25 January 2022, 08:45 WIB

Teleskop Ruang Angkasa Baru NASA Tiba di Orbit Matahari


Atikah Ishmah Winahyu | Internasional

TELESKOP Luar Angkasa James Webb telah mencapai tujuan orbitnya pada sekitar satu juta mil atau 1,5 juta kilometer jauhnya dari Bumi. Ini merupakan sebuah tonggak penting dalam misi NASA untuk mempelajari sejarah kosmik.

Sekitar pukul 14.00 Waktu Bagian Timur, observatorium menembakkan pendorongnya selama lima menit untuk mencapai titik Lagrange kedua atau L2, di mana ia akan memiliki akses ke hampir separuh langit pada saat tertentu.

"Web, selamat datang di rumah!" kata Administrator NASA Bill Nelson dalam sebuah pernyataan pada Senin (24/1).

"Kami selangkah lebih dekat untuk mengungkap misteri alam semesta. Dan saya tidak sabar untuk melihat pandangan baru pertama Webb tentang alam semesta musim panas ini!” tambahnya.

Di wilayah ruang angkasa ini, ia akan tetap sejajar dengan Bumi saat bergerak mengelilingi Matahari, memungkinkan pelindung matahari Webb melindungi peralatan sensitifnya dari panas dan cahaya.

Agar payung raksasa menawarkan perlindungan yang efektif, ia membutuhkan Matahari, Bumi, dan Bulan untuk semua berada di arah yang sama, dengan sisi dingin beroperasi pada -370 derajat Fahrenheit atau -225 Celcius.

Penembakan pendorong, yang dikenal sebagai pembakaran orbital, adalah manuver ketiga sejak Webb diluncurkan dengan roket Ariane 5 pada 25 Desember.

Rencana itu disengaja, karena jika Webb mendapat terlalu banyak daya dorong dari roket, ia tidak akan bisa berbalik untuk terbang kembali ke Bumi, karena itu akan memaparkan optiknya ke Matahari, kepanasan, dan menghancurkannya.

Oleh karena itu diputuskan untuk sedikit mengurangi penembakan roket dan menggunakan pendorong teleskop sendiri untuk membuat perbedaan.

Webb, yang diperkirakan menelan biaya NASA sebesar hampir US$10 miliar, adalah salah satu platform ilmiah paling mahal yang pernah dibangun, sebanding dengan Large Hadron Collider di CERN, dan teleskop pendahulunya, Hubble.

Halo orbit
Namun saat Hubble mengorbit Bumi, Webb akan mengorbit di area ruang angkasa yang dikenal sebagai titik Lagrange, di mana tarikan gravitasi dari Matahari dan Bumi akan diseimbangkan oleh gaya sentrifugal dari sistem yang berputar.

Sebuah objek di salah satu dari lima titik ini, pertama kali diteorikan oleh ahli matematika Prancis Italia Joseph-Louis Lagrange, akan tetap stabil dan tidak jatuh ke sumur gravitasi Matahari dan Bumi, hanya membutuhkan sedikit bahan bakar untuk penyesuaian.

Webb tidak akan duduk tepat di L2, melainkan mengelilinginya dalam "halo" pada jarak yang mirip dengan Bumi dan Bulan, menyelesaikan satu siklus setiap enam bulan.

Ini akan memungkinkan teleskop untuk tetap stabil secara termal dan menghasilkan tenaga dari panel suryanya.

Misi sebelumnya ke L2 termasuk observatorium Herschel dan Planck Badan Antariksa Eropa, dan Wilkinson Microwave Anisotropy Probe NASA.

Posisi Webb juga akan memungkinkan komunikasi berkelanjutan dengan Bumi melalui Deep Space Network, tiga antena besar di Australia, Spanyol, dan California.

Awal bulan ini, NASA menyelesaikan proses pembukaan cermin emas besar Webb yang akan mengumpulkan sinyal inframerah dari bintang dan galaksi pertama yang terbentuk 13,5 miliar tahun lalu.

Cahaya tampak dan ultraviolet yang dipancarkan oleh objek bercahaya pertama telah diregangkan oleh ekspansi Semesta, dan tiba hari ini dalam bentuk inframerah, yang dilengkapi Webb untuk dideteksi dengan kejelasan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Misinya juga mencakup studi tentang planet-planet yang jauh, yang dikenal sebagai exoplanet, untuk menentukan asal, evolusi, dan kelayakhuniannya.

Langkah selanjutnya termasuk menyelaraskan optik teleskop, dan mengkalibrasi instrumen ilmiahnya. Weebb diharapkan untuk mengirimkan gambar pertamanya kembali pada bulan Juni atau Juli. (France24/OL-12)

BERITA TERKAIT