06 April 2022, 18:45 WIB

Beragam Praktik Poligami di Berbagai Negara


Mediaindonesia.com |

PRAKTIK poligami, atau menikah dengan beberapa orang sebenarnya dilarang di sebagian besar dunia. Akan tetapi ini masih ditoleransi--dan bahkan legal--di lusinan negara.

Komisi Hak Asasi Manusia PBB dan Komite Penghapusan Diskriminasi Terhadap Perempuan telah menuntut agar hal itu dilarang. Berikut kenyaatannya di berbagai negara.

Dunia pria

Poligami sebagian besar, tetapi tidak eksklusif, dunia pria. Seperti halnya poligini ketika seorang pria menikahi beberapa wanita, ada pula poliandri yang lebih jarang ketika istri memiliki banyak suami.

Bahkan ada poligini sororal yaitu seorang pria bertemu dengan beberapa saudara perempuan. Ada pula poliandri persaudaraan saat wanita menikahi beberapa saudara laki-laki, seperti di bawah tradisi leluhur di Nepal.

Afrika Sub-Sahara 

Hanya 2% populasi dunia yang hidup dalam keluarga poligami. Di sebagian besar negara, proporsinya di bawah 0,5%. Ini menurut studi pada 2019 oleh the Pew Research Center yang berbasis di Washington mencakup 130 negara dan wilayah.

Poligami dilarang di sebagian besar dunia, termasuk Eropa. Namun itu legal di beberapa bagian Timur Tengah dan Asia, tanpa menjadi umum.

Baca juga: Kongo Larang Poligami, Pendeta Beristri Tiga Ingin Punya Tujuh

Di Afrika sub-Sahara yang paling luas dengan 11% populasi tinggal di rumah tangga poligami, menurut Pew, dengan negara-negara di Afrika Barat dan Tengah mendominasi. Burkina Faso memiliki proporsi tertinggi (36%), 34% di Mali, 30% di Gambia, dan 29% di Niger.

Nigeria dan Guinea memiliki minoritas poligami yang cukup besar (masing-masing 28% dan 26%), meskipun kedua negara telah melarang praktik tersebut. Negara-negara lain tempat poligami masih tersebar luas termasuk Guinea-Bissau (23%), Senegal (23%), dan Togo (17%).

Presiden dan raja 

Lebih umum di antara muslim Afrika daripada Kristen, poligami juga tersebar luas di kalangan pengikut agama tradisional. Di Nigeria, poligami dilarang di tingkat federal tetapi masih dipraktikkan di 12 negara bagian utara yang menerapkan syariah atau hukum Islam.

Sebagian besar negara Afrika Barat mengizinkan pria menikahi hingga empat wanita dalam kondisi tertentu, termasuk memiliki sarana untuk menghidupi banyak istri dan keluarga, menurut Organisasi untuk Kerjasama dan Pembangunan Ekonomi yang berbasis di Paris. Namun dalam praktiknya, sebagian besar pria dalam hubungan poligami memiliki dua istri.

Baca juga: Pendeta Kongo Chirhuza Zagabe Puji Manfaat Poligami

Mantan presiden Afrika Selatan Jacob Zuma, seorang tradisionalis Zulu, memiliki empat istri dan setidaknya 20 anak. Raja Eswatini (sebelumnya dikenal sebagai Swaziland), Mswati III, menikahi 15 wanita, salah satunya meninggal. Dia memiliki lebih dari 25 anak.

Khusus perang 

Islam membolehkan pria memiliki hingga empat istri dengan syarat mereka semua diperlakukan sama. Imam Besar Al-Azhar yang berbasis di Kairo, lembaga Suni tertinggi Mesir, Sheikh Ahmed al-Tayeb, mengkritik praktik tersebut sebagai ketidakadilan terhadap perempuan dan anak-anak yang dihasilkan dari kesalahpahaman terhadap Al-Qur'an dan tradisi Nabi (Muhammad).

Poligami secara historis didorong di masa perang sebagai cara memberikan dukungan keuangan kepada para janda dan anak yatim. Namun praktik ini terbatas di sebagian besar negara Muslim. Tunisia menjadi negara Arab pertama yang melarang poligami pada 1956.

Meskipun Taurat Yahudi dan Perjanjian Lama Kristen menyebutkan beberapa kasus perkawinan ganda, poligami ditolak oleh kedua agama pada Abad Pertengahan. Di Amerika Serikat, puluhan ribu agama Mormon fundamentalis Kristen masih mempraktikkan poligami.

Baca juga: Jemaah Pendeta Zagabe Berpoligami Ingin Ikuti Nabi-Nabi

Gereja Yesus Kristus dari Orang-Orang Suci Zaman Akhir, nama resmi Mormon yang berbasis di Utah, melarang poligami pada 1890. Pendirinya Joseph Smith memiliki antara 30 dan 40 istri, salah satunya baru berusia 14 tahun, ungkap gereja pada 2014. (AFP/OL-14)

BERITA TERKAIT