19 January 2022, 22:20 WIB

Israel Selidiki Dugaan Pegasus Digunakan untuk Intip Warganya


Mediaindonesia.com | Internasional

MENTERI Kehakiman Israel pada Rabu (19/1) menjanjikan penyelidikan penuh atas tuduhan bahwa spyware Pegasus yang kontroversial digunakan kepada warga Israel. Ini termasuk orang-orang yang memimpin protes terhadap mantan perdana menteri Benjamin Netanyahu.

Pegasus, produk pengawasan yang dibuat oleh perusahaan Israel NSO yang dapat mengubah ponsel menjadi perangkat mata-mata saku, tetap menjadi sumber kontroversi global menyusul pengungkapan tahun lalu bahwa itu digunakan untuk memata-matai jurnalis dan pembangkang di seluruh dunia. Menurut harian bisnis Calcalist, Pegasus juga digunakan oleh polisi kepada warga yang melakukan protes terhadap Netanyahu tahun lalu, ketika ia masih perdana menteri, serta orang Israel lain.

Polisi Israel dengan tegas membantah laporan tersebut. Menteri Keamanan Publik Omar Barlev, seorang kritikus Netanyahu yang menjabat sebagai bagian dari pemerintahan baru yang menggulingkannya pada Juni, menawarkan pembelaan yang lebih diplomatis. 

"Tidak ada praktik penyadapan atau peretasan perangkat oleh polisi tanpa persetujuan hakim," katanya. Pasukan keamanan Israel memiliki keleluasaan yang luas untuk melakukan pengawasan di dalam wilayah Israel dengan persetujuan pengadilan.

Namun Tehilla Shwartz Altshuler, seorang ahli di lembaga pemikir Institut Demokrasi Israel, mengatakan kepada AFP, "Anda tidak dapat benar-benar meminta perintah pengadilan yang mengizinkan Pegasus." Alasannya, hukum Israel saat ini tidak mengizinkan pengawasan invasif seperti itu terhadap warganya. "Sekarang jelas bahwa Undang-Undang Perlindungan Privasi saat ini tidak dilengkapi untuk mengatasi kenyataan saat ini," katanya.

Pelanggaran privasi

Kementerian kehakiman dan kantor Pengawas Keuangan Negara keduanya mengatakan bahwa mereka sedang menyelidiki laporan Calcalist. Otoritas Perlindungan Privasi, divisi dari kementerian, mengatakan penggunaan Pegasus untuk memantau warga Israel akan merupakan pelanggaran privasi yang serius saat mengumumkan penyelidikannya.

Pengawas Negara Matahu Englman, Selasa, mengatakan akan memperluas penyelidikan yang sedang berlangsung terhadap penggunaan teknologi pengawasan oleh penegak hukum untuk memasukkan tuduhan terbaru Pegasus.
Dia secara khusus akan menyelidiki keseimbangan antara kegunaan alat pengawasan dalam penyelidikan dan pelanggaran hak atas privasi.

Menteri Kehakiman Gideon Saar, saingan Netanyahu lain, mengatakan kepada parlemen, Rabu (19/1), bahwa dia sepenuhnya mendukung penyelidikan tersebut. "Ada perbedaan besar antara klaim dalam artikel Calcalist dan pernyataan polisi," kata Saar kepada komite hukum di Knesset, parlemen Israel.

"Adalah baik bahwa pengawas keuangan negara, yang merupakan badan independen, mengambil sendiri untuk memeriksa masalah ini," kata Saar. "Di kementerian (kehakiman) kami tidak mengetahui adanya kegiatan tanpa perintah pengadilan. Ada baiknya hal-hal ini diperiksa dan publik akan menerima kesimpulannya."

Baca juga: Israel Hancurkan Rumah Warga Palestina yang Ingin Bakar Diri

NSO tidak akan mengonfirmasi atau menyangkal menjual teknologi ke polisi Israel. Ia menekankan bahwa tidak mengoperasikan sistem setelah dijual ke pelanggan pemerintah dan tidak terlibat dengan cara apa pun dalam operasi sistem.

"NSO menjual produknya di bawah lisensi dan peraturan kepada badan intelijen dan penegak hukum untuk mencegah teror dan kejahatan di bawah perintah pengadilan dan hukum setempat di negara mereka," katanya dalam pernyataan yang dikirim ke AFP, Rabu. Kementerian Pertahanan Israel, yang harus menyetujui semua ekspor produk industri pertahanan buatan Israel, juga telah membuka penyelidikan atas penjualan Pegasus di luar negeri. (AFP/OL-14)

BERITA TERKAIT