24 September 2021, 17:01 WIB

WHO Dukung Regeneron untuk Perawatan Covid-19


Atikah Ishmah Winahyu | Internasional

ORGANISASI Kesehatan Dunia (WHO) menambahkan koktail obat antibodi Regeneron, casirivimab dan imdevimab, ke daftar perawatan untuk pasien covid-19, mendesak produsen untuk mengurangi harga dan memastikan distribusi yang adil.

“Studi klinis menunjukkan kombinasi obat itu efektif pada pasien covid-19 yang tidak sakit parah tetapi berisiko tinggi dirawat di rumah sakit, atau mereka dengan kasus penyakit parah dan tidak ada antibodi,” kata WHO dalam sebuah pernyataan pada Jumat (24/9).

Baca juga: Direktur Pelaksana IMF Diminta Mundur

Ini adalah obat pertama melawan covid-19 yang direkomendasikan WHO untuk digunakan pada pasien berisiko tinggi yang tidak parah untuk mengurangi kemungkinan perkembangan penyakit.

Terapi antibodi mendapatkan otorisasi penggunaan darurat di Amerika Serikat pada November tahun lalu setelah digunakan untuk merawat mantan Presiden Donald Trump ketika dia dirawat di rumah sakit karena covid-19. Inggris juga telah menyetujuinya, sementara sedang ditinjau di Eropa.

“WHO memperingatkan agar tidak memperburuk ketidakadilan kesehatan dan ketersediaan terapi yang terbatas, pasien yang tidak parah dan berisiko lebih tinggi untuk dirawat di rumah sakit harus dirawat dan mereka yang parah atau kritis dengan status seronegatif (mereka yang belum mengembangkan antibodi alami terhadap covid-19 yang ditentukan melalui tes cepat yang akurat) diobati, karena kedua kelompok pasien ini adalah pasien yang paling diuntungkan dari perawatan ini,” tutur pernyataan itu.

Badan kesehatan mendesak Regeneron, yang memegang paten, untuk menurunkan harga obat dan mengupayakan distribusi yang adil di seluruh dunia.

“Perusahaan juga harus berbagi teknologi untuk memungkinkan pembuatan versi biosimilar,” tambah WHO.

Produsen obat Swiss Roche bekerja sama dengan Regeneron untuk memproduksi pengobatan antibodi.

Para pegiat dan pakar kesehatan masyarakat telah mendesak perusahaan farmasi untuk menurunkan harga dan berbagi kekayaan intelektual untuk memastikan perawatan dan vaksin virus korona, yang pengembangannya sering didanai oleh pembayar pajak, tersedia bagi mereka yang paling membutuhkannya di mana pun mereka tinggal.

Hidup Sebelum Keuntungan

Saat rekomendasi WHO diumumkan, Doctors Without Borders (Medecins Sans Frontieres, atau MSF) mendesak Regeneron untuk menyediakan casirivimab dan imdevimab dengan harga yang wajar, dan berhenti memberlakukan paten, terutama di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah.

“Sangat tidak adil bahwa orang yang tinggal di negara berpenghasilan rendah dan menengah tidak dapat mengakses perawatan covid-19 baru yang dapat mengurangi risiko kematian karena monopoli perusahaan farmasi dan menginginkan pengembalian yang tinggi,” Penasihat Penyakit Infeksi, Elin Hoffmann Dahl dalam sebuah pernyataan.

“Casirivimab dan imdevimab hanya direkomendasikan secara kondisional untuk covid-19, tetapi Regeneron sudah mulai mengajukan paten. Regeneron seharusnya memberi contoh bagi semua produsen antibodi monoklonal dengan menempatkan nyawa orang di atas keuntungan. Orang-orang di mana pun membutuhkan akses yang terjangkau dan berkelanjutan ke obat-obatan yang menyelamatkan jiwa dalam pandemi ini, serta di masa depan,” imbuhnya.

Perawatan ini termasuk dalam kelas obat yang disebut antibodi monoklonal, yang telah beredar di pasaran selama beberapa dekade untuk banyak penyakit lain, termasuk kanker. Masing-masing disesuaikan untuk menargetkan penyakit tertentu.

Regeneron telah memberi harga koktail antivirus pada $820 di India, $2.000 di Jerman dan $2.100 di AS, dan telah mengajukan aplikasi paten di setidaknya 11 negara berpenghasilan rendah dan menengah, kata MSF, mencatat bahwa perusahaan telah mengembangkan pengobatan dengan pendanaan publik dan bahwa biaya produksi untuk obat antibodi monoklonal diperkirakan kurang dari $100 per gram ketika diproduksi dalam skala besar.

WHO mengatakan UNITAID, sebuah badan kesehatan internasional, sedang bernegosiasi dengan Roche untuk harga yang lebih rendah dan distribusi yang adil di seluruh bagian dunia. Hal ini juga dalam diskusi dengan perusahaan untuk donasi dan distribusi obat melalui UNICEF, mengikuti kriteria alokasi yang ditetapkan oleh WHO. (Aiw/Straitstimes/OL-6)

BERITA TERKAIT