24 June 2022, 07:31 WIB

Xi Jinping Serukan Persatuan untuk Kedamaian dan Ekonomi Bersama


Fetry Wuryasti |

PADA Rabu (22/6) malam, Presiden Tiongkok Xi Jinping menghadiri upacara pembukaan Forum Bisnis BRICS dalam format virtual dan menyampaikan pidato utama berjudul “Terus Mengikuti Tren Zaman untuk Membentuk Masa Depan yang Cerah”.

Dia mencatat dunia saat ini sedang menghadapi perubahan drastis, pandemi yang tidak terlihat dalam satu abad, dan berbagai tantangan keamanan terus bermunculan.

Ekonomi dunia masih menghadapi tantangan menuju pemulihan, dan pembangunan global telah mengalami kemunduran besar.

Baca juga: Tiongkok Dekati Negara BRICS dan Asia Pasifik untuk Tekan Dominasi AS

"Ke mana arah dunia, damai atau perang, kemajuan atau kemunduran, keterbukaan atau isolasi, kerja sama atau konfrontasi, ini adalah pilihan waktu yang kita hadapi," kata Xi, melalui keterangan resmi.

Xi menekankan, dari perubahan dalam lingkungan global yang berkembang, tren historis keterbukaan dan pembangunan tidak akan berbalik arah. Keinginan dunia untuk menghadapi tantangan melalui kerja sama akan tetap kuat seperti sebelumnya.

"Kita harus berdiri tegak, menghargai hukum yang mengatur kemajuan sejarah, menolak untuk disesatkan oleh peristiwa apa pun atau diintimidasi oleh risiko apa pun. Kita harus bangkit untuk terus maju dengan tekad menuju membangun komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia," kata Xi.

Dia mengajak untuk merangkul solidaritas, berkoordinasi dan bersama menjaga perdamaian dan stabilitas dunia. Tragedi masa lalu memperlihatkan bahwa hegemoni, politik kelompok dan konfrontasi blok tidak membawa perdamaian atau keamanan, hanya menyebabkan perang dan konflik.

Keyakinan buta pada apa yang disebut "posisi kekuatan" dan upaya untuk memperluas aliansi militer dan mencari keamanan sendiri dengan mengorbankan orang lain hanya akan membuat diri sendiri berada dalam dilema keamanan.

Hanya ketika semua menjunjung tinggi perdamaian dan tidak melupakan pelajaran menyakitkan dari perang, barulah ada harapan perdamaian.

"Kita harus tetap setia pada janji Piagam PBB dan memenuhi misi menjaga perdamaian," kata Xi.

Belum lama ini, Xi mengajukan Inisiatif Keamanan Global, menyerukan semua negara untuk tetap berkomitmen pada visi keamanan bersama, komprehensif, kooperatif dan berkelanjutan.

"Kita di komunitas internasional harus menolak zero-sum game dan bersama-sama menentang hegemonisme dan politik kekuasaan. Kita harus membangun jenis hubungan internasional baru berdasarkan rasa saling menghormati, keadilan, keadilan, dan kerja sama yang saling menguntungkan. Kita adalah komunitas, semua negara berbagi kepentingan bersama, dan perdamaian harus menjangkau seluruh negara," kata Xi.

Xi menekankan negara-negara harus saling menjangkau dan bersama mempromosikan pembangunan global yang berkelanjutan. 

Saat ini, proses pembangunan global telah mencapai hambatan besar. Hampir 1,2 miliar orang di hampir 70 negara dihadapkan dengan covid-19, krisis pangan, energi, dan utang. Sehingga upaya telah dicapai dalam beberapa dekade untuk pengurangan kemiskinan global bisa hilang.

"Tahun lalu, saya mengajukan Inisiatif Pembangunan Global, dan saya meminta semua negara untuk menerapkan Agenda Pembangunan Berkelanjutan 2030, menjalin kemitraan pembangunan global yang bersatu, setara, seimbang, dan inklusif, dan mempromosikan kerja sama di berbagai bidang seperti kemiskinan pengurangan, kesehatan masyarakat, pendidikan, konektivitas digital dan industrialisasi," kata Xi.

Xi juga meminta negara-negara mengatasi kesulitan bersama dan bersama mengejar kerja sama yang saling menguntungkan. Saat ini, beberapa industri penting dan rantai pasokan menderita gangguan yang disengaja, harga komoditas tetap tinggi dan berfluktuasi, inflasi global terus meningkat, pasar keuangan internasional dalam gejolak, dan pemulihan ekonomi global kehilangan tenaga.

Orang-orang memiliki alasan untuk khawatir bahwa ekonomi dunia mungkin tergelincir ke dalam krisis. Pada saat kritis ini, mengatasi kesulitan bersama dan mengupayakan kerja sama adalah satu-satunya cara bagi semua untuk mencegah krisis ekonomi.

Negara-negara maju utama harus mengadopsi kebijakan ekonomi yang bertanggung jawab dan menghindari limpahan kebijakan negatif yang dapat merugikan negara-negara berkembang.

Sudah terbukti berkali-kali bahwa sanksi adalah bumerang dan pedang bermata dua. Memolitisasi ekonomi global dan menjadikannya alat atau senjata, dan dengan sengaja menjatuhkan sanksi dengan menggunakan posisi utama seseorang dalam sistem keuangan dan moneter internasional hanya akan berakhir dengan merugikan kepentingannya sendiri dan orang lain, dan menimbulkan penderitaan bagi semua orang.

Dia juga meminta negara-negara harus inklusif dan memperluas keterbukaan dan integrasi. Namun, untuk beberapa waktu, globalisasi ekonomi menghadapi tantangan dan arus balik. Ada kekhawatiran yang meluas di masyarakat internasional bahwa jika kecenderungan seperti itu terus berlanjut, ekonomi global akan menjadi terkotak-kotak dan saling eksklusif.

Globalisasi ekonomi merupakan respons terhadap perkembangan produktivitas dan merupakan tren sejarah yang tak terbendung. Siapapun yang mencoba untuk memutar kembali roda sejarah dan menghalangi jalan orang lain hanya akan menghalangi jalannya sendiri.

Negara-negara harus tetap berkomitmen pada keterbukaan dan inklusivitas, menghilangkan semua hambatan untuk pengembangan produktivitas, dan mengarahkan globalisasi ke arah yang benar. Hal ini akan mendorong arus bebas modal dan teknologi, mengeluarkan potensi penuh inovasi dan kreativitas, serta mendorong sinergi dalam mendorong pertumbuhan ekonomi global.

"Kita harus menjunjung tinggi sistem perdagangan multilateral yang berpusat pada WTO, menghilangkan hambatan perdagangan, investasi dan teknologi, dan menjaga ekonomi global tetap terbuka. Ini akan memastikan bahwa semua negara menikmati hak yang sama, mengikuti aturan secara setara, dan berbagi kesempatan yang sama," kata Xi

Pada paruh kedua tahun ini, Partai Komunis Tiongkok akan mengadakan Kongres Nasional ke-20, yang akan memetakan arah untuk fase selanjutnya dari pembangunan Tiongkok.

Tiongkok akan terus mengejar keterbukaan terhadap standar yang lebih tinggi, mengembangkan sistem baru untuk ekonomi terbuka dengan standar yang lebih tinggi, dan terus mendorong lingkungan bisnis yang berbasis pasar dan hukum serta internasional.

"Saya dengan hangat menyambut Anda untuk berinvestasi dan berbisnis di Tiongkok, memperkuat kerja sama bisnis dengan Tiongkok, dan berbagi peluang pengembangan Tiongkok," kata Xi.

Presiden Xi menunjukkan bahwa mekanisme forum ekonomi BRICS (Brasil, Rusia, India, Tiongkok, and Afrika Selatan) adalah platform kerja sama yang penting bagi pasar negara berkembang dan negara berkembang. Kerjasama BRICS kini telah memasuki tahap baru pembangunan berkualitas tinggi.

Dia berharap para pemimpin bisnis akan terus bertindak dengan kegigihan dan semangat kepeloporan, dan memperjuangkan pengembangan yang terbuka, inovatif dan bersama sehingga dapat menambah dorongan baru bagi kerja sama BRICS. dan memberikan lebih banyak manfaat pembangunan kepada semua orang dengan cara yang lebih adil.

"Selama kita mengangkat tinggi layar saling menguntungkan dan menang-menang dan tetap berpegang teguh pada penggerak solidaritas dan kerja sama, kita akan memecahkan ombak dan mengarahkan kapal raksasa negara-negara BRICS menuju masa depan yang lebih cerah," kata Xi. (OL-1)

BERITA TERKAIT