31 July 2021, 14:08 WIB

Wapres AS akan Kunjungi Singapura dan Vietnam Bulan Depan


Atikah Ishmah Winahyu | Internasional

WAKIL Presiden Amerika Serikat Kamala Harris akan melakukan perjalanan ke Singapura dan Vietnam bulan depan untuk memperkuat hubungan dan memperluas kerja sama ekonomi dengan dua mitra penting Indo-Pasifik Amerika Serikat.

"Selama perjalanan, Wakil Presiden akan melibatkan para pemimpin kedua pemerintah tentang isu-isu yang menjadi kepentingan bersama, termasuk keamanan regional, respons global terhadap pandemi covid-19, perubahan iklim, dan upaya bersama kami untuk mempromosikan tatanan internasional berbasis aturan," kata juru bicaranya, Symone Sanders, dalam pernyataan singkat pada Jumat (30/7).

"Wakil Presiden juga akan menegaskan dan merayakan ikatan budaya dan orang-ke-orang yang kuat antara Amerika Serikat dan negara-negara ini. Presiden AS Joe Biden dan Wakil Presiden Harris telah menjadikannya prioritas utama untuk membangun kembali kemitraan global kami dan menjaga keamanan negara kami, dan kunjungan mendatang ini melanjutkan pekerjaan itu, memperdalam keterlibatan kami di Asia Tenggara," tambah Sanders.

Harris akan menjadi wakil presiden pertama yang pernah mengunjungi Vietnam. Ini akan menjadi perjalanan pertama orang California berusia 56 tahun itu ke luar Amerika sejak dia dilantik pada Januari sebagai wakil presiden AS wanita pertama.

Meskipun Asia Tenggara tidak dikenal sebagai keahlian Harris, ialah mantan jaksa dan senator dari 2017 hingga 2020, kunjungan itu dilakukan hampir di tengah jalan oleh Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin yang mengunjungi Singapura, Filipina, dan Vietnam.

Kunjungan Harris menegaskan kekuatan hubungan antara AS dan Singapura, menurut sekretaris pers Perdana Menteri Lee Hsien Loong dalam pernyataan pada Jumat. Pernyataan itu menambahkan bahwa Harris, yang mengunjungi Singapura atas undangan PM Lee, akan bertemu dengan para pemimpin Singapura dan membahas cara-cara untuk memperdalam kerja sama bilateral di berbagai bidang, termasuk pertahanan, keamanan siber, dan perdagangan digital.

PM Lee mengatakan, "Saya senang menyambut Wakil Presiden Harris pada kunjungan resmi pertamanya ke Singapura. Saya menantikan diskusi kita untuk memperkuat kerja sama bilateral dan bekerja sama dalam menghadapi tantangan global seperti pandemi covid-19 dan perubahan iklim."

"Kunjungan Harris menunjukkan komitmen jangka panjang Amerika untuk Asia Tenggara yang makmur dan aman," kata Patrick Cronin, ketua keamanan Asia-Pasifik di Institut Hudson di Washington.

"Dengan mengunjungi Singapura dan Vietnam, Wakil Presiden Harris dapat memperkuat kepentingan strategis yang tumpang tindih dalam tatanan berbasis aturan yang stabil dengan dua negara paling strategis di kawasan itu."

"Terlepas dari hambatan pandemi, Gedung Putih sepenuhnya bermaksud untuk memenuhi janjinya untuk bekerja lebih erat dengan mitra utamanya dalam mengakhiri covid-19, memulai pertumbuhan ekonomi, dan mengatasi tantangan masa depan seperti perubahan iklim."

Cronin menambahkan, "AS tahu bahwa kesuksesan Singapura tetap menjadi contoh cemerlang bagi kawasan ini dan bahwa Vietnam memiliki potensi luar biasa untuk membantu mendorong ekonomi masa depan."

Curtis S Chin, mantan duta besar AS untuk Bank Pembangunan Asia, mengatakan bahwa perjalanan Harris menawarkan AS kesempatan untuk menggarisbawahi bantuan Amerika yang sedang berlangsung ke kawasan itu, termasuk dalam perang melawan covid-19 melalui sumbangan vaksin.

"Perjalanan itu datang pada saat yang penting ketika negara-negara terus menilai kebijakan dan komitmen Presiden Biden untuk kawasan Indo-Pasifik dan khususnya Asia Tenggara," katanya.

"Latar belakang untuk apa yang mungkin menjadi perjalanan yang sangat terkenal adalah situasi covid-19 yang memburuk dan ketegangan serta persaingan yang sedang berlangsung dengan Tiongkok," tambahnya.

Baca juga: Banjir Landa Kamp Rohingya Bangladesh, Ribuan Pengungsi Terdampak

Ian Bremmer, presiden Grup Eurasia, mencatat bahwa Harris semakin menjadi orang terdepan untuk pemerintahan, mereka sangat berhati-hati dengan kesehatan dan jadwal Presiden Biden. (Straitstimes/OL-14)

BERITA TERKAIT