12 September 2021, 10:49 WIB

Peringati Serangan 11 September, Biden Kunjungi Tiga Lokasi 


Nur Aivanni | Internasional

PRESIDEN Amerika Serikat (AS) Joe Biden memperingati 20 tahun serangan 11 September di AS pada Sabtu (11/9) dengan berkunjung ke masing-masing lokasi di mana pesawat yang dibajak jatuh pada tahun 2001, untuk menghormati para korban serangan yang menghancurkan itu.

Dalam penghormatan pertama tanpa kata-kata, Biden berdiri dalam keheningan yang suram bersama mantan Presiden Barack Obama dan Bill Clinton di lokasi New York City di mana pesawat-pesawat meruntuhkan menara kembar World Trade Center.

Ketiga pemimpin itu, diapit oleh Jill Biden, Michelle Obama dan Hillary Clinton, mengheningkan cipta dengan orang banyak pada pukul 08.46 waktu setempat untuk menandai saat pesawat pertama menabrak.

Denngan kepala tertunduk, mereka mendengarkan saat kerabat membacakan nama mereka yang meninggal.

Keluarga Biden kemudian terbang ke Shanksville, Pennsylvania, sebelum kembali ke daerah Washington untuk mengunjungi tugu peringatan di Pentagon.

Hampir 3.000 orang tewas dalam serangan di New York, di Pentagon dan di Pennsylvania, di mana penumpang United Flight 93 mengatasi para pembajak dan pesawat itu jatuh di sebuah lapangan, mencegah target lain terkena.

Biden tidak memberikan pernyataan di salah satu lokasi tersebut. Dia merilis sebuah video pada Jumat untuk menyatakan belasungkawa kepada orang-orang terkasih dari para korban dan menyoroti persatuan nasional yang dihasilkan, setidaknya pada awalnya, setelah 9/11.

"Inti dari siapa kita tidak terbagi," kata Biden pada Sabtu (12/9) saat mengunjungi sebuah stasiun pemadam kebakaran setelah upacara Shanksville.

Rudy Giuliani, walikota New York pada saat terjadi serangan, menghadiri upacara tersebut. Sementara, mantan Presiden Donald Trump, yang merupakan penduduk asli New York, tidak hadir.

Di Shanksville, keluarga Biden berpartisipasi dalam upacara peletakan karangan bunga di Flight 93 National Memorial di mana nama-nama orang yang meninggal terukir di dinding marmer putih.

Penumpang dan awak yang menyerbu kokpit telah meningkat dalam krisis, kata Biden kepada wartawan kemudian. "Itu adalah kepahlawanan sejati," katanya.

Dia memuji pidato yang diberikan di Shanksville pada hari sebelumnya oleh mantan presiden George W. Bush, yang menjabat kurang dari setahun ketika pesawat yang dibajak mengubah negara itu, dan dunia.

Dalam pidato publik yang jarang terjadi, Bush memperingatkan ancaman dari terorisme domestik.

Dia ingat bagaimana orang Amerika bersatu setelah serangan dan mendesak semangat persatuan yang lebih besar di tengah perpecahan politik yang berkembang di negara itu. Bush juga mendesak untuk bersama-sama melawan ekstremis kekerasan baik domestik maupun asing.

Kunjungan terakhir Biden hari itu adalah ke Pentagon, simbol kekuatan militer AS yang ditembus oleh pesawat lain yang digunakan sebagai rudal hari itu.

Keluarga Biden, Wakil Presiden Kamala Harris dan suaminya Doug Elmhoff menyentuh karangan bunga peringatan di lokasi di mana serangkaian bangku telah didirikan mewakili masing-masing dari 184 korban. Mereka meletakkan tangan mereka di hati mereka.

Gaungkan persatuan 

Peringatan itu datang tak lama setelah berakhirnya perang yang dipimpin AS di Afghanistan yang diluncurkan oleh Bush 20 tahun lalu untuk membasmi kelompok militan Al-Qaeda yang melakukan serangan 9/11.

Penarikan pasukan AS oleh Biden pada Agustus, beberapa bulan setelah tenggat waktu yang ditetapkan oleh pendahulunya dari Partai Republik, Trump, dan jatuhnya negara itu ke Taliban dengan cepat telah menuai kritik dari anggota kedua partai politik.

Trump, seorang tokoh pemecah belah yang tidak menghadiri setiap penghormatan resmi 11 September, malah muncul di kantor polisi di dekat rumahnya di Manhattan.

Sangat kontras dengan pesan persatuan, mantan presiden itu mengkritik Biden atas penarikan AS di Afghanistan, mengulangi klaim palsunya tentang kecurangan pemilu 2020 dan mengisyaratkan dia mungkin akan maju lagi di Gedung Putih.

Presiden AS sering melakukan perjalanan ke salah satu dari tiga situs pada peringatan 9/11, tetapi tidak biasa untuk pergi ke ketiga lokasi tersebut pada hari yang sama.

Dalam pidatonya di video, Biden mencatat kepahlawanan yang terlihat pada hari-hari setelah serangan 20 tahun lalu. "Kami juga melihat sesuatu yang terlalu langka: rasa persatuan nasional yang sebenarnya," kata Biden.

Biden pun berjanji untuk membangun persatuan seperti itu setelah dia menjabat pada akhir Januari, tetapi negara itu tetap terpecah secara politik. (Straits Times/Nur/OL-09)

BERITA TERKAIT