03 February 2022, 21:01 WIB

Guru Yahudi yang Mengkritik Israel dan Bela Palestina Dipecat


Mediaindonesia.com |

MUSIM panas lalu, Jessie Sander bekerja di suatu sekolah Yahudi, Westchester County, selama kurang dari sebulan. Satu ketika ia bertemu dengan atasannya yang berubah sikap kepadanya secara tak terduga. Apakah Sander nyaman bekerja di lembaga Zionis? Sang bos bertanya.

Pimpinannya, Rabi David E Levy, dari Kuil Reformasi Westchester (Westchester Reform Temple/WRT) di Scarsdale, New York, menemukan posting blog baru-baru ini yang ia tulis yang meninggalkan Zionisme dan tajam mengkritik Israel. Ini disampaikan Sander, 26, dalam gugatan yang diajukan pada 25 Januari sebagaimana dilansir The New York Times. Rabi punya pertanyaan, "Apakah dia mendukung Hamas ketika dia menyebut dirinya anti-Zionis? Apa artinya?"

Sander, yang adalah seorang Yahudi, menjelaskan keyakinannya kepada rabi dan mengatakan dia tidak akan membahas politik di kelasnya. Rabi itu mengatakan dia setuju dengan banyak dari apa yang dia katakan dan kemudian memujinya sebagai panutan yang baik bagi murid-murid mereka, kata Sander.

Satu minggu kemudian, Rabi Levy dan Direktur Eksekutif kuil tersebut, Eli Kornreich, memecatnya. Ketika dia bertanya alasan pemecatan, Kornreich berkata, "Tidak cocok," kenangnya. "Pada pertemuan sebelumnya, saya seperti, 'Wow, ini seorang manajer yang mengerti dan berkata, 'Tidak ada yang harus memecat Anda karena keyakinan politik Anda,' kemudian pada pertemuan berikutnya, 'Oh, kecuali saya.'"

Rabi Levy dan Kornreich menolak diwawancarai untuk artikel ini. Dalam pernyataan kepada masyarakat, presiden sinagoga, Warren Haber, mengatakan, "Pihaknya membuat keputusan penghentian ini setelah banyak pertimbangan dan sesuai dengan misi keagamaan WRT."

Baca juga: DPR Desak Pemerintah Joe Biden Selidiki Tewasnya Lansia AS-Palestina

Haber mengatakan pekerjaan sinagoga didasarkan pada prinsip agama Clal Yisrael, yang menyerukan, "Memperkuat komitmen kami kepada Israel dan orang-orang Yahudi dari semua negeri dan bekerja untuk membangun pemahaman dan kesamaan di antara berbagai ekspresi Yudaisme."

Pemecatan Sander memicu teguran dari kelompok-kelompok Yahudi sayap kiri dan menyoroti perpecahan generasi di Israel di antara orang-orang Yahudi Amerika yang mendorong beberapa perdebatan internal Yudaisme yang paling rumit. Pertanyaan itu seperti apa hubungan antara Zionisme dan identitas Yahudi? Ketika berbicara tentang Israel, haruskah ada batasan untuk apa yang dapat dipercaya atau dikatakan oleh karyawan atau anggota lembaga Yahudi?

Sander memulai pekerjaannya di sekolah Juli lalu dan dipecat 15 hari kemudian. Sejak itu, katanya, dia telah bekerja empat pekerjaan paruh waktu untuk menghidupi dirinya sendiri. Tidak ada yang memberikan asuransi kesehatan atau tunjangan lainnya.

Gugatannya, yang diajukan ke Mahkamah Agung Negara Bagian New York di Westchester, menuduh sekolah melanggar undang-undang perburuhan dengan memecatnya karena aktivitas rekreasinya yang sah tanpa kompensasi, di luar jam kerja, di luar tempat atasan, dan tanpa menggunakan peralatan atasan, atau harta lain. Ia mencari pemulihannya ke pekerjaan lamanya ditambah ganti rugi.

Perdebatan tentang Israel, termasuk terkadang kritik keras terhadap kebijakannya, bukanlah hal yang aneh di sinagoge di Amerika Serikat, terutama yang mengikuti gerakan Reformasi. Persatuan Yudaisme Reformasi, kelompok payung dari jemaat Reformasi, menggambarkan dirinya sebagai gerakan yang menerima dan mendukung tujuan dasar Zionisme yakni pendirian negara Yahudi di Israel, Tanah Air orang-orang Yahudi.

Baca juga: Menteri Pertahanan Israel Lakukan Kunjungan Perdana ke Bahrain

Di Kuil Reformasi Westchester, para rabi telah mengkritik Israel di masa lalu. Dalam khotbah Rosh Hashana pada September, Rabi Jonathan Blake mengkritik ekstremis, pejabat politik yang sinis, dan kaum kaya di Israel karena mempromosikan visi muluk totalitarianisme Yahudi di Tanah Suci yang alkitabiah.  Namun kritik mereka tidak pernah menantang keberadaan Israel sebagai negara Yahudi sebagai lawan dari negara yang strukturnya tidak memihak kelompok etnis atau agama.

Dalam posting blog, yang diterbitkan pada 20 Mei selama konflik tahun lalu antara Israel dan militan Hamas di Gaza, Sander dan rekan penulis, Elana Lipkin, menulis bahwa mereka menganut posisi yang menolak klaim Zionis atas tanah Palestina. Postingan itu melanjutkan, "Zionisme tidak setara dengan atau komponen penting dari identitas Yahudi." Mereka juga menggambarkan tindakan Israel terhadap Palestina sebagai genosida dan menuduh lembaga-lembaga Yahudi di Amerika Serikat menyebarkan narasi dan propaganda sepihak tentang konflik tersebut.

Marc Stern, kepala petugas hukum Komite Yahudi Amerika, mengatakan gugatan Sander mungkin memiliki sedikit peluang untuk berhasil karena Mahkamah Agung AS telah berulang kali memutuskan bahwa lembaga keagamaan memiliki kelonggaran yang luas dalam masalah ketenagakerjaan. "Tampaknya bagi saya bahwa pengadilan mana pun akan mengatakan bahwa beberapa doktrin--apakah Zionisme atau doktrin lain--menjadi bagian atau bukan bagian dari keyakinan yang ingin disampaikan sekolah kepada siswa," kata Mr. Stern.

"Penggugat dalam kasus ini mengatakan, 'Hak pribadi saya untuk berbicara dilanggar,' dan itu mungkin benar," katanya. "Tapi itu bertentangan dengan hak orang lain untuk mengatakan, 'Kami ingin membentuk komunitas orang-orang yang memiliki satu keyakinan. Jadi Anda tidak diterima di sini.'"

"Anda dapat pergi dan menemukan sinagoga lain atau membentuk sinagoga baru, tetapi Anda tidak dapat memaksa orang lain untuk menerima pandangan Anda," katanya.

Baca juga: PM Palestina Minta PBB Lindungi Rakyatnya

Sander mengatakan dia dibesarkan di suatu jemaat Reformasi, New York bagian utara. Dia terpilih, imbuhnya, sebagai presiden kelompok pemuda dan ibunya mengajar sekolah Ibrani.

Dia menggambarkan keluarganya sebagai Zionis tetapi mengatakan bahwa dia mulai mempertanyakan keyakinan itu sebagai seorang remaja di sekolah Ibrani. Ketika itu kelasnya membaca cerita pendek yang mencakup debat antara karakter Israel dan Palestina.

"Tradisi Yahudi melibatkan pertanyaan dan pergulatan dengan ide-ide kompleks yang merupakan salah satu hal yang saya sukai tentang Yudaisme dan khususnya Yudaisme Reformasi," katanya. "Kami terus-menerus berdialog dengan ide-ide ini yang jauh lebih tua dari kami."

Pandangan Sander tentang Zionisme mencerminkan pergeseran yang berkembang di kalangan muda Amerika Yahudi. Menurut survei besar yang diterbitkan tahun lalu oleh Pew Research Center, sedikit kurang dari setengah orang Yahudi Amerika di bawah usia 29 tahun menggambarkan diri mereka merasakan ikatan emosional dengan Israel dibandingkan dengan lebih dari dua pertiga orang Yahudi di atas 65 tahun.

Survei tersebut juga menemukan bahwa 27% pemuda Yahudi Amerika mengatakan bahwa kepedulian terhadap Israel bukanlah bagian penting dari arti menjadi Yahudi bagi mereka. Keyakinan sebaliknya hanya dimiliki oleh 8% dari mereka yang berusia di atas 65 tahun.

Baca juga: Uni Afrika bakal Debat Panas terkait Status Israel

Dinamika itu juga mulai terlihat dalam politik kota itu. Selama konflik Israel dengan Hamas tahun lalu, kandidat wali kota Andrew Yang menolak pernyataan dukungan untuk Israel. Ini setelah anggota DPR Alexandria Ocasio-Cortez, seorang Demokrat New York, menyebutnya sangat memalukan.

Rabbi Blake, dalam khotbah Rosh Hashana-nya, mengidentifikasi tren itu sebagai sumber perhatian. Dia mengutip survei 2021 terhadap 800 pemilih Yahudi dari Institut Pemilih Yahudi yang menemukan 25% responden percaya Israel ialah negara apartheid dan 22% mengatakan Israel melakukan genosida terhadap rakyat Palestina.

"Dalam lingkungan yang penuh emosi, dengan retorika histeris yang membingkai percakapan publik di sekitar Israel, apakah mengherankan jika siswa kami merasa khawatir dan bingung?" dia berkata. "Kita semua harus merasa khawatir dan bingung. Saya tahu saya melakukannya."

Peter Beinart, seorang penulis Yahudi yang mendukung pembentukan satu negara demokratis di Israel dan wilayah Palestina, mengatakan bahwa orang-orang Yahudi Amerika yang lebih muda telah melihat potongan sejarah yang berbeda, sehingga menghasilkan sikap lain dari orangtua dan kakek-nenek mereka dalam hal Israel. "Untuk orang Yahudi Amerika yang lebih tua, lebih mudah untuk melihat Israel sebagai David versus Goliat Arab," katanya. Tetapi orang-orang yang lebih muda lebih cenderung melihat Israel sebagai negara adidaya regional yang secara fundamental menghadapi Palestina sebagai populasi tanpa kewarganegaraan yang kekurangan dalam berbagai hal hak-hak dasar.

Beinart menjadi salah satu dari 78 penulis, akademisi, dan aktivis Yahudi yang menandatangani surat publik untuk mendukung Sander. Dia mengatakan dia pikir lembaga-lembaga Yahudi harus menyambut orang-orang yang memiliki pandangan yang luas tentang Israel.

"Apa yang saya pikir sinagog perlu lakukan yaitu menjadi tuan rumah percakapan ini," katanya dalam wawancara. "Mereka perlu menjadi tempat bagi orang-orang yang memiliki pandangan kuat dan untuk orang-orang yang, sejujurnya, tidak tahu yang sebenarnya mereka pikirkan, yang juga banyak orang demikian."

Baca juga: Amnesty Sepakati Kelompok Hak Asasi Lain Kutuk Apartheid Israel

Sander, sebelumnya seorang guru pendidikan khusus sekolah umum di New York City, dipekerjakan untuk mengajar bahasa Ibrani dan kelas kepemimpinan di Jewish Learning Lab, cabang pendidikan Kuil Reformasi Westchester. Dia mengatakan dia percaya percakapan dengan Rabi Levy tentang keyakinan politiknya, yang diadakan dalam beberapa hari pertama bekerja di sekolah, menjadi alasan dia dipecat.

Pada satu titik dalam diskusi, Rabi Levy bertanya apakah dia, "Menyerukan Holocaust kedua," kata Sander. "Saya secara fisik ingat perasaan yang saya rasakan di dada saya," lanjutnya. "Saat itulah saya menyadari bahwa percakapan itu berubah menjadi lebih serius dan merupakan percakapan tentang karier dan pekerjaan saya di masa depan." (OL-14)

BERITA TERKAIT