28 January 2022, 20:42 WIB

Seminggu Jelang Olimpiade, Tiongkok Diam-Diam Kunci Area Dekat Beijing


Atikah Ishmah Winahyu | Internasional

PIHAK berwenang Tiongkok mengunci daerah tetangga ibu kota Beijing minggu ini menyusul laporan beberapa kasus covid-19. Namun mereka tidak membuat pengumuman publik tentang pembatasan baru yang hanya seminggu sampai Olimpiade Musim Dingin.

Sekitar 1,2 juta orang di Area Baru Xiong'an, zona ekonomi baru 100 kilometer barat daya Beijing, tidak lagi diizinkan masuk atau meninggalkan kompleks perumahan mereka. Staf pencegahan virus lokal mengonfirmasi itu pada Jumat (28/1).

Penguncian baru-baru ini di Tiongkok diumumkan secara publik dan dilaporkan secara luas oleh media pemerintah. Pembatasan Xiong'an tampaknya telah diperkenalkan secara diam-diam tanpa pengumuman publik, memicu kebingungan di antara beberapa penduduk daerah tersebut.

"Kami memperkirakan (penguncian) ini berlangsung sekitar seminggu, tetapi waktu pastinya tidak tahu," kata staf pencegahan virus di Kabupaten Xiong, salah satu dari tiga kabupaten di daerah tersebut.

Pembatasan dimulai pada Selasa, mereka menambahkan. Pada hari yang sama pihak berwenang di distrik lain mencatat lima infeksi virus korona yang dikonfirmasi telah ditemukan hingga saat ini.

Dengan Olimpiade Musim Dingin yang dimulai minggu depan, pihak berwenang Tiongkok telah berjuang untuk memberantas gejolak di beberapa kota besar, termasuk Beijing. Kota-kota seperti Xi'an dan Anyang telah mengalami penguncian keras dalam beberapa pekan terakhir. Penduduk dikurung di rumah mereka sampai beberapa putaran pengujian massal selesai dan wabah ditekan.

Beberapa pengguna di Weibo terlihat meminta informasi lebih lanjut tentang pembatasan. Yang lain mempertanyakan sejauh mana tindakan tersebut. 

"Apakah ada kebutuhan? Mengapa kita tidak bisa pulang jika daerah itu dianggap berisiko rendah? Jangan jadikan ini satu ukuran untuk semua," kata seorang pengguna Weibo minggu ini. Yang lain mengatakan, "Saya tidak berpikir saya akan bisa pulang untuk Tahun Baru Imlek."

Meskipun ada sejumlah area baru tingkat nasional di seluruh Tiongkok, Xiong'an menonjol dengan lokasinya yang ditunjuk secara pribadi oleh Presiden Xi Jinping, menurut media pemerintah. Tiongkok, tempat virus korona pertama kali muncul, telah menerapkan strategi ketat nol covid-19 yang melibatkan penguncian yang ditargetkan, kontrol perbatasan yang ketat, dan pengujian massal.

Jumlah kasusnya kecil dibandingkan dengan bagian dunia lain. Penguncian selama sebulan di kota besar Xi'an dicabut awal pekan ini setelah klaster yang tumbuh menjadi lebih dari 2.100 kasus, wabah terbesar Tiongkok dalam beberapa bulan, sebagian besar diberantas.

Baca juga: Kompleks Bandara Internasional Bagdad Dihantam Sejumlah Roket

Namun gejolak yang membandel terus berlanjut, termasuk di Beijing dan kota pelabuhan terdekat, Tianjin. Tiongkok melaporkan 39 kasus covid-19 domestik pada Jumat. (France24/OL-14)

BERITA TERKAIT