22 June 2022, 09:06 WIB

Kasus Covid-19 Singapura Naik 23% dari Pekan Lalu


Fetry Wuryasti |

Singapura mencatat kasus Covid-19 naik 23% pekan lalu, didorong oleh peningkatan subvarian BA.4 dan BA.5.

Kementerian Kesehatan (MOH) mengatakan pada hari Selasa (21/6), mengatakan meski subvarian BA.2 masih menyumbang sebagian besar infeksi Covid-19, Kementerian Kesehatan mengatakan proporsi infeksi BA.4 dan BA.5 meningkat.

Sekitar 30 persen dari kasus Covid dalam seminggu terakhir adalah kasus dengan subvarian BA.4 dan BA.5, dibandingkan dengan masing-masing 17 persen, 8 persen dan 3 persen untuk tiga minggu sebelumnya.

Kemenkes menambahkan bahwa BA.5 saja diperkirakan menyumbang 25 persen dari semua kasus minggu ini.

“Lonjakan kasus BA.4 dan BA.5 kemungkinan akan berlanjut, didorong oleh tingkat penularannya yang lebih tinggi dibandingkan dengan BA.2,” kata Kemenkes Singapura. .

Kementerian Kesehatan mengatakan bukti internasional dan lokal saat ini menunjukkan bahwa tingkat keparahan infeksi BA.4 dan BA.5 serupa dengan jenis Omicron sebelumnya.

“Langkah-langkah manajemen yang aman saat ini, termasuk persyaratan untuk memakai masker saat berada di dalam ruangan dan vaksinasi. Risiko akan tetap ada," kata Kemenkes.

Kemenkes akan melanjutkan pengawasan genomik untuk subvarian yang beredar di Singapura, termasuk mewajibkan beberapa individu yang terinfeksi untuk mengambil swab polymerase chain reaction (PCR) tambahan yang didanai pemerintah untuk pengecekan sekuensing genom.

Vaksinasi mendesak
Maka vaksinasi menjadi sangat penting. Kemenkes Singapura sangat menyarankan agar manula berusia 70 tahun ke atas, terutama yang berusia 80 tahun ke atas untuk melakukan booster kedua.

Semua individu lain yang memenuhi syarat harus menyelesaikan seri vaksinasi primer mereka dan mendapatkan setidaknya booster pertama sesegera mungkin. Kemenkes mengatakan akan segera mengerahkan tim vaksinasi keliling untuk membantu para manula mendapatkan dorongan.

Kementerian Kesehatan juga mengatakan lima Pusat Pengujian dan Vaksinasi Bersama (JTVC) baru akan memulai operasi vaksinasi dan pengujian Covid-19 mulai 23 Juni.

Terletak di Ang Mo Kio, Bukit Merah, Sengkang, Woodlands, dan Yishun, lima JTVC baru akan menambah jumlah pusat serupa di seluruh pulau menjadi 10. Pusat-pusat ini akan menawarkan vaksin Pfizer-BioNTech/Comirnaty dan Moderna/Spikevax. Pusat yang ada di Bishan akan menawarkan vaksin Pfizer-BioNTech/Comirnaty dan Novavax/Nuvaxovid.

Mereka yang berusia 12 tahun langsung datang ke salah satu pusat untuk menerima vaksinasi dan booster. Pusat vaksinasi akan menerima janji temu yang dibuat melalui sistem penunjukan nasional dan walk-in untuk vaksinasi hingga 18 Juli. (OL-12)

BERITA TERKAIT