23 June 2022, 12:54 WIB

Studi Menunjukkan Ada Risiko Infeksi Berulang Omikron


Fetry Wuryasti | Internasional

Orang yang terinfeksi dengan versi asli dari virus varian Covid-19 Omikron rentan terinfeksi ulang oleh subvarian Omikron yang bermutasi, termasuk BA.4, BA.5 dan BA.2.12.1, menurut sebuah studi baru yang diterbitkan dalam jurnal Nature minggu lalu.

Para peneliti mengingatkan bahwa vaksin booster yang sedang dikembangkan berdasarkan strain Omikron asli mungkin tidak mencapai perlindungan spektrum melawan subvarian Omikron baru.

Kekebalan alami yang diperoleh dengan terinfeksi dengan versi awal Omikron juga tidak memberikan perlindungan yang memadai terhadap strain terbaru, studi tersebut menemukan.

Sehingga ini menghilangkan anggapan kontroversial bahwa varian Omikron adalah "vaksin alami" dengan gejala ringan dan bahwa orang harus terinfeksi secara proaktif untuk mendapatkan kekebalan terhadap jenis virus di masa depan.

BA.4, BA.5 dan BA.2.12.1 adalah strain Omikron yang baru ditemukan yang telah menunjukkan menembus kekebalan dan transmisibilitas yang lebih besar daripada pendahulunya.

Mereka baru-baru ini menjadi strain dominan di Amerika Serikat, Afrika Selatan, dan beberapa negara Eropa. Tetapi jumlah total kasus baru yang dikaitkan dengan strain ini lebih kecil daripada gelombang besar infeksi Omikron yang melanda dunia selama musim dingin 2021.

Sunney Xie Xiaoliang, seorang ilmuwan di balik penelitian ini, sekaligus profesor biokimia di Universitas Peking, mengatakan kepada pusat sains yang berbasis di Beijing Intellectual, bahwa pada BA.4, BA.5 dan BA.2.12.1, semuanya memiliki mutasi yang disebut L452, sedangkan BA.4 dan BA.5 juga memiliki mutasi tambahan yang disebut F486V.

"Mutasi ini memainkan peran kunci dalam meningkatkan kemampuan subvarian ini untuk menghindari antibodi dari varian Omicron asli, sehingga menyebabkan infeksi terobosan," kata Sunney.

Xie mengatakan masih perlu mengembangkan vaksin booster yang dapat memberikan perlindungan spektrum luas terhadap berbagai jenis Omikron. Ini mungkin memerlukan terobosan dalam vaksin protein atau mRNA.

"Tetapi merancang vaksin spektrum luas umumnya sangat sulit, tambahnya," kata Xie.

Mengenai pengobatan, Xie mengatakan sebagian besar obat antibodi monoklonal telah kehilangan efektivitasnya terhadap subvarian Omikron karena mutasi baru, kecuali Bebtelovimab dan Evusheld.

Para ilmuwan mungkin perlu menemukan kombinasi antibodi baru yang dapat menargetkan strain baru, katanya. Satu kandidat kombinasi, yaitu SA58 dan SA55, telah menunjukkan potensi tinggi terhadap semua subvarian Omikron. Tetapi penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memastikan keefektifannya.

"Sangat mudah untuk menemukan antibodi yang sangat ampuh dalam menetralisir virus, tetapi kuncinya adalah menemukan antibodi yang sulit untuk dihindari oleh subvarian baru," kata Xie.

Antibodi ini juga dapat diubah menjadi obat pencegahan yang aman untuk varian Omikron, Tetapi pengobatan tersebut saat ini sangat mahal.

"Namun, biaya dapat diturunkan ke tingkat yang dapat dikelola, jika produksi ditingkatkan atau jika pengobatan hanya digunakan di antara demografi yang sangat rentan, seperti mereka yang kekebalannya terganggu," tambah Xie. (OL-12)

BERITA TERKAIT