19 September 2021, 10:42 WIB

Selesaikan Misi Bersejarah, Empat Turis SpaceX Berhasil Mendarat di Bumi


Nur Aivanni | Internasional

Empat turis SpaceX kembali ke Bumi dengan selamat pada Sabtu (18/9) setelah menghabiskan tiga hari di luar angkasa. Mereka berhasil menyelesaikan misi orbit pertama dalam sejarah tanpa astronot profesional di dalamnya.

Kapsul SpaceX Dragon diperlambat oleh empat parasut besar sebelum jatuh ke Samudra Atlantik di lepas pantai Florida, Amerika Serikat,  pada pukul 19:06 waktu setempat, menurut video perusahaan.

"Itu adalah perjalanan yang luar biasa bagi kami, dan kami baru saja memulai," kata kapten miliarder Jared Isaacman tak lama usai mendarat. Dia adalah orang yang membiayai perjalanan itu dengan tujuan membuat ruang angkasa sedikit lebih mudah diakses.

Baca jugaSoal Pakta Keamanan, Prancis Tuduh Australia-AS Berdusta

Sebuah kapal SpaceX segera mengambil kapsul itu, sebelum palkanya dibuka dan para turis luar angkasa, dengan tersenyum lebar dan melambaikan tangan mereka, keluar satu per satu. Mereka selanjutnya menuju Kennedy Space Center, di mana misi mereka telah dimulai pada Rabu.

Tujuan misi yang disebutkan, yang disebut Inspiration4, adalah untuk mendorong demokratisasi ruang angkasa dengan membuktikan bahwa alam semesta dapat diakses oleh kru yang tidak dipilih sendiri atau dalam pelatihan selama bertahun-tahun.

"Selamat @Inspiration4x !!!" cuit Pendiri SpaceX Elon Musk di Twitter setelah pendaratan tersebut.

Empat turis luar angkasa itu - Isaacman dan tiga orang Amerika lainnya - menghabiskan tiga hari mengorbit Bumi, melakukan perjalanan lebih jauh dari Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS), pada orbit setinggi sekitar 575 kilometer (357 mil), dan mengelilingi dunia lebih dari 15 kali setiap hari.

Isaacman, yang membayar SpaceX puluhan juta dolar, menawarkan tiga kursi lainnya kepada orang asing: Hayley Arceneaux, seorang perawat berusia 29 tahun; Sian Proctor, seorang profesor berusia 51 tahun; dan Chris Sembroski, 42, seorang veteran Angkatan Udara AS.

Namun harga pasti yang dikeluarkan oleh pendiri Shift4 Payments dan pilot berpengalaman berusia 38 tahun itu untuk misi tersebut belum terungkap.

Awak Inspiration4 terikat pelatihan selama enam bulan, dibandingkan dengan tahun untuk astronot profesional.

Selama penerbangan, tanda-tanda vital anggota, termasuk detak jantung, tidur, kadar oksigen darah dan kemampuan kognitif, dipantau untuk mempelajari efek ruang angkasa pada pemula secara menyeluruh.

Tapi mereka juga menikmati pemandangan melalui kubah observasi baru yang dipasang di kapsul, berbicara dengan aktor Tom Cruise dari kapal, makan pizza dan mendengarkan musik.

Misi tersebut berfungsi sebagai penggalangan dana yang besar untuk Rumah Sakit Penelitian Anak St Jude, fasilitas terkemuka di Tennessee. Arceneaux menerima perawatan di sana saat kecil, dan sekarang bekerja di sana.

Para kru membawa serta berbagai benda - termasuk sebuah ukulele yang Sembroski mainkan secara langsung pada Jumat - yang sekarang akan dilelang dan hasilnya akan disumbangkan ke rumah sakit.

Pendaratan tersebut menandai ketiga kalinya perusahaan Elon Musk membawa manusia ke luar angkasa dan kembali, setelah kembalinya dua misi NASA, yaitu pada Agustus 2020 dan pada Mei tahun ini. Keduanya membawa astronot yang berada di ISS kembali ke Bumi.

Tidak seperti astronot NASA, anggota misi Inspiration4 tidak pergi ke ISS tetapi tetap mengorbit di sekitar Bumi. (AFP/H-3)

BERITA TERKAIT