14 October 2021, 16:04 WIB

AS akan Bergabung kembali dengan Dewan HAM PBB


Atikah Ishmah Winahyu | Internasional

AMERIKA Serikat akan bergabung kembali dengan Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa, setelah 3,5 tahun melakukan pemogokan. Majelis Umum PBB memilih anggota baru badan hak tinggi PBB pada Kamis (14/10), dengan masa jabatan dewan selama tiga tahun sejak 1 Januari.

Meskipun negara-negara anggota dipilih dalam pemungutan suara rahasia, pemilihannya merupakan nonkontes dengan 18 negara kandidat memperebutkan 18 kursi. Dewan tersebut bertugas memperkuat pemajuan dan perlindungan hak asasi manusia di seluruh dunia, menangani pelanggaran, dan membuat rekomendasi.

AS di bawah presiden sebelumnya Donald Trump keluar dari dewan pada 2018. Trump menuduh dewan itu sebagai munafik dan berobsesi untuk melecehkan Israel.

Namun ketika Washington kembali di bawah Presiden Joe Biden, ia akan berhadapan langsung dengan Tiongkok yang berani mengambil keuntungan dari ketidakhadiran AS. "Orang-orang Tiongkok dan semua orang yang secara fundamental menentang hak asasi manusia seperti yang dipahami orang Eropa, menentang hak-hak ekonomi, sosial dan budaya. Ini bukan tren baru, tetapi tidak dapat disangkal tumbuh lebih kuat," kata seorang diplomat Eropa.

Menurut yang lain, "Tujuan Tiongkok sederhana untuk menghancurkan konsep universalitas hak asasi manusia dan untuk menegaskan visi yang konsisten dengan sistem politiknya." Dalam beberapa tahun terakhir, Tiongkok dan mitranya, termasuk Belarusia dan Venezuela, telah mengeluarkan pernyataan bersama yang mendukung tindakan Beijing di Hong Kong, Xinjiang, dan Tibet, serta mengecam pelanggaran hak asasi manusia di negara-negara Barat, termasuk terhadap penduduk asli Kanada.

Dihadapkan dengan polarisasi yang berkembang, beberapa orang khawatir bahwa kembalinya Washington akan memperkuat tren dan melihat dewan didominasi oleh persaingan pro-AS dan pro-Tiongkok. Direktur eksekutif kelompok pemikir Universal Rights Group di Jenewa, Marc Limon, mengatakan AS pada dasarnya hanya berfokus pada satu hal, yaitu Tiongkok, sejak terlibat kembali dengan dewan tersebut awal tahun ini sebagai pengamat.

"Serangan-serangan itu dan pembalasan Beijing mengisap oksigen dari semua pekerjaan penting Dewan Hak Asasi Manusia lain," katanya. "Banyak negara muak, karena mereka tidak ingin melihat sistem multilateral disandera oleh permainan kekuatan geopolitik besar ini," imbuhnya. Dia mendesak Amerika Serikat untuk memperluas fokusnya untuk memenangkan kembali dukungan dari negara-negara berkembang yang telah hangat ke Beijing selama ketidakhadiran AS.

Duta Besar Tiongkok untuk PBB di Jenewa, Chen Xu, mengatakan kepada wartawan pada Rabu bahwa ia berharap Washington akan melakukan dialog yang konstruktif dan mencoba untuk tidak menjadikan hak asasi manusia sebagai kendaraan politik setelah kembali ke dewan. Dewan, yang berbasis di Jenewa, terdiri dari 47 negara anggota yang dipilih oleh Majelis Umum PBB di New York.

Sepertiga dari dewan dipilih setiap tahun. Negara-negara hanya dapat menjabat dua kali masa jabatan tiga tahun berturut-turut. Keanggotaan dibagi secara proporsional berdasarkan wilayah geografis. 

Penampilan Eritrea di antara calon Afrika sekali lagi mengangkat pertanyaan tentang rezim otoriter dengan catatan hak sub-par mengambil kursi di dewan. Pada Juni, Mohamed Abdelsalam Babiker, pelapor khusus PBB yang baru tentang situasi hak di Eritrea, melukiskan gambaran suram dalam laporan pertamanya ke dewan.

Tidak ada tanda-tanda perbaikan, katanya, menunjuk pada penahanan sewenang-wenang dan tanpa komunikasi, kondisi penjara yang tidak manusiawi, kurangnya kebebasan dasar, dan dinas militer yang tidak terbatas saat wajib militer menjadi sasaran kerja paksa dan kekerasan seksual. Organisasi-organisasi nonpemerintah (LSM) menuduh kelompok-kelompok regional itu membuat fasad yang melegitimasi daripada mengadakan kontes yang sebenarnya di dewan dengan menghadirkan jumlah kandidat yang sama dengan kursi kosong.

Drektur eksekutif LSM Pengawas PBB, Hillel Neuer, mengatakan pemilihan itu dirancang untuk menyingkirkan para pelanggar hak asasi terburuk di dunia. "Tapi rezim penindas seperti Tiongkok, Kuba, Libia, Rusia, dan Eritrea secara rutin memenangkan pemiliha, dan cap legitimasi internasional," tuturnya.

Direktur Jenewa Human Rights Watch John Fisher mengatakan bahwa daerah memiliki tanggung jawab untuk memastikan calon mereka memenuhi standar minimum, menunjuk jari pada calon seperti Eritrea, Kamerun, dan Uni Emirat Arab. (Straitstimes/OL-14)

BERITA TERKAIT