06 August 2021, 08:18 WIB

AS Pertimbangkan Keharusan Vaksinasi Covid-19 bagi Pengunjung Asing


Atikah Ishmah Winahyu | Internasional

GEDUNG Putih mungkin akan mengharuskan pengunjung dari luar negeri telah divaksinasi covid-19 sebagai bagian dari rencana membuka kembali perjalanan internasional.

Koordinator respons virus korona Gedung Putih Jeff Zients mengonfirmasi kelompok kerja antarlembaga sedang mengembangkan rencana yang mungkin memerlukan beberapa jenis persyaratan vaksin untuk warga negara asing.

“Kami akan siap ketika waktu yang tepat untuk mempertimbangkan pembukaan kembali,” kata Zients pada pengarahan covid-19 Gedung Putih, Kamis (5/8).

Pada briefing terpisah, juru bicara Gedung Putih Jen Psaki mengakui inkonsistensi dalam pembatasan saat ini yang melarang orang dari beberapa negara dengan tingkat covid-19 rendah tetapi tidak dari negara lain dengan tingkat tinggi.

Dia mengatakan tidak pasti apakah Amerika Serikat akan mengamanatkan vaksin.

Gedung Putih kembali mengatakan pihaknya tidak siap untuk segera mencabut pembatasan karena meningkatnya beban kasus covid-19 dan varian Delta yang sangat menular.

Baca juga: AS Tolak Seruan WHO Moratorium Suntikan Penguat Vaksin Covid-19

Pembatasan perjalanan luar biasa AS pertama kali diberlakukan bagi Tiongkok pada Januari 2020 untuk mengatasi penyebaran covid-19. Banyak negara lain telah ditambahkan, yang terbaru adalah India pada bulan Mei.

Gedung Putih telah mengadakan diskusi dengan maskapai penerbangan dan lainnya tentang bagaimana mereka akan menerapkan kebijakan yang mewajibkan vaksin untuk pengunjung asing.

Pemerintah juga harus mempertimbangkan bukti apa yang akan menerima vaksinasi dan apakah Amerika Serikat akan menerima vaksin yang digunakan beberapa negara tetapi belum disahkan oleh regulator AS.

Amerika Serikat saat ini melarang sebagian besar warga negara non-AS yang dalam 14 hari terakhir berada di Inggris, 26 negara Schengen di Eropa tanpa kontrol perbatasan, Irlandia, Tiongkok, India, Afrika Selatan, Iran, dan Brasil.

Tidak jelas apakah rencana tersebut akan mengharuskan pengunjung yang datang dari Meksiko dan Kanada untuk divaksinasi sebelum melintasi perbatasan darat.

Pejabat industri mengatakan membutuhkan setidaknya berminggu-minggu dan berpotensi berbulan-bulan sebelum pembatasan dicabut.

Beberapa kritikus mengatakan pembatasan tersebut tidak lagi masuk akal karena beberapa negara dengan tingkat infeksi covid-19 yang tinggi tidak termasuk dalam daftar pembatasan sementara beberapa negara dalam daftar tersebut telah mengendalikan pandemi.

Pemerintahan Biden juga telah berbicara dengan maskapai penerbangan AS dalam beberapa pekan terakhir tentang membangun pelacakan kontak internasional untuk penumpang sebelum mencabut pembatasan perjalanan. (Straitstimes/OL-5)

BERITA TERKAIT