29 September 2021, 13:33 WIB

Ditemukan 80 Dugaan Pelecehan Seksual terkait Pekerjaan WHO di Kongo


Atikah Ishmah Winahyu | Internasional

INVESTIGASI independen yang dilakukan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mengidentifikasi lebih dari 80 kasus dugaan pelecehan seksual selama tanggapan badan kesehatan global tersebut terhadap wabah Ebola di Republik Demokratik Kongo (DRC), termasuk tuduhan yang melibatkan 20 anggota staf.

Laporan setebal 35 halaman yang dirilis pada Selasa (28/9) itu mengungkap kejahatan seksual berskala paling luas yang terkait dengan lembaga PBB selama bertahun-tahun, yang dilakukan oleh personel yang dipekerjakan secara lokal serta anggota tim internasional di negara itu dari 2018 hingga 2020.

Ini menggambarkan bagaimana "Jolianne", yang dikatakan sebagai korban termuda dari yang diduga, menceritakan bahwa seorang pengemudi WHO berhenti untuk menawarinya tumpangan pulang ketika dia menjual kartu telepon di pinggir jalan di kota Mangina pada April 2019.

"Sebaliknya, dia membawanya ke sebuah hotel di mana dia mengaku diperkosa oleh orang ini," kata laporan itu.

“Korban yang diduga, tidak diberikan dukungan dan bantuan yang diperlukan untuk pengalaman yang merendahkan seperti itu,” imbuhnya.

Malick Coulibaly, anggota panel independen, mengatakan dalam jumpa pers bahwa ada sembilan tuduhan pemerkosaan. Para wanita yang diwawancarai mengatakan para pelaku tidak menggunakan alat kontrasepsi, mengakibatkan beberapa kehamilan.

“Beberapa wanita mengatakan pria yang melecehkan mereka memaksa mereka melakukan aborsi,” kata Coulibaly.

Komisi mewawancarai belasan perempuan yang ditawari pekerjaan sebagai imbalan seks, atau yang menjadi korban perkosaan.

Penyidik berhasil mendapatkan identitas 83 tersangka pelaku, baik warga negara Kongo maupun warga asing. Dalam 21 kasus, tim peninjau dapat menetapkan dengan pasti bahwa pelaku yang diduga adalah karyawan WHO selama respons Ebola.

Laporan mereka melukiskan gambaran suram, mengutip kegagalan struktural yang jelas dan kelalaian individu. Ini mencatat skala insiden eksploitasi dan pelecehan seksual dalam menanggapi wabah Ebola ke-10, yang semuanya berkontribusi pada peningkatan kerentanan korban yang diduga yang tidak diberikan dukungan dan bantuan yang diperlukan untuk pengalaman yang merendahkan seperti itu.

Laporan ini juga mengecam pelatihan yang terlambat bagi staf untuk mencegah pelecehan atau eksploitasi seksual, penolakan dari manajer untuk mempertimbangkan kasus-kasus yang hanya diberikan secara lisan dan tidak tertulis, serta gangguan dan kekurangan manajerial lainnya dalam menangani dugaan pelanggaran di sembilan kota atau desa terpisah di wilayah.

Baca juga : Korea Utara Lakukan Uji Coba Rudal Hipersonik

Passy Mulabama, pendiri dan direktur eksekutif Inisiatif Aksi dan Pengembangan untuk Perlindungan Perempuan dan Anak di DRC (AIDPROFEN), mengatakan temuan itu tidak dapat diterima.

“DRC telah dipengaruhi oleh konflik selama bertahun-tahun dan tidak dapat diterima bahwa kemanusiaan masih dapat bertanggung jawab atas serangan seksual dan eksploitasi seksual terhadap perempuan dan anak-anak,” kata Mulabama kepada Al Jazeera.

“(Orang-orang) yang bertanggung jawab atas eksploitasi dan pelecehan ini harus dihukum atas apa yang telah mereka lakukan,” ujarnya.

'Mengerikan'

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus menyebut dokumen itu sebagai bacaan yang mengerikan dan menyampaikan permintaan maafnya kepada para korban dan penyintas.

“Adalah prioritas utama saya bahwa para pelaku tidak dimaafkan tetapi dimintai pertanggungjawaban,” katanya dalam konferensi pers.

Matshidiso Moeti, direktur regional WHO untuk Afrika, mengatakan bahwa mereka patah hati dengan temuan tersebut.

"Kami di WHO memang merasa rendah hati, ngeri dan patah hati dengan temuan penyelidikan ini," katanya.

“Kami meminta maaf kepada orang-orang ini, kepada para wanita dan gadis-gadis, atas penderitaan yang mereka alami karena tindakan anggota staf kami dan orang-orang yang telah kami kirim ke komunitas mereka,” tambahnya.

Tedros menunjuk ketua panel untuk menyelidiki klaim tersebut Oktober lalu setelah laporan media mengatakan pejabat kemanusiaan yang tidak disebutkan namanya melakukan pelecehan seksual terhadap wanita selama wabah Ebola yang dimulai di DRC pada 2018.

Pada saat itu, kepala WHO menyatakan marah dan berjanji bahwa setiap staf yang terkait dengan pelecehan itu akan segera diberhentikan.

Laporan yang mengutip sumber-sumber diplomatik Barat mengatakan empat orang telah dipecat dan dua ditempatkan pada cuti administratif, berdasarkan pengarahan tertutup yang melibatkan WHO yang diberikan kepada pejabat diplomatik di Jenewa.

Julie Londo, anggota Persatuan Perempuan Media Kongo (UCOFEM), sebuah organisasi perempuan yang bekerja untuk melawan pemerkosaan dan pelecehan seksual terhadap perempuan di DRC, memuji WHO karena menghukum staf yang terlibat dalam tuduhan pelecehan itu tetapi mengatakan masih diperlukan lebih banyak lagi. (Aljazeera/OL-2)

 

BERITA TERKAIT