27 July 2021, 11:13 WIB

Kolombia Minta AS Nyatakan Venezuela Sebagai Negara Sponsor Terorisme


Nur Aivanni |

KOLOMBIA, Senin (26/7), mendesak Amerika Serikat (AS) untuk menyatakan Venezuela sebagai negara sponsor terorisme karena diduga melindungi para pejuang pembangkang, yang diduga berada di balik serangan terhadap helikopter Presiden Ivan Duque, bulan lalu.

Di sebuah acara yang dihadiri Duta Besar AS Philip Goldberg, Duque mengatakan situasi itu layak mendapat pernyataan dari AS bahwa Venezuela merupakan negara sponsor terorisme.

Pekan lalu, otoritas Bogota mengatakan serangan itu direncanakan dari Venezuela oleh para pembangkang yang menjauhkan diri dari kesepakatan damai 2016 antara FARC dengan pemerintah dan seorang mantan perwira militer Kolombia.

Baca juga: Menlu AS Tekankan Soal Demokrasi kepada Presiden Tunisia

Helikopter Duque sedang mendekati bandara Cucuta dalam penerbangan dari Sardinata pada 25 Juni ketika beberapa tembakan - tampaknya dari senapan - ditembakkan ke sana.

Presiden terbang bersama Menteri Pertahanan Diego Molano, Menteri Dalam Negeri Daniel Palacios, dan pejabat lainnya.

Tidak ada seorang pun di dalam pesawat yang terluka, tetapi foto-foto yang dirilis oleh kantor kepresidenan menunjukkan ekor helikopter dan bilah utama telah terkena.

Molano kemudian mengumumkan penangkapan beberapa tersangka pelaku.

"Jelas bahwa serangan terhadap presiden ini ... direncanakan dari Venezuela," katanya.

Duque, dalam banyak kesempatan, menuduh Presiden Venezuela Nicolas Maduro menyembunyikan pembangkang FARC dan pejuang ELN di negaranya - klaim yang dibantah Caracas.

Negara-negara yang masuk dalam daftar sponsor terorisme di AS adalah Iran, Korea Utara, Suriah dan, sejak minggu-minggu terakhir masa jabatan Presiden Donald Trump, Kuba.

Pada Senin (26/7), Duque memperingatkan pemerintahnya akan sepenuhnya membongkar gerakan pembangkang FARC yang diduga berada di balik serangan terhadap dirinya dan sebelumnya di sebuah pangkalan militer yang melukai 44 orang.

"Kami akan mendobraknya dan bangsa Kolombia akan tegas melawan segala bentuk terorisme," kata presiden.

Kolombia telah menyaksikan lonjakan kekerasan baru-baru ini -- didorong oleh para pembangkang FARC yang memperebutkan rute perdagangan narkoba yang disengketakan dengan kelompok paramiliter dan ELN, kelompok gerilya aktif terakhir di Kolombia. (AFP/OL-1)

BERITA TERKAIT