16 November 2021, 11:18 WIB

Joe Biden dan Xi Jinping Gelar Pertemuan Virtual


 Atikah Ishmah Winahyu |

PRESIDEN Amerika Serikat (AS) Joe Biden dan Presiden Tiongkok Xi Jinping telah memulai pertemuan bilateral pertama mereka melalui konferensi video pada Senin (15/11) pukul 19.45 malam waktu AS.

Biden memulai pertemuan virtual dengan mengatakan mereka memiliki tanggung jawab sebagai pemimpin untuk memastikan bahwa hubungan antara Tiongkok dan AS tidak mengarah ke konflik terbuka.

Berbicara dari Beijing, Xi mengatakan kedua negara menghadapi banyak tantangan. Dia menyebut Biden sebagai teman lama dan mengatakan mereka harus bekerja lebih erat.

“Tiongkok dan Amerika Serikat perlu meningkatkan komunikasi dan kerja sama,” kata Xi.

Kedua pemimpin telah berbicara melalui telepon dua kali sejak pelantikan Biden pada Januari, tetapi Xi belum melakukan perjalanan ke luar negeri sejak awal pandemi virus korona, mengesampingkan kemungkinan pertemuan tatap muka.

Dalam panggilan telepon dengan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken menjelang pertemuan, Menteri Luar Negeri Tiongkok Wang Yi menyoroti Taiwan sebagai titik utama pertikaian antara kedua negara.

Tiongkok mengklaim pulau itu, negara demokrasi berpenduduk lebih dari 23 juta orang, sebagai miliknya.

Pertemuan antara Biden dan Xi diperkirakan akan berlangsung selama beberapa jam.

"Pertemuan ini adalah tentang upaya berkelanjutan kami untuk mengelola kompetisi secara bertanggung jawab, tidak menyetujui keputusan atau hasil tertentu. Menetapkan persyaratan kompetisi akan menjadi upaya berkelanjutan dan pertemuan antara kedua pemimpin ini adalah salah satu langkahnya," kata pejabat senior Pemerintah AS, yang berbicara dengan syarat anonim dalam briefing dengan wartawan pada Minggu (14/11).

Pejabat itu menuturkan, keterlibatan antara para pemimpin puncak seperti ini sangat penting untuk memfasilitasi komunikasi yang efektif antara Washington dan Beijing, mengingat sentralisasi kekuasaan Xi.

Biden akan meningkatkan kekhawatiran Amerika tentang perilaku Tiongkok. Dia menyebut, ini termasuk dukungan negara Beijing terhadap industri, pemaksaan ekonomi, praktik hak asasi manusia, dan perilaku pemaksaan dan provokatifnya terhadap Taiwan.

"Ini adalah kesempatan bagi Presiden Biden untuk memberi tahu Presiden Xi secara langsung bahwa dia berharap Presiden Xi bermain sesuai aturan, yang dilakukan oleh negara-negara lain yang bertanggung jawab dalam segala hal mulai dari teknologi hingga perdagangan hingga lembaga internasional dan saluran air internasional," kata pejabat itu.

Tarif, salah satu kekhawatiran paling mendesak Tiongkok, diperkirakan tidak masuk dalam agenda, meskipun pengamat TIongkok percaya Presiden Xi dapat menaikkannya sebagai bagian dari daftar keluhan yang sesuai dengan AS.

Selain bidang perbedaan ini, Biden juga akan membahas bidang potensi penyelarasan seperti perubahan iklim dan keamanan kesehatan.

Pejabat itu menekankan bahwa kerja sama Tiongkok dalam masalah ini adalah untuk kepentingannya dan bukan quid pro quo untuk persetujuan Amerika di bidang lain. "Ini bukan bantuan bagi kami," ujarnya.

"Meskipun kami dapat bekerja sama dalam hal ini, itu tidak mengubah sifat hubungan bilateral, dan kami sangat menolak hubungan antara kerja sama dalam masalah transnasional dan hubungan bilateral,” tuturnya.

Pemerintahan Biden tidak berusaha mengubah Tiongkok melalui keterlibatan bilateral.

"Kami tidak berpikir itu realistis. Sebaliknya, kami mencoba membentuk lingkungan internasional dengan cara yang menguntungkan kami dan sekutu serta mitra kami," katanya.

“Kami mencari keadaan yang stabil antara kedua negara di mana kami bersaing dengan penuh semangat, di mana kami mendorong kembali banyak bidang yang menjadi perhatian kami dengan RRT dan di mana kami mengoordinasikan isu-isu di mana kepentingan kami selaras,” katanya.

Sebaliknya, Beijing lebih malu-malu untuk mengungkap apa yang ingin dibahas pada pertemuan mendatang.

Ketika ditanya tentang hal itu dalam briefing harian pada Senin (15/11), Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok, Zhao Lijian, menggambarkan hubungan bilateral sebagai persimpangan kritis.

Dia hanya akan mengatakan bahwa Xi akan melakukan pertukaran pandangan yang jujur dan mendalam dengan Biden mengenai isu-isu strategis tentang masa depan hubungan AS-Tiongkok, dan masalah penting yang menjadi perhatian bersama.

Sementara itu, media pemerintah Tiongkok telah mengatakan bahwa Taiwan akan menjadi agenda utama, mengutip para akademisi yang percaya bahwa Xi akan memperingatkan mitranya dari AS untuk tidak mencampuri urusan dalam negerinya. (Aiw/Aljazeera/Straitstimes/OL-09)

BERITA TERKAIT