26 May 2022, 20:55 WIB

Iran Sebut Zionis Kontrol Kebijakan AS terkait Kesepakatan Nuklir


Mediaindonesia.com |

KONTROL Zionis atas kebijakan Amerika Serikat telah mencegah kebangkitan kembali kesepakatan nuklir. Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amir-Abdollahian mengatakan itu pada Kamis (26/5) ketika dia memperingatkan opsi lain sedang dibahas.

"Kami memiliki intelijen bahwa rezim Zionis telah mengambil kebijakan luar negeri dari sandera AS," tuduh Amir-Abdollahian selama wawancara publik yang dia berikan kepada Fareed Zakaria dari CNN di Forum Ekonomi Dunia di Davos sebagaimana dikutip dari The Jerusalem Post. Amir-Abdollahian menggunakan kata Zionis sebagai sebutan alternatif untuk Israel.

"Jika pihak Amerika akan memutuskan secara realistis, kesepakatan sudah dekat," kata Amir-Abdollahian. Ia menambahkan bahwa inilah alasan Israel membuat cerita palsu tentang negaranya.

Amir-Abdollahian menyalahkan Israel karena terlalu mendramatisasi keputusan AS untuk mempertahankan Korps Pengawal Revolusi Islam Iran (IRGC) dalam daftar Organisasi Teror Asing (FTO). Cerita itu secara terbuka dikonfirmasi oleh Perdana Menteri Israel Naftali Bennett yang mengatakan Presiden AS Joe Biden memberitahunya tentang keputusan ini bulan lalu.

Baca juga: Israel Akui Berada di Balik Pembunuhan Kolonel Iran

Israel telah membuatnya seolah-olah mempertahankan IRGC dalam daftar itu penting untuk masa depan pembicaraan Iran, tetapi tidak demikian, Amir-Abdollahian menjelaskan. "Soal FTO itu hanya satu tingkat pembicaraan kita dengan Amerika, secara tidak langsung. Masih ada isu-isu yang tersisa yang juga penting," katanya.

"Sayangnya," jelasnya, "Pihak Israel membuatnya (isu FTO) untuk publik, memperbesarnya, dan sekarang masalah ini digambarkan sebagai rintangan utama." Menteri Luar Negeri Iran juga menyalahkan Israel atas cerita yang dimuat minggu ini di Wall Street Journal bahwa akses ke dokumen Badan Energi Atom Internasional membantu Teheran menyembunyikan pekerjaan pada program nuklirnya di masa lalu. 

Dokumen-dokumen IAEA itu merupakan bagian dari 100.000 dokumen tersembunyi terkait program nuklir Iran sebelumnya yang dapat dikeluarkan oleh Israel dari Teheran pada 2018 dan sejak itu dibagikan dengan komunitas intelijen AS. Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amir-Abdollahian Amir-Abdollahian menampik tuduhan bahwa negaranya memiliki program yang dikhususkan untuk pengembangan senjata nuklir. Iran, "Tidak mengembangkan bom nuklir, tetapi rezim Zionis mengulangi kebohongan ini," katanya.

Baca juga: Investigasi CNN Perkuat Klaim Tentara Israel Bunuh Jurnalis Al Jazeera

Amir-Abdollahian berbicara dengan Zakaria karena skeptisisme tinggi, bahwa kesepakatan Iran 2015, yang dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Gabungan, dapat dihidupkan kembali. Kesepakatan itu dirancang untuk membatasi program nuklir Iran untuk memastikan bahwa mereka tidak mengembangkan senjata nuklir. Itu ditandatangani antara Teheran dan enam kekuatan dunia yakni Amerika Serikat, Rusia, Tiongkok, Prancis, Inggris, dan Jerman.

Iran ingin AS mencabut sanksi sebelum kesepakatan. Pemerintahan Biden menginginkan kesepakatan sebelum mencabut sanksi.

Utusan Inggris untuk pembicaraan Iran yang berbasis di Wina, Stephanie Al-Qaq, mengatakan bahwa jika, 'Kita mencapai titik jika kesepakatan itu dilubangi, tidak ada gunanya lagi kembali." Utusan khusus AS untuk Iran Robert Malley mengatakan kepada Komite Hubungan Luar Negeri Senat bahwa prospek untuk mencapai kesepakatan sangat lemah. Para utusan khawatir bahwa mengingat kemajuan Iran dalam program nuklirnya, kesepakatan setelah tercapai mungkin tidak lagi relevan. 

Amir-Abdollahian mengatakan bahwa pesan pribadi yang diterima Iran secara tidak langsung dari Malley dan Biden berbeda dari pernyataan publik mereka yang bisa bersifat politis. Jika niat Biden tulus, dia harus, "Menunjukkannya di lapangan," kata menteri luar negeri Iran itu.

Jendela diplomasi masih terbuka selama sanksi dicabut, imbuhnya, dan publik Iran dibatasi untuk menerima bantuan ekonomi. "Beri kami jaminan ekonomi dan hilangkan unsur-unsur kebijakan tekanan maksimum Trump. Ini masalah terpenting bagi kami yang harus difokuskan," katanya.

Baca juga: Negosiator AS: Peluang Kegagalan Kesepakatan Nuklir Iran Lebih Besar

Iran, "Serius untuk mencapai kesepakatan yang kuat dan baik dan langgeng. Program nuklir kami kuat dan benar-benar damai. Kami menjaga diplomasi tetap terbuka," dan jika AS memiliki pendekatan yang realistis, "Kami akan sampai pada titik bahwa kami akan membuat kesepakatan," kata Amir-Abdollahian.

"Amerika Serikat harus membuat keputusan. Jika lobi Zionis menjauhkan diri dari kepentingan nasional AS, sedikit saja, Tuan Biden dapat mencapai kesepakatan yang baik. Jika itu tidak terjadi, di Iran, selama 40 tahun terakhir kami telah menahan tekanan ini dan kami juga memiliki opsi lain di atas meja," katanya. (OL-14)

BERITA TERKAIT