15 September 2021, 16:01 WIB

2,1 Juta Warga Kenya Terancam Kelaparan Akibat Kekeringan


tikah Ishmah Winahyu | Internasional

SEBANYAK 2,1 juta warga Kenya diperkirakan menghadapi kelaparan karena kekeringan yang melanda separuh negara itu, hingga mempengaruhi panen.

Otoritas Manajemen Kekeringan Nasional (NDMA) mengatakan, warga yang tinggal di 23 kabupaten di bagian utara, timur laut dan pesisir negara itu akan sangat membutuhkan bantuan makanan selama 6 bulan ke depan, setelah sedikit hujan antara Maret dan Mei tahun ini.

Baca juga: Korea Selatan Sebut Korea Utara Tembakkan Dua Rudal Balistik

Krisis telah diperparah oleh covid-19 dan hujan yang sedikit sebelumnya, katanya, memprediksi situasi akan memburuk pada akhir tahun, karena hujan Oktober hingga Desember diperkirakan akan di bawah level normal.

Daerah yang terkena dampak biasanya paling rawan pangan di Kenya karena tingkat kemiskinan yang tinggi.

Pekan lalu, Presiden Uhuru Kenyatta menyatakan kekeringan sebagai bencana nasional yang menjanjikan langkah-langkah mitigasi kekeringan yang komprehensif.

Pada bulan Juli, Organisasi Pangan dan Pertanian PBB di Kenya mengatakan negara itu membutuhkan 9,4 miliar shilling Kenya untuk mengurangi dampak kekeringan antara Juli dan November.

Sekretaris jenderal Palang Merah Kenya, Asha Mohammed mengatakan sebagian besar kabupaten yang terkena dampak sudah harus berurusan dengan invasi belalang gurun, banjir bandang dan konflik suku yang didorong oleh sumber daya yang semakin berkurang.

“Anda memiliki dua musim hujan yang tertekan, belalang gurun merusak lahan pertanian di kabupaten yang sama dan orang-orang memperebutkan sedikit sumber daya yang tersedia. Itulah yang membuat bencana,” kata Mohammed.

Dia mengatakan bukan hanya petani yang terkena dampak kekeringan, tetapi juga orang-orang di daerah perkotaan yang terpaksa membayar harga lebih tinggi untuk sedikit makanan yang tersedia.

“Ada beberapa makanan yang mencapai daerah perkotaan di kabupaten-kabupaten ini tetapi hanya ada sedikit daya beli karena banyak yang kehilangan pekerjaan akibat pandemi,” tuturnya.

Pandemi virus korona telah menambah kerawanan pangan dengan mengurangi tenaga kerja yang tersedia di negara yang pertanian subsistennya sangat bergantung pada tenaga kerja komunal.

NDMA mengatakan langkah-langkah jarak sosial telah membatasi kinerja komunal kegiatan pertanian dan ketersediaan peluang kerja lepas, mengurangi jumlah lahan yang dibudidayakan dan produksi tanaman yang diproyeksikan.

“Gangguan pasokan bahan makanan pokok dan ternak telah menyebabkan peningkatan volatilitas harga,” tambahnya.

Produksi jagung, makanan pokok Kenya, diproyeksikan turun 50% di daerah yang terkena dampak karena rendahnya areal yang ditanami, sementara beberapa daerah akan mengalami kegagalan panen total. Panen yang buruk juga mempengaruhi tanaman pertanian dengan siklus jatuh tempo yang pendek, seperti sayuran.

Thomas Waita, dari desa Kathatu, di Kenya timur, tidak berharap untuk memanen banyak tomat dari ladangnya yang seluas setengah hektar tahun ini. Hujan yang sedikit dan berkurangnya permukaan air dari sumur dangkal telah menyebabkan ukuran tomat menyusut dan sebagian besar tanaman rusak karena busuk ujung bunga, yang disebabkan oleh asupan kalsium yang tidak mencukupi.

Bagi ayah dua anak ini, panen yang buruk berarti sedikit uang di kantong dan gizi buruk bagi keluarga mudanya.

“Tomat sudah matang tetapi tidak mendapatkan cukup air. Dengan irigasi tetes, saya hanya mampu menyiramnya dua kali seminggu daripada setiap hari. Mereka tidak akan mendapatkan harga yang bagus di pasar,” kata Waita.

Waita menganggap dirinya termasuk orang-orang yang beruntung karena setidaknya dia memiliki air untuk tanamannya. Kekurangan air membuat jagung yang ditanam di pertanian tetangga layu dan mati setelah hampir setinggi lutut. Dia menuturkan, banyak petani menggunakan metode irigasi yang membutuhkan aliran air yang teratur dan, dengan mengeringnya sungai, hanya masalah waktu sebelum rekan-rekan desanya menjadi bagian dari statistik kekeringan.

“Kami diberitahu itu karena perubahan iklim. Di masa lalu, kami memiliki banyak pohon di sini tetapi sebagian besar telah ditebang untuk kayu bakar dan arang. (Ilmuwan) memberi tahu kami bahwa bahan bakar seperti itu berkontribusi terhadap pemanasan global dan mengubah pola curah hujan, ”kata Waita.

Mohammed mengatakan sudah saatnya negara memikirkan intervensi jangka menengah dan panjang untuk mengurangi krisis iklim dan memutus siklus kerawanan pangan. "Jelas ini akan menjadi lebih buruk," kata Mohammed.

“Kami memiliki semua data untuk membantu komunitas ini menjadi lebih tangguh dan bangkit kembali,” tandasnya. (Aiw/The Guardian/OL-6)

BERITA TERKAIT