08 February 2022, 21:12 WIB

Terperosok dalam Kemiskinan, Puluhan Warga Libanon Bergabung dengan ISIS


Atikah Ishmah Winahyu |

ZAKARIA al-Adl diduga mencoba melarikan diri ke Eropa setelah dia menghilang selama musim panas. Namun kemudian pemuda Libanon itu ditemukan tewas di Irak.

Berasal dari kota Tripoli, Libanon utara, pria berusia 22 tahun itu termasuk salah satu dari setidaknya delapan pria yang dilaporkan tewas di Irak sejak Desember 2021 sebagai tersangka militan. Mereka semua berasal dari distrik Tripoli yang miskin dan diduga dibujuk untuk bergabung dengan kelompok Negara Islam dengan janji gaji yang layak, menurut seorang pejabat keamanan.

Puluhan orang lain dari kota pelabuhan Mediterania yang sama diyakini baru-baru ini bergabung dengan barisan ISIS dengan perekrutan mereka ditangani oleh seorang militan Tripoli yang tinggal di luar Libanon, kata pejabat itu, yang berbicara dengan syarat anonim. "Kami tidak tahu dia berada di Irak sampai kami diberi tahu tentang kematiannya pada Desember,” kata ibu Zakaria, Ghufran al-Adl, 56, dari apartemen satu kamar mereka di lingkungan Bab al-Tabbaneh, salah satu negara termiskin.

Zakaria telah hilang sejak musim panas lalu. Akan tetapi baru setelah tentara Irak pada Desember menerbitkan gambar dan video pejuang ISIS yang terbunuh di gurun Anbar barat Irak, keluarganya mengetahui kematiannya. Saudaranya Ali al-Adl memutar satu video seperti itu di teleponnya yang tampaknya menunjukkan jenazah Zakaria di samping tubuh lain di kap mobil.

Dalam pernyataan pada saat itu, tentara Irak mengatakan telah membunuh 10 pejuang ISIS dalam serangan dan bentrokan.
Keluarga Zakaria mengatakan kemiskinan dan bukan afiliasi ideologislah yang terutama mendorong pemuda itu untuk bergabung dengan barisan militan, pada saat Libanon sedang bergulat dengan krisis keuangan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

"Ketika dia menghilang, kami mengira dia berencana pergi ke Swedia secara ilegal," kata Ali. "Dia pergi karena kemiskinan," kata Ali tentang saudaranya yang biasa menjalankan gerobak sayur.

Ghufran, yang sangat membutuhkan operasi jantung dan keluarganya tidak mampu, mengatakan bahwa putranya hidup dan mati dalam kesulitan. Sejak Agustus, puluhan pemuda telah menghilang dari Tripoli yang sangat terpukul oleh kehancuran keuangan negara itu.

"Jumlah pemuda yang bergabung dengan ISIS diperkirakan 48 orang," kata seorang pejabat keamanan. Ia menjelaskan bahwa gelombang perekrutan terakhir meninggalkan Libanon pada 18 Januari. "Keluarga mereka memberi tahu pihak berwenang tentang keberadaan mereka setelah menerima telepon dari mereka saat mereka berada di Irak," tambah sumber yang sama.

Hanya lima dari 48 yang belum ditemukan, pejabat itu menambahkan. Bahkan sebelum dimulainya krisis keuangan pada 2019, kota kedua Libanon secara luas dipandang sebagai benteng militan yang bergejolak. Lingkungan termiskinnya telah menjadi pendukung utama militan Suni yang bertanggung jawab atas serangan terhadap tentara dan terlibat dalam kegiatan militan di Tripoli dan sekitarnya.

Ribuan orang telah ditahan karena dicurigai memiliki hubungan terorisme. Banyak di antara mereka tanpa diadili. Pejabat keamanan percaya bahwa motif keuangan menjadi alasan utama pemuda Tripoli bergabung dengan ISIS. "Kelompok tersebut memikat para rekrutannya dengan janji gaji mencapai hingga US$5.000 per bulan," kata pejabat itu.

Penasihat Keamanan Nasional Irak Qassem al-Araji mengatakan pada hari Minggu (6/2) bahwa Baghdad telah memulai pembicaraan dengan pihak berwenang Libanon mengenai ancaman ISIS. Menteri dalam negeri Libanon diperkirakan segera mengunjungi Baghdad untuk membahas keprihatinan tersebut.

Pada Januari tahun ini, desa Wadi al-Nahleh dekat Tripoli menerima berita bahwa Omar Seif termasuk di antara lima penduduknya yang tewas di Irak. Omar meninggalkan Tripoli pada 30 Desember dan meninggal hampir sebulan kemudian, menurut keluarganya.

Ibu Omar mengetahuinya melalui WhatsApp, menurut seorang kerabat yang berbicara dengan syarat anonim. Dia telah mengirim pesan kepada Omar yang menanyakan, "Bagaimana kabarmu, sayangku?"

Tanggapan yang diterimanya, dari nomor yang sebelumnya digunakan Omar untuk meneleponnya, berbunyi, "Anakmu sudah mati." Tentara Irak mengeluarkan pernyataan yang menyebut Omar dan dua sepupunya sebagai warga Libanon yang tewas dalam serangan udara yang menargetkan pejuang ISIS di provinsi timur Diyala.

Ibu Omar mengklaim kemiskinan mengambil putranya, seorang mantan narapidana yang ditahan karena dicurigai terlibat dalam serangan terhadap tentara, dan yang hampir tidak memiliki prospek pekerjaan setelah dibebaskan dari penjara. "Dia putus asa," katanya. Ia meminta untuk tidak disebutkan namanya karena keamanan.

"Tidak ada yang mau mempekerjakannya. Jadi dia bekerja sebagai buruh harian."

Baca juga: Libanon Cari Bantuan untuk Danai Operasional Kedutaan Besar

Omar berencana menikahi tunangannya dalam dua bulan mendatang yang menyebabkan dia terobsesi dengan uang, tambah ibunya, menyalahkan negara Libanon atas nasib putranya. Ketika ditanya dia takut putranya mungkin bergabung dengan ISIS, dia berkata, "Saya khawatir dia mungkin (bergabung) tetapi lebih baik mati di sana daripada kembali ke Libanon, bahkan jika itu berarti tidak akan pernah melihatnya lagi." (Straitstimes/OL-14)

BERITA TERKAIT