30 September 2021, 14:56 WIB

AS Tak Berencana Normalkan Hubungan Diplomatik dengan Suriah


 Atikah Ishmah Winahyu | Internasional

AMERIKA Serikat (AS) tidak berencana untuk menormalkan atau meningkatkan hubungan diplomatik dengan pemerintah Presiden Suriah Bashar al-Assad dan juga tidak mendorong orang lain untuk melakukannya.

Komentar itu muncul sebagai tanggapan atas pertanyaan tentang apakah Washington mendorong dan mendukung pemulihan hubungan antara Yordania dan Suriah setelah Yordania sepenuhnya membuka kembali penyeberangan perbatasan utamanya dengan Suriah pada Rabu (29/9).

"Amerika Serikat tidak akan menormalkan atau meningkatkan hubungan diplomatik kami dengan rezim Assad, kami juga tidak mendorong orang lain untuk melakukannya, mengingat kekejaman yang dilakukan oleh rezim Assad terhadap rakyat Suriah," kata juru bicara Departemen Luar Negeri AS dalam sebuah email pada Rabu (29/9).

"Assad tidak mendapatkan kembali legitimasi di mata kami, dan tidak ada pertanyaan tentang normalisasi hubungan AS dengan pemerintahnya saat ini,” imbuhnya.

Hal Itu adalah salah satu komentar terkuat hingga saat ini tentang Suriah dari pemerintahan Biden, yang kebijakan Suriahnya sebagian besar berfokus pada memastikan kekalahan permanen ISIS dan memberikan bantuan kemanusiaan kepada rakyat Suriah.

Amerika Serikat telah menangguhkan kehadiran diplomatiknya di Suriah sejak 2012.

Pemerintahan Trump pada Juni 2021 lalu memberlakukan sanksi paling luas yang pernah menargetkan Assad dan lingkaran dalamnya untuk mencekik pendapatan bagi pemerintahnya dalam upaya untuk memaksanya kembali ke negosiasi dan perantara yang dipimpin PBB dan mengakhiri perang selama satu dekade di negara itu.

Negara-negara Arab memutuskan hubungan dengan Suriah selama perang saudara, yang menurut PBB menewaskan sedikitnya 350.000 orang, dan negara-negara Arab sekutu AS, termasuk Qatar, Arab Saudi dan Uni Emirat Arab mendukung kelompok-kelompok oposisi yang memerangi Assad.

Uni Emirat Arab dan Suriah memulihkan hubungan diplomatik pada 2018.

Para menteri luar negeri Mesir dan Suriah bertemu pada hari Jumat (24/9) di sela-sela Sidang Umum PBB di New York, dalam apa yang dikatakan media Mesir sebagai pertemuan pertama di tingkat itu selama sekitar satu dekade.

Para pejabat di Yordania, sekutu AS, dan Lebanon telah mendesak Washington untuk melonggarkan sanksi terhadap Suriah.

“Kami percaya bahwa stabilitas di Suriah, dan kawasan yang lebih luas, hanya dapat dicapai melalui proses politik yang mewakili keinginan semua warga Suriah dan kami berkomitmen untuk bekerja dengan sekutu, mitra, dan PBB untuk memastikan bahwa solusi politik yang tahan lama tetap ada. dalam jangkauan," kata juru bicara Departemen Luar Negeri AS.

Assad telah merebut kembali sebagian besar wilayah Suriah tetapi beberapa daerah tetap berada di luar kendalinya.

Pasukan Turki dikerahkan di sebagian besar utara dan barat laut, benteng pemberontak terakhir, dan pasukan AS ditempatkan di timur dan timur laut yang dikuasai Kurdi. (aiw/Straitstimes/OL-09)

BERITA TERKAIT