18 May 2022, 11:40 WIB

Serpihan Benteng Terakhir Ukraina di Mariupol Terkatung-Katung


Cahya Mulyana | Internasional

Nasib tentara Ukraina yang sempat mempertahankan pabrik baja Azovstal, Mariupol tidak pasti karena dievakuasi ke wilayah yang dikuasai Rusia. Rusia mengatakan sebanyak 265 pejuang Ukraina telah menyerah dari benteng terakhir yang dikepung di pabrik baja tersebut.

Itu selang beberapa jam setelah Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengatakan misi untuk mempertahankan fasilitas itu telah berakhir. Menteri pertahanan Rusia menjelaskan bahwa dari serdadu Ukraina yang menyerah terdapat 51 yang terluka parah dan dibawa ke rumah sakit di Novoazovsk di wilayah Donetsk.

Sementara Wakil Menteri Pertahanan Ukraina Hanna Malyar mengatakan “prosedur pertukaran tahanan akan dilakukan untuk membantu kepulangan tentara yang telah mempertahankan Azovstal."

Zelenskyy memperingatkan pertukaran tahanan dengan Rusia tidak mudah. Prosesnya membutuhkan waktu panjang dan kehati-hatian.

Tolak Pertukaran Tawanan
Ketua parlemen Rusia mengatakan akan mempertimbangkan pelarangan pertukaran tawanan perang Rusia dengan anggota resimen Azov Ukraina yang ditangkap Rusia. Vyacheslav Volodin, ketua Duma Ukraina, mengatakan anggotanya adalah penjahat Nazi yang tidak boleh dimasukkan dalam pertukaran tahanan.

“Mereka adalah penjahat perang dan kita harus melakukan segalanya untuk membawa mereka ke pengadilan,” katanya. Situs web Duma mengatakan dia telah meminta komite pertahanan dan keamanan untuk menyiapkan instruksi larangan tersebut.

Legislator Leonid Slutsky, salah satu negosiator Rusia dalam pembicaraan damai yang macet dengan Ukraina, menyebut para pejuang yang dievakuasi sebagai binatang dalam bentuk manusia dan mengatakan mereka harus menerima hukuman mati.

"Mereka tidak pantas hidup setelah kejahatan mengerikan terhadap kemanusiaan yang telah mereka lakukan dan yang dilakukan terus menerus terhadap tahanan kami,” katanya.

Sementara itu, juru bicara Kremlin Dmitry Peskov hanya mengatakan bahwa Presiden Vladimir Putin telah menjamin bahwa para pejuang yang menyerah akan diperlakukan “sesuai dengan standar internasional”.

Evakuasi 265 prajurit Ukraina itu terjadi ketika pengepungan oleh pasukan Rusia selama berminggu-minggu. Saat Rusia menguasai kota Mariupol, warga sipil ratusan pejuang Ukraina dari resimen Azov mencari perlindungan di pabrik baja Azovstal, pabrik besar era Soviet yang didirikan di bawah Josef Stalin dan dirancang dengan labirin bunker dan terowongan.

Sebagian besar warga sipil di pabrik telah diselamatkan dalam beberapa pekan terakhir setelah PBB dan Komite Palang Merah Internasional menengahi kesepakatan dengan Rusia dan Ukraina. Moskow telah menggambarkan Resimen Azov sebagai salah satu pelaku utama dari dugaan nasionalisme radikal anti-Rusia dan dugaan Nazisme yang dikatakan perlu untuk melindungi penutur bahasa Rusia Ukraina.

Ukraina telah menyatakan bahwa resimen Azov, yang dibentuk pada tahun 2014 untuk memerangi separatis yang didukung Rusia yang telah menguasai bagian-bagian Donbas, telah direformasi jauh dari asal-usul nasionalis radikalnya untuk diintegrasikan ke dalam Pengawal Nasional negara itu.

Komando militer Ukraina telah menetapkan semua pembela pabrik Azovstal sebagai pahlawan. Penasihat Presiden Ukraina Mykhailo Podolyak memuji para pembela Mariupol, yang bertahan melawan kemajuan Rusia selama 82 hari, mengatakan pertempuran itu menghambat rencana Rusia untuk merebut selatan dan timur Ukraina dan mengubah arah perang.

Masih belum jelas pada Selasa berapa banyak, jika ada, pejuang tetap di pabrik. Sementara penangkapan lengkap Mariupol akan mewakili kemenangan terbesar Rusia dalam perang, invasinya telah goyah di tempat lain.

Baru-baru ini, pasukan Rusia di sekitar kota terbesar kedua di Ukraina, Kharkiv, mulai mundur dengan kecepatan tercepat sejak pasukan Rusia diusir dari utara dan pinggiran ibukota Kyiv pada akhir Maret. (Aljazeera/OL-12)

BERITA TERKAIT