25 November 2021, 11:45 WIB

Tiongkok Sebut Pertambangan yang Diserang di Kongo Milik Warga AS


Mediaindonesia.com | Internasional

Pemerintah Tiongkok menyebutkan bahwa pertambangan yang diserang sekelompok orang bersenjata di Kongo hingga menyebabkan lima warga negara Tiongkok diculik beberapa hari lalu milik warga negara Amerika Serikat.

Bayond Mining, perusahaan tambang milik warga AS itu, baru saja terdaftar di Provinsi Sud Kivu, Kongo, demikian pernyataan Kedutaan Besar Tiongkok di Kongo seperti dikutip Global Times, Kamis (25/11).

Areal pertambangan di Kongo tersebut diserang kelompok bersenjata tak dikenal pada Minggu (21/11) hingga menyebabkan seorang petugas kepolisian setempat tewas.

Lima orang pekerja berkewarganegaaraan Tiongkok yang diculik sejauh ini dalam keadaan selamat.

Perwakilan perusahaan tersebut secara legal milik warga negara AS, bukan milik warga negara Tiongkok seperti yang dilaporkan beberapa media asing sebelumnya, demikian Kedubes.

Menurut Kedutaan, selain warga Tiongkok, beberapa warga negara asing lain juga menghadapi serangan dan penculikan.

Kementerian Luar Negeri Tiongkok (MFA) sebelumnya mengingatkan warganya di beberapa negara untuk meningkatkan kewaspadaan seiring dengan insiden penculikan di Kongo.

MFA menyarankan warganya di luar negeri untuk selalu berkomunikasi dengan kantor perwakilan pemerintah Tiongkok di berbagai negara. (Ant/OL-12)

BERITA TERKAIT