04 December 2021, 14:08 WIB

Polisi Cari Orangtua Tersangka Penembakan di Sekolah Michigan


Atikah Ishmah Winahyu | Internasional

PIHAK berwenang mencari orangtua dari remaja Michigan yang dituduh membunuh empat siswa di sekolah menengahnya. Surat perintah buronan telah dikeluarkan untuk James dan Jennifer Crumbley yang dijadwalkan untuk didakwa masing-masing atas empat pembunuhan pada Jumat (3/12) atau tiga hari setelah pihak berwenang mengatakan putra mereka yang berusia 15 tahun, Ethan, melakukan penembakan di sekolah paling mematikan di AS pada 2021.

Sheriff Oakland County Michael Bouchard menuturkam bahwa polisi sedang mencari Crumbley setelah pengacara pasangan suami istri itu mengatakan kepada kantornya bahwa mereka telah berhenti menanggapi pesan. "Jika mereka pikir bisa lolos, ternyata tidak," kata Bouchard, menambahkan bahwa sejumlah detektif, FBI, dan US Marshals Service sedang mencari mereka.

Namun, beberapa laporan media mengatakan pasangan itu berencana untuk tampil secara sukarela. ABC News mengutip pernyataan dari pengacara pasangan itu yang mengatakan, "Keluarga Crumbley meninggalkan kota pada malam penembakan tragis demi keselamatan mereka sendiri. Mereka kembali ke daerah untuk diadili. Mereka tidak lari dari penegakan hukum."

The Detroit News, mengidentifikasi para pengacara sebagai Shannon Smith dan Mariell Lehman, melaporkan bahwa para pengacara telah memberi tahu jaksa bahwa keluarga Crumbley akan menyerahkan diri, tetapi, "Alih-alih berkomunikasi dengan kami, jaksa mengadakan konferensi pers untuk mengumumkan dakwaan."

Serangan itu merupakan yang terbaru dalam serangkaian penembakan massal selama beberapa dekade di sekolah-sekolah AS. Empat hari sebelumnya, Ethan menemani ayahnya ke toko senjata lokal, tempat James Crumbley membeli pistol semiotomatis, kata jaksa.

Kemudian pada hari itu, Ethan mem-posting foto pistol di media sosial, menulis, "Baru saja mendapatkan mainan baru saya hari ini," dan menambahkan emoji hati. "Ibunya mem-posting pada hari berikutnya bahwa mereka berdua sedang menguji hadiah Natal barunya," kata Jaksa Wilayah Oakland, Karen McDonald.

Undang-undang Michigan melarang mereka yang berusia di bawah 18 tahun untuk membeli atau memiliki senjata api, kecuali dalam keadaan terbatas seperti berburu dengan lisensi dan orang dewasa yang mengawasi. McDonald mengatakan pada konferensi pers bahwa tuduhan itu dimaksudkan untuk mengirim pesan bahwa pemilik senjata memiliki tanggung jawab.

Jaksa dapat membuktikan atau tidak bahwa orangtua membeli pistol sebagai hadiah untuk putra mereka bisa menjadi sangat penting, kata seorang ahli. Eric Ruben, seorang profesor hukum di Southern Methodist University di Dallas, mengatakan akan lebih mudah bagi jaksa untuk menang jika mereka dapat membuktikan bahwa orangtua mengambil tindakan langsung yang menyebabkan kematian, misalnya, membeli senjata. Jika mereka hanya gagal bertindak, katanya, jaksa harus menunjukkan bahwa orangtua memiliki kewajiban hukum kepada para korban.

Tanda peringatan

Jaksa menggambarkan beberapa tanda peringatan mengerikan pada hari-hari menjelang penembakan di Oxford High School, sekitar 60 km utara Detroit. Pada suatu hari, seorang guru melihat Ethan Crumbley mencari amunisi di ponselnya selama kelas dan memberi tahu pejabat sekolah yang meninggalkan pesan untuk ibunya yang tidak dibalas.

Dalam pesan teks kepada putranya, jaksa berkata, Jennifer Crumbley menulis, "LOL, aku tidak marah padamu. Kamu harus belajar untuk tidak tahu."

Pada pagi hari penembakan, seorang guru menemukan gambar yang dibuat Ethan Crumbley yang menggambarkan pistol, peluru, dan sosok berdarah. Kata-kata, "Darah di mana-mana" dan "Pikiran tidak akan berhenti, bantu saya" juga ditulis, menurut McDonald.

James dan Jennifer Crumbley dipanggil ke sekolah. Mereka diperintahkan untuk membawa Ethan ke konseling kesehatan mental dalam waktu 48 jam, kata McDonald. Mereka menolak gagasan membawa pulang putra mereka dari sekolah dan tidak menggeledah ranselnya atau bertanya tentang pistol itu, katanya.

"Gagasan bahwa orangtua dapat membaca kata-kata itu dan juga tahu bahwa putra mereka memiliki akses ke senjata mematikan yang mereka berikan kepadanya tidak masuk akal, dan saya pikir itu kriminal," kata McDonald. Ethan Crumbley dikembalikan ke kelas dan kemudian keluar dari kamar mandi dengan pistol, menewaskan empat siswa dan melukai tujuh lainnya, kata pihak berwenang.

Ketika berita tentang penembak aktif di sekolah pecah, Jennifer Crumbley mengirim pesan teks kepada Ethan, mendesaknya, "Jangan lakukan itu," menurut jaksa. Sementara itu, James Crumbley langsung pulang ke rumah untuk memeriksa pistol itu ada di sana atau tidak sebelum menelepon polisi untuk melaporkan bahwa itu hilang dan putranya mungkin menjadi penembaknya, kata McDonald. 

Baca juga: Siswa SMA Tersangka Penembakan di AS Hadapi 24 Dakwaan

Pistol itu disimpan di laci yang tidak terkunci di kamar orangtua. Tidak seperti beberapa negara bagian, Michigan tidak secara hukum mewajibkan pemilik senjata untuk mengamankan senjata api mereka dari anak-anak. Ethan Crumbley telah didakwa sebagai orang dewasa, meskipun dia berusia di bawah 18 tahun. (Straitstimes/OL-14)

BERITA TERKAIT