18 January 2022, 09:33 WIB

Sinyal Mara Bahaya Terdeteksi di Dataran Rendah Pulau Tonga


Atikah Ishmah Winahyu | Internasional

SEBUAH sinyal mara bahaya telah terdeteksi di sebuah pulau dataran rendah Tonga setelah letusan gunung berapi dan tsunami, menurut PBB pada Selasa (17/1). Pulau ini adalah rumah bagi lebih dari 30 orang, menurut angka sensus Tonga.

Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan menyatakan keprihatinannya terhadap dua pulau, Mango dan Fonoi, setelah penerbangan pengawasan mengonfirmasi kerusakan properti yang substansial dari letusan hari Sabtu (15/1) tetapi tidak ada kontak dengan penduduk. "Suar marabahaya aktif telah terdeteksi dari Mango," kata OCHA.

Badan tersebut mengatakan kerusakan parah telah dilaporkan di pantai barat pulau utama Tonga, Tongatapu, dengan beberapa resor dan rumah hancur atau rusak parah dan dua orang hilang.

Tidak ada rincian orang hilang yang dirilis tetapi saudara laki-laki dari seorang wanita Inggris yang tersapu oleh tsunami mengatakan bahwa tubuh saudara perempuannya telah ditemukan.

Nick Eleini mengatakan keluarga itu hancur karena Angela Glover meninggal saat mencoba menyelamatkan anjing-anjingnya. "Sebelumnya hari ini keluarga saya dengan sedih diberitahu bahwa jenazah saudara perempuan saya Angela telah ditemukan," kata Eleini dalam sebuah pernyataan.

Angela Glover, 50, dan suaminya tinggal di Tonga di mana dia menjalankan sebuah badan amal kesejahteraan hewan yang menyediakan tempat berlindung dan menampung kembali anjing-anjing liar. "Saya mengerti bahwa kecelakaan mengerikan ini terjadi ketika mereka mencoba menyelamatkan anjing mereka," kata Eleini.

Tiga hari setelah letusan, informasi yang keluar dari kepulauan Pasifik menjadi langka dengan sebagian besar hubungan komunikasi terputus.

Anggota parlemen Selandia Baru Jenny Salesa, mengatakan semua orang berdoa untuk rakyat Tonga. "Mereka benar-benar hanya khawatir tentang keselamatan mereka," katanya kepada Radio Selandia Baru.

"Pada dasarnya tidak mengetahui apakah mereka baik-baik saja, tidak mengetahui apakah ada anggota keluarga mereka yang hilang atau (telah) hanyut ke laut. Pada dasarnya kurangnya komunikasi yang mengkhawatirkan orang-orang di sini di Selandia Baru,” tambahnya.

Angkatan udara Selandia Baru dan Australia melakukan penerbangan pengawasan di atas Tonga pada hari Senin dan sedang mempersiapkan penerbangan lebih lanjut untuk membawa pasokan darurat ke kerajaan Pasifik tersebut.

OCHA mengatakan bahwa sementara masalah komunikasi berarti mereka tidak dapat sepenuhnya menilai dampak letusan dan tsunami, ada kekhawatiran tentang kontaminasi air minum dan tanaman, serta kebutuhan akan pasokan air yang aman. (France24/OL-12)

BERITA TERKAIT