26 October 2021, 16:57 WIB

KTT ASEAN Digelar Tanpa Perwakilan Myanmar


Atikah Ishmah Winahyu | Internasional

PARA pemimpin Asia Tenggara menggelar KTT ASEAN pada Selasa (26/10) tanpa kehadiran perwakilan dari Myanmar. Negara tersebut menolak mengirim perwakilan setelah marah dengan keputusan blok tersebut, yang mengecualikan kepala junta.

Pertemuan virtual ini menandai dimulainya pertemuan selama tiga hari yang diselenggarakan oleh Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara, dengan Presiden AS Joe Biden serta para pemimpin Tiongkok dan Rusia akan hadir.

Myanmar menduduki puncak agenda pembicaraan antara para pemimpin regional. Negara itu masih dalam kekacauan setelah kudeta militer Februari dan tindakan keras mematikan berikutnya terhadap perbedaan pendapat.

Menghadapi seruan untuk meredakan krisis, ASEAN, yang mencakup Myanmar, telah menyusun peta jalan yang bertujuan memulihkan perdamaian tetapi ada keraguan atas komitmen junta terhadap rencana tersebut.

Penolakannya untuk membiarkan utusan khusus bertemu dengan pemimpin sipil terguling Aung San Suu Kyi mendorong blok tersebut untuk mengeluarkan kepala junta Min Aung Hlaing dari pertemuan puncak minggu ini.

Baca juga: Jokowi Ajak ASEAN Perkuat Aspek Kesehatan di Kawasan

Kudeta itu mengakhiri eksperimen jangka pendek Myanmar dengan demokrasi, sementara Suu Kyi kini menghadapi serangkaian dakwaan di pengadilan junta yang bisa membuatnya dipenjara selama beberapa dekade.

Pengecualian Min Aung Hlaing adalah penghinaan yang belum pernah terjadi sebelumnya dari ASEAN dan dikecam oleh junta sebagai pelanggaran kebijakan blok non-intervensi dalam urusan negara-negara anggota.

Kelompok beranggotakan 10 orang negara itu telah mengundang Chan Aye, direktur jenderal kementerian luar negeri yang ditunjuk junta, sebagai ketua.

Namun seorang juru bicara junta mengatakan pada Senin bahwa mengirim sosok yang lebih junior dapat mempengaruhi kedaulatan dan citra negaranya, dan tidak ada perwakilan Myanmar yang hadir pada pembukaan KTT virtual tersebut.

ASEAN terpecah

Pakar Asia Tenggara dari Institut Internasional untuk Studi Strategis, Aaron Connelly mengatakan keputusan ASEAN untuk melarang kepala junta hadir dalam KTT itu sangat signifikan.

"Ini adalah sanksi paling signifikan yang pernah diberikan ASEAN kepada negara anggota, dan itu sebagai tanggapan langsung terhadap ketidakpatuhan yang kami lihat dari (junta)," katanya dalam diskusi panel Senin.

Tetapi para pengamat berpendapat bahwa tidak mungkin blok itu akan melangkah lebih jauh, seperti dengan menangguhkan Myanmar, dan melihat sedikit peluang keputusan pada pertemuan minggu ini yang dapat mendorong perubahan arah dari junta.

"ASEAN terpecah atas masalah Myanmar. Tidak mungkin ada kemajuan nyata," kata seorang diplomat Asia Tenggara, yang berbicara tanpa menyebut nama.

Sementara negara-negara anggota termasuk Malaysia, Singapura dan Indonesia telah mendorong blok tersebut untuk mengambil tindakan, negara-negara lain dengan pemerintahan yang lebih otoriter kurang vokal.

Masalah lain yang kemungkinan akan dibahas termasuk Laut Cina Selatan, di mana Beijing dan beberapa negara Asia Tenggara memiliki klaim yang tumpang tindih, dan pandemi virus korona.

Pertemuan tahun ini diselenggarakan oleh Brunei dan berlangsung secara virtual karena pandemi.

Setelah para pemimpin Asia Tenggara mengadakan pembicaraan pada hari Selasa, Biden akan mengambil bagian dalam KTT AS-ASEAN di kemudian hari, dan dalam pertemuan puncak termasuk Perdana Menteri Tiongkok Li Keqiang serta para pemimpin dunia lainnya akan hadir pada hari Rabu.

Ini adalah pertama kalinya dalam empat tahun seorang presiden AS menghadiri KTT ASEAN, ketika Biden berusaha menggalang dukungan di kawasan itu melawan kebangkitan Tiongkok. (France24/OL-4)

BERITA TERKAIT