14 October 2021, 14:44 WIB

AS, UE, Israel Ambil Sikap Keras Terhadap Iran


Atikah Ishmah Winahyu | Internasional

PEJABAT AS, Israel dan Uni Eropa mengambil garis keras terhadap Iran pada Rabu (13/10), dengan pejabat AS mengatakan mereka akan mempertimbangkan semua opsi jika Teheran gagal untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015 dan Israel mengatakan mereka berhak untuk bertindak.

Presiden Iran Ebrahim Raisi sejauh ini menolak untuk melanjutkan pembicaraan tidak langsung dengan Amerika Serikat di Wina bagi kedua belah pihak untuk kembali mematuhi kesepakatan, di mana Iran mengekang program nuklirnya dengan imbalan keringanan sanksi ekonomi.

"Kami akan melihat setiap opsi untuk menghadapi tantangan yang ditimbulkan oleh Iran," kata Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken pada konferensi pers bersama dengan Menteri Luar Negeri Israel Yair Lapid dan Menteri Luar Negeri Emirat Sheikh Abdullah Bin Zayed.

Baca juga: Junta Myanmar Tak akan Izinkan Utusan Khusus ASEAN Bertemu Suu Kyi

"Jika Iran tidak percaya bahwa dunia serius untuk menghentikan mereka, mereka akan berlomba untuk mengebom. Israel berhak untuk bertindak kapan saja dengan cara apa pun," imbuhnya.

Israel sebelumnya telah mengebom situs nuklir di Irak dan Suriah.

Para pejabat AS menekankan itu masih merupakan preferensi Washington untuk Amerika Serikat, yang meninggalkan kesepakatan nuklir pada 2018 selama pemerintahan Trump, dan Iran, yang mulai melanggar batas nuklirnya sekitar setahun kemudian, untuk melanjutkan kepatuhan.

Iran mencapai kesepakatan pada 2015 dengan Inggris, Tiongkok, Prancis, Jerman, Rusia, dan Amerika Serikat. Putaran terakhir pembicaraan Wina berlangsung pada bulan Juni dan, Iran, selain mengatakan mereka akan melanjutkan segera, belum menetapkan tanggal baru.

Iran telah lama membantah ambisi untuk memperoleh senjata nuklir.

Seorang diplomat Barat pada hari Rabu mengatakan dia pikir pembicaraan paling awal mungkin terjadi pada akhir Oktober, jika itu terjadi.

Koordinator Uni Eropa untuk Iran, Enrique Mora, berencana untuk mengunjungi Teheran pada Kamis, perjalanan diplomat dari Inggris, Prancis dan Jerman, sebuah kelompok yang dikenal sebagai E3, datang pada saat yang kritis karena Iran terus memajukan program nuklirnya.

"Situasi nuklir telah memburuk terus menerus dan serius," kata seorang diplomat E3, menyinggung percepatan pengayaan uranium Iran ke kemurnian fisil yang lebih tinggi, jalur yang mungkin untuk membuat bom nuklir.

"Oleh karena itu, dari sudut pandang E3 kami, ini bukan 'bisnis seperti biasa' tetapi kunjungan dalam konteks krisis mendalam di JCPOA," tambah diplomat itu.

Sementara para pejabat telah membuat pernyataan serupa di masa lalu, jika digabungkan, komentar tersebut menyarankan sikap retorika yang lebih memaksa terhadap Teheran jika menolak untuk melanjutkan kepatuhan dengan kesepakatan yang disebut Rencana Aksi Komprehensif Gabungan (JCPOA).

Sebelumnya, Utusan Khusus AS untuk Iran, Rob Malley, mengatakan Washington siap mempertimbangkan semua opsi jika Iran tidak mau kembali ke kesepakatan 2015, yang dinegosiasikan di bawah Presiden Barack Obama dan Wakil Presiden Joe Biden saat itu, yang sekarang menjadi presiden AS.

Ungkapan semua opsi, biasanya dimaksudkan untuk memasukkan kemungkinan, betapapun kecilnya, aksi militer.

Beberapa analis menilai komentar tersebut kurang sebagai sikap yang lebih keras terhadap Iran dan lebih sebagai cerminan dari ketidakpastian tentang apakah pemerintah Raisi akan kembali ke pembicaraan dan, bahkan jika itu terjadi, apakah akan setuju untuk menghidupkan kembali kesepakatan.

Departemen Luar Negeri mengatakan Malley akan melakukan perjalanan ke Uni Emirat Arab, Qatar dan Arab Saudi dari 15-21 Oktober untuk berkoordinasi dengan sekutu Teluk.

"Kami akan siap untuk menyesuaikan diri dengan realitas yang berbeda di mana kami harus berurusan dengan semua opsi untuk mengatasi program nuklir Iran jika tidak siap untuk kembali ke kendala," katanya dalam penampilan virtual di sebuah think tank Washington.

“Ada kemungkinan bahwa Iran akan memilih jalan yang berbeda, dan kami perlu berkoordinasi dengan Israel dan mitra lain di kawasan itu. Saya akan melakukan perjalanan ke Arab Saudi, UEA, dan Qatar hanya dalam beberapa hari untuk membicarakan upaya kembali ke (JCPOA) dan opsi apa yang kita miliki untuk mengendalikan program nuklir Iran jika kita tidak dapat mencapai tujuan itu," tandasnya. Straitstimes/H-3)

BERITA TERKAIT