03 May 2022, 11:33 WIB

Junta Mali Putus Hubungan dengan Prancis


Cahya Mulyana |

Junta Mali mengumumkan pada Senin (2/5) bahwa mereka memutuskan perjanjian pertahanannya dengan mantan negara penjajahnya, Prancis. Mereka juga mengutuk pelanggaran kedaulatan oleh pasukan Prancis.

Pengumuman itu merupakan sikap terbaru dari memburuknya hubungan antara junta Mali dan Prancis. "Untuk beberapa waktu sekarang, pemerintah Republik Mali dengan menyesal mencatat penurunan mendalam dalam kerja sama militer dengan Prancis," kata juru bicara Junta Mali Kolonel Abdoulaye Maiga dalam sebuah pernyataan yang disiarkan televisi.

Maiga mengutip beberapa contoh pasukan Prancis yang melanggar wilayah udara negara itu. Dia merujuk pada keputusan Juni 2021 oleh Prancis untuk mengakhiri operasi gabungan dengan pasukan Mali.

Dia menyebutkan keputusan Prancis yang diambil pada Februari untuk menarik pasukannya dari Mali. Pihak berwenang Mali mengatakan mereka telah memberi tahu Paris tentang keputusan itu pada Senin sore.

Prancis sejauh ini belum mengeluarkan reaksi resmi atas pengumuman junta tersebut. Ketegangan antara Prancis dan junta Mali, yang merebut kekuasaan pada Agustus 2020, telah meningkat selama beberapa waktu terakhir.

Perjanjian Mali tentang intervensi Prancis di Mali sejak 2014 dinyatakan berakhir. Kesepakatan itu semula ditandatangani setahun setelah pasukan Prancis mengerahkan kekuatan besar untuk membantu angkatan bersenjata Mali menghentikan serangan pemberontak.

Hubungan Prancis dengan Mali mendingin ketika junta menolak tekanan internasional untuk menetapkan jadwal bagi pengembalian cepat ke pemerintahan sipil yang demokratis.

Paris juga keberatan dengan pemulihan hubungan rezim dengan Kremlin. Prancis dan Amerika Serikat menuduh tentara bayaran dari perusahaan keamanan Kremlin Wagner ditempatkan di Mali.

Junta Mali mengklaim Rusia hanyalah instruktur militer yang membantu memulihkan ketertiban. Wilayah Mali berada di luar kendali pemerintah karena pemberontakan teroris, yang dimulai pada 2012 sebelum menyebar tiga tahun kemudian ke Burkina Faso dan Niger.

Junta militer merebut kekuasaan di negara bagian Sahel yang miskin dan terkurung daratan menyusul protes atas penanganan pemerintah terhadap perang melawan para jihadis. Konflik tersebut menyebabkan ribuan kematian militer dan sipil dan memaksa ratusan ribu orang meninggalkan rumah mereka.

Junta Mali awalnya berjanji untuk memulihkan pemerintahan sipil, tetapi gagal memenuhi komitmen sebelumnya kepada blok Afrika Barat, ECOWAS untuk mengadakan pemilihan pada Februari tahun ini, yang mendorong sanksi regional. Pada Minggu, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres menyerukan pengembalian cepat ke pemerintahan sipil di Mali, Guinea dan Burkina Faso, semua saat ini diperintah oleh rezim militer. (France24/OL-12)

BERITA TERKAIT