19 July 2021, 19:39 WIB

Korban Tewas Akibat Covid-19 di Myanmar Melonjak, Relawan Bertindak


Atikah Ishmah Winahyu | Internasional

PARA relawan di Myanmar pergi dari rumah ke rumah untuk mengumpulkan korban meninggal akibat covid-19, sementara rumah sakit yang dikelola junta kosong dari staf medis pro-demokrasi dan kasus covid-19 melonjak secara nasional.

Setiap pagi, telepon Than Than Soe mulai berdering dengan permintaan dari anggota keluarga korban yang telah meninggal di ibukota komersial Yangon.

Baca juga: Khawatir Dituntut Pemerintah, Kelompok Hak Asasi di Rusia Bubar

Dia menulis nama, alamat dan nomor kontak korban di buku besar dan mengirimkan tim ke rumah mereka.

"Kami menjalankan layanan kami tanpa istirahat," katanya di kantor kelompok sukarelawannya yang ramai.

Setiap hari tim saya mengumpulkan antara 30-40 jenazah. Saya pikir tim lain akan sama seperti kami.”

"Kadang-kadang, ada dua jenazah di satu rumah,” imbuhnya.

Rumah sakit di seluruh negeri kosong dari dokter dan pasien karena pemogokan jangka panjang terhadap rezim militer yang merebut kekuasaan pada Februari lalu.

Kemarahan yang meluas pada kudeta dan ketakutan terlihat bekerja sama dengan rezim, juga menjauhkan banyak orang dari rumah sakit yang dikelola militer, meninggalkan sukarelawan untuk mendapatkan oksigen yang berharga dan membawa korban tewas untuk dikremasi.

Sann Oo, yang mulai bekerja sebagai pengemudi sukarelawan ketika gelombang pertama pandemi melanda Myanmar tahun lalu, mengatakan hari kerja biasanya setidaknya 13 jam.

"Kami biasa mengirim pasien ke rumah sakit," katanya.

”Kami bertanya kepada pasien 'Anda ingin pergi ke rumah sakit mana?'”

"Tapi sekarang berbeda. Saat kami menerima telepon masuk, kami harus bertanya, 'Kuburan yang mana?'" tambahnya.

Pihak berwenang melaporkan hampir 5.500 kasus pada hari Sabtu, naik dari sekitar 50 per hari pada awal Mei, tetapi analis mengatakan jumlah sebenarnya kemungkinan jauh lebih tinggi.

Di rumah salah satu korban, Sann Oo dan tim mengikat jenazah itu ke tandu, menutupinya dengan selimut dan menyusuri tangga kayu sempit ke jalan.

Mereka membawa tandu ke van sementara relawan lain memukul gong yang digunakan dalam upacara pemakaman Buddha.

Saat mereka tiba di krematorium Kyi Su, setidaknya ada delapan ambulans lain yang sudah diparkir di luar.

Tulisan "Dead Body Carrier" menghiasi kaca depan salah satu kendaraan.

Hanya Berita Buruk

Pekerja medis yang berada di garis depan dalam penanganan covid-19 Myanmar sebelum kudeta telah menjadi sasaran usai memimpin protes massal awal terhadap pemerintahan junta.

Pejabat tinggi kesehatan, termasuk kepala program vaksinasi Myanmar, telah ditahan dan ratusan lainnya bersembunyi untuk menghindari penangkapan.

Pekan lalu, Dewan Administrasi Negara, sebagaimana junta menjuluki dirinya sendiri, menyerukan dokter dan perawat untuk menjadi sukarelawan untuk merespon covid-19, mengaku mereka menghadapi "kesulitan" dalam mengendalikan lonjakan.

Media pemerintah melaporkan pada hari Sabtu bahwa pihak berwenang bergegas mendapatkan pasokan oksigen dari negara tetangga Thailand dan Tiongkok.

Pelapor khusus PBB untuk hak asasi manusia di Myanmar pekan lalu memperingatkan negara itu berisiko menjadi negara penyebar super covid-19.

Than Than Soe mengatakan dua dari timnya telah dites positif sejak lonjakan kasus baru-baru ini, dan satu telah meninggal.

Seorang pria yang dibantu kantornya menelepon saudaranya di pemakaman Kyi Su, di mana ibunya akan dikremasi, dan memintanya untuk menunggu ambulans yang membawa ayah mereka, yang baru saja meninggal.

"Aku ingin mereka bertemu untuk terakhir kalinya," isaknya di telepon.

Untuk Than Than Soe, adegan seperti itu menjadi konstan.

"Terkadang saya tidak mengangkat telepon dan tidak mau menjawab panggilan," katanya.

"Itu bukan karena saya tidak ingin melakukan tugas saya, itu karena saya menderita banyak rasa sakit,” tandasnya. (France24/OL-6)

BERITA TERKAIT