21 November 2021, 10:50 WIB

Polandia Sebut Belarus Ubah Taktik Atasi Krisis Migran di Perbatasan


Nur Aivanni | Internasional

POLANDUA, pada Sabtu (20/11), mengatakan bahwa Belarus telah mengubah taktik dalam krisis perbatasan mereka dengan mengarahkan kelompok migran yang lebih kecil ke beberapa titik di sepanjang perbatasan timur Uni Eropa.

Meskipun ada tanda-tanda krisis mereda, Menteri Pertahanan Mariusz Blaszczak mengatakan dia memperkirakan bentrokan perbatasan akan berlangsung lama sementara Belarus mengatakan situasinya tetap "tegang".

Penjaga perbatasan Polandia melaporkan percobaan penyeberangan baru oleh beberapa kelompok yang sebagian besar terdiri dari puluhan migran, meskipun juga termasuk satu kerumunan 200 orang yang melemparkan batu dan menggunakan gas air mata.

"Kami harus bersiap menghadapi kenyataan bahwa masalah ini akan berlanjut selama berbulan-bulan. Saya tidak ragu bahwa itu akan terjadi," kata Blaszczak kepada radio RMF FM.

"Sekarang sedikit metode baru telah diambil oleh para migran dan layanan Belarus ... Kelompok orang yang lebih kecil mencoba melintasi perbatasan di banyak tempat," jelasnya. Dia menambahkan bahwa tidak diragukan lagi bahwa serangan itu diarahkan oleh layanan Belarus.

Barat menuduh Belarus menciptakan krisis tersebut dengan membawa masuk calon migran -- kebanyakan dari Timur Tengah -- dan membawa mereka ke perbatasan dengan janji akan mudah menyeberang ke Uni Eropa. Belarus telah membantah klaim tersebut, sebaliknya mengkritik UE karena tidak menerima para migran.

Presiden Belarus Alexander Lukashenko mengatakan kepada BBC pada Jumat (19/11) bahwa "sangat mungkin" pasukannya telah membantu orang menyeberang ke Uni Eropa tetapi membantah mengatur operasi tersebut.

"Kami orang Slavia. Kami punya hati. Pasukan kami tahu para migran akan pergi ke Jerman... Mungkin seseorang membantu mereka," katanya. "Tapi saya tidak mengundang mereka ke sini," tegasnya.

Para migran telah meninggalkan segala sesuatu di negara mereka, menghabiskan ribuan dolar untuk terbang ke Belarus dengan visa turis, bertekad untuk mencapai Uni Eropa.

Ada indikasi pekan ini bahwa krisis mereda setelah beberapa ratus migran dipulangkan ke Irak, sementara 2.000 lainnya meninggalkan perkemahan perbatasan darurat untuk pusat logistik terdekat.

Muluseu Mamo, seorang perwakilan dari badan pengungsi PBB di Belarus, mengunjungi pusat itu pada Sabtu, mengatakan bahwa sementara kondisinya lebih baik daripada di hutan.

"Jika Anda bertanya apakah ini kondisi yang baik untuk kehidupan lebih lanjut, saya akan mengatakan tidak," katanya seperti dikutip oleh kantor berita negara Rusia RIA Novosti. Dia menambahkan bahwa para migran di sana mengeluh tentang kurangnya makanan, pakaian dan layanan medis.

Juga pada Sabtu (20/11), Kementerian Kesehatan Belarus mengatakan bahwa misi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah tiba di Belarus untuk membantu mengatur dukungan medis bagi para migran.

Kementerian Luar Negeri Yaman mengatakan pada Sabtu (20/11) bahwa mereka sedang berupaya membawa kembali warganya dari perbatasan, termasuk delapan di pihak Belarus dan sembilan di Polandia.

Penjaga perbatasan Polandia mengatakan bahwa pada Jumat ada 195 percobaan penyeberangan ilegal, dengan 82 migran diperintahkan untuk meninggalkan Polandia.

"Kelompok terbesar terdiri dari sekitar 200 orang asing, yang lain masing-masing berjumlah beberapa lusin," kata para penjaga pada Sabtu. "Orang asing itu agresif -- mereka melempar batu, petasan, dan menggunakan gas air mata," ucapnya. (AFP/Nur/OL-09)

BERITA TERKAIT