15 December 2021, 13:25 WIB

Korban Meninggal Akibat Covid-19 di AS Lampaui 800 Ribu Orang


Atikah Ishmah Winahyu | Internasional

AMERIKA Serikat (AS), negara yang paling terpukul oleh pandemi virus korona, melampaui 800.000 kematian akibat Covid-19 pada Selasa (14/12), menurut pelacak yang dikelola oleh Universitas Johns Hopkins.

Angka tersebut lebih besar dari seluruh populasi beberapa negara bagian, termasuk North Dakota dan Alaska.

Nancy Pelosi dan Chuck Schumer dari Partai Demokrat, yang setiap memimpin Dewan Perwakilan Rakyat dan Senat, serta Pemimpin Partai Republik Kevin McCarthy dan anggota Kongres lainnya mengheningkan cipta di tangga Gedung Capitol pada Selasa (14/12) malam.

"Pada hari ini kita akan mengingat bahwa 800.000 orang yang dicintai tidak bisa bertahan sampai sejauh ini, ayah atau kakek yang hilang, ibu atau nenek, teman, wajah yang dikenal di lingkungan sekitar," kata Schumer dalam sebuah pernyataan.

"Kita semua mengenal seseorang yang telah hilang karena penyakit ini,” imbuhnya.

Sekitar 450.000 kematian terjadi pada tahun 2021, meskipun vaksin yang sangat efektif pertama kali disahkan pada Desember 2020 dan tersedia secara luas pada musim semi.

Sebagian besar kematian terjadi di antara mereka yang tidak divaksinasi.

Menurut data resmi, risiko kematian akibat Covid-19 adalah 14 kali lebih tinggi di antara orang-orang yang belum divaksinasi lengkap, dibandingkan dengan mereka yang telah disuntik, pada bulan September 2021, menurut analisis bulan terakhir.

Vaksinasi Covid-19 diambil selama gelombang keempat penyakit, didorong oleh varian Delta, dan lebih dari 60% dari 332 juta orang di negara itu sekarang sepenuhnya divaksinasi, meskipun Amerika Serikat masih tertinggal dari negara-negara kaya lainnya.

Negara ini sekarang memasuki gelombang kelima, dengan pusat penyebaran di negara bagian utara yang lebih dingin, karena orang-orang lebih sering berkumpul di dalam ruangan.

Omicron, varian terbaru yang menimbulkan kekhawatiran di seluruh dunia sejak pertama kali dilaporkan di Afrika Selatan pada akhir November 2021, sekarang menyumbang sekitar 3% dari kasus AS, tetapi itu diperkirakan akan meningkat dengan cepat, seperti yang terlihat di negara lain.

Bahkan jika data awal yang menunjukkan varian menyebabkan penyakit yang lebih ringan pada kebanyakan orang positif, peningkatan penularan dan kemampuannya untuk mengatasi kekebalan sebelumnya dapat meniadakan keuntungan ini, dengan menginfeksi lebih banyak orang.

Otoritas kesehatan mendesak semua orang yang berusia di atas 16 tahun untuk mendapatkan suntikan booster untuk memulihkan kekebalan ke tingkat yang sebanding dengan dua dosis terhadap jenis sebelumnya. (Aiw/France24/OL-09)

BERITA TERKAIT