17 January 2022, 08:43 WIB

FBI Sebut Penyandera Sinagoga di Texas sebagai Warga Inggris


Mediaindonesia.com | Internasional

PRIA yang meninggal setelah menyandera empat orang di satu sinagoga, Texas, Amerika Serikat, diidentifikasi oleh FBI pada Minggu (16/1) sebagai warga negara Inggris. Ia bernama Malik Faisal Akram berusia 44 tahun.

Keempat sandera, termasuk seorang rabi lokal yang dihormati, Charlie Cytron-Walker, dibebaskan tanpa cedera, Sabtu (15/1) malam, mendorong perhatian di Amerika Serikat saat komunitas Yahudi dan Biden memperbarui seruan untuk memerangi antisemitisme. "Tidak diragukan lagi bahwa ini pengalaman traumatis," kata Cytron-Walker dalam suatu pernyataan, Minggu. "Kami tangguh dan kami akan pulih," tambahnya.

Menurut kantor lapangan FBI di Dallas dalam pernyataannya, tidak ada indikasi bahwa ada orang lain yang terlibat dalam serangan terhadap sinagoge Jemaat Beth Israel di kota kecil Colleyville di Texas. Seorang pria yang mengidentifikasi dirinya sebagai saudara Akram, Gulbar, mengatakan dalam posting di halaman Facebook komunitas Muslim lokal di Blackburn, barat laut Inggris bahwa tersangka menderita masalah kesehatan mental. Polisi Inggris mengakui Akram berasal dari negara tersebut.

"Kami ingin mengatakan bahwa kami sebagai keluarga tidak memaafkan tindakannya dan ingin meminta maaf dengan sepenuh hati kepada semua korban yang terlibat dalam insiden malang itu," kata Gulbar. Dia menambahkan bahwa dia telah berhubungan dengan penegak hukum di tempat kejadian di Texas dan keluarganya berharap untuk membawa jenazah Akram kembali ke Inggris untuk pemakaman.

Biden menolak untuk berspekulasi tentang motifnya. Akan tetapi tampaknya mengonfirmasi laporan bahwa penyandera sedang mencari pembebasan terpidana teroris Aafia Siddiqui, seorang ahli saraf Pakistan yang dikenal sebagai Lady Al-Qaeda. "Ini tindakan teror yang dilakukan oleh seorang penyerang yang tampaknya berkeras membebaskan seseorang yang telah dipenjara selama lebih dari 10 tahun," kata Biden kepada wartawan saat berkunjung ke organisasi bantuan kelaparan di Philadelphia.

Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss juga, Minggu, mengutuk penyanderaan itu sebagai tindakan terorisme dan antisemitisme. Siddiqui, wanita pertama yang dicurigai oleh Amerika Serikat terkait dengan Al-Qaeda dan seorang selebritas di Pakistan dan lingkaran jihad Asia Selatan, ditahan di Afghanistan pada 2008.

Dua tahun kemudian dia dijatuhi hukuman 86 tahun penjara oleh pengadilan New York atas percobaan pembunuhan terhadap perwira AS di Afghanistan. Dia saat ini ditahan di penjara, Fort Worth, Texas, sekitar 20 mil (32 kilometer) dari sinagoga yang diserang Akram.

Pengacara Siddiqui mengatakan kliennya sama sekali tidak terlibat dalam situasi penyanderaan dan mengutuk aksi itu. Hubungan Siddiqui dengan Akram tidak jelas.

Baca juga: Kesaksian Kondisi Orang Tua Palestina setelah Ditinggalkan Tentara Israel

Agen khusus FBI Matthew DeSarno mengatakan kepada wartawan di Colleyville setelah kebuntuan bahwa penyelidikan akan memiliki jangkauan global. Dia mengatakan tuntutan tersangka difokuskan pada satu masalah yang tidak secara khusus mengancam komunitas Yahudi.

Duta Besar Inggris untuk Washington menegaskan bahwa pihak berwenang Inggris memberikan dukungan penuh kepada Texas dan lembaga penegak hukum AS.

Cobaan berat

Cytron-Walker dalam pernyataannya memuji pelatihan keamanan jemaatnya dari FBI dan lainnya saat melalui cobaan berat itu. "Pada jam terakhir krisis penyanderaan kami, pria bersenjata itu menjadi semakin agresif dan mengancam," kata rabi itu. "Tanpa instruksi yang kami terima, kami tidak akan siap untuk bertindak dan melarikan diri ketika situasi muncul dengan sendirinya."

Penduduk Colleyville lain, sekitar 25 mil barat laut Dallas, berupaya memahami insiden itu. "Colleyville salah satu kota teraman di Texas Utara," kata Austin Sewell, pemilik dan pendiri klub bisbol North Texas Kings yang lapangannya berada di seberang sinagoga dalam lingkungan perumahan yang tenang. "Ini mengejutkan, jujur ​​saja," katanya kepada AFP, Minggu.

Kejadian itu melibatkan sekitar 200 petugas penegak hukum lokal, negara bagian, dan federal yang berkumpul di sekitar Colleyville. Streaming langsung Facebook dari layanan Shabbat muncul untuk menangkap audio seorang pria yang berbicara dengan keras, tetapi tidak menunjukkan penampakan di dalam gedung. Satu sandera dibebaskan di awal kebuntuan.

Beberapa jam kemudian, setelah yang dikatakan polisi sebagai negosiasi ekstensif, tim elite SWAT menyerbu ke sinagoga dan tiga sandera lain dibebaskan. Wartawan di dekatnya mengatakan mereka mendengar ledakan keras--kemungkinan granat kilat yang digunakan sebagai pengalih perhatian--dan tembakan. 

Baca juga: Dua Tahun Pascadigulingkan Lewat Kudea, Mantan Presiden Mali Tutup Usia

Pengepungan itu telah memicu curahan keprihatinan dari organisasi-organisasi Yahudi. Biden berjanji untuk menentang antisemitisme dan melawan kebangkitan ekstremisme di negara ini. (AFP/OL-14)

BERITA TERKAIT