29 June 2021, 13:45 WIB

Korban Tewas Runtuhnya Apartemen di Miami Bertambah Menjadi 11 Orang


Atikah Ishmah Winahyu | Internasional

KORBAN tewas akibat runtuhnya bangunan apartemen di Surfside, pinggiran Miami, bertambah menjadi 11 orang pada hari kelima operasi penyelamatan, Senin (28/6).Para pejabat meminta warga untuk tetap berharap para korban hilang dapat ditemukan di puing-puing gedung kondominium yang runtuh.

Walikota Miami-Dade, Daniella Levine Cava mengatakan, diperkirakan lebih dari 150 orang yang berada di gedung itu masih belum ditemukan. Tidak ada korban yang ditemukan sejak Kamis, dan tim penyelamat telah melakukan pencarian sepanjang waktu di Champlain Towers South.

“Mereka ada di luar sana dengan segala sumber daya yang mereka butuhkan untuk memastikan mereka dapat mencari di area ini,” kata Levine Cava.

“Mereka bisa menyisir tumpukan (puing) dengan anjing, dengan kamera dan sonar,”imbuhnya.

Walikota mengatakan bahwa jumlah orang yang meninggal dan hilang masih sangat tidak pasti.

Wakil komandan insiden dengan penyelamatan kebakaran Miami-Dade, Andy Alvarez mengatakan bahwa penyelamat masih berharap.

"Ini adalah pencarian untuk terus melihat harapan itu, keajaiban itu, untuk melihat siapa yang bisa kita bawa keluar dari gedung ini hidup-hidup," kata Alvarez.

Alvarez mengatakan tim penyelamat menemukan beberapa lubang di reruntuhan, sebagian besar di ruang bawah tanah dan dekat garasi parkir. Dia menuturkan, kondisinya tidak ideal karena kelembaban, hujan, dan panas.

“Kami bertahan karena kami semua berpegang pada harapan itu, keyakinan bahwa kami akan dapat menyelamatkan seseorang,” tuturnya.

“Kami bekerja tanpa lelah untuk mencoba membawa korban yang berada di bawah puing-puing itu dan menyelamatkan mereka,” imbuhnya.

Pencarian melibatkan lebih dari 300 personel darurat, ahli internasional dan peralatan termasuk sistem sonar bawah tanah.

Upaya juga sedang dilakukan untuk menentukan penyebab keruntuhan. Insinyur struktural telah mengidentifikasi beberapa teori, tetapi menentukan penyebabnya bisa memakan waktu berbulan-bulan atau bertahun-tahun.

Sebelumnya, pada 2018, seorang insinyur mengungkap kekhawatiran tentang kerusakan struktural besar pada bangunan tersebut tetapi laporan itu tidak menunjukkan bahwa bangunan itu berisiko runtuh.

Laporan teknik, tertanggal 8 Oktober 2018, tampaknya telah dibahas pada rapat dewan Asosiasi Kondominium Selatan Menara Champlain bulan berikutnya. Pada pertemuan November, seorang pejabat gedung Surfside mengatakan bangunan itu dalam kondisi sangat baik, menurut notulen pertemuan yang diperoleh NPR.

Bangunan itu runtuh pada Kamis sekitar pukul 01.30. Tidak ada korban selamat yang ditemukan sejak beberapa jam pertama setelah keruntuhan. Tim penyelamat menggali parit sepanjang 125 kaki, lebar 20 kaki, dan kedalaman 40 kaki semalam pada Sabtu dan menemukan korban, tetapi tidak ada yang selamat.

Keluarga korban hilang melakukan perjalanan dengan bus pada hari Minggu ke sebuah lokasi di mana mereka bisa menyaksikan tim penyelamat menggali puing-puing dan memindahkan bagian besar dengan derek. Seorang pejabat yang menemani keluarga mengatakan kepada Miami-Herald bahwa beberapa orang meneriakkan nama orang yang mereka cintai dengan harapan korban bisa mendengarnya.

Dianne Ohayon yang orang tuanya, Myriam dan Arnie Notkin, berada di gedung itu, mengatakan, “Kami hanya menunggu jawaban. Itu yang kami inginkan. Sulit untuk melewati hari-hari yang panjang ini dan kami belum mendapatkan jawaban apa pun.”

Kepala departemen penyelamatan kebakaran Miami-Dade, Alan Cominsky menekankan operasi harus pelan dan hati-hati untuk melindungi penyelamat serta semua yang selamat.

“Kita tidak bisa begitu saja masuk dan memindahkan barang-barang secara tidak menentu, karena itu akan menimbulkan hasil terburuk yang mungkin terjadi,” kata Cominsky pada Minggu.

Pada konferensi pers Gedung Putih pada hari Senin, Juru Bicara Gedung Putih, Jen Psaki, mengatakan Joe Biden ingin pemerintah federal terlibat dalam penyelidikan keruntuhan. Pejabat dari beberapa badan federal, termasuk FBI dan Administrasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja (Osha), telah dikerahkan ke tempat kejadian.

“Kami ingin memainkan peran konstruktif apa pun yang dapat kami mainkan dengan sumber daya federal untuk menyelesaikannya dan mencegahnya terjadi di masa depan,” kata Psaki.

Surfside telah menyewa seorang insinyur struktural, Allyn Kilsheimer, untuk mempelajari runtuhnya menara dan kondisi bangunan di dekatnya. Kilsheimer, pendiri dan kepala eksekutif KCE Structural Engineers, telah mengunjungi situs tersebut dan tidak melihat bukti nyata dari masalah struktural utama, menurut kota tersebut.

Asosiasi kondominium Champlain Towers North telah mengatakan kepada kota itu bahwa mereka akan menyewa perusahaan teknik strukturalnya sendiri untuk menyelidiki.

Empat korban terakhir yang diidentifikasi polisi adalah Christina Beatriz Elvira, 74, Leon Oliwkowicz, 80, Anna Ortiz, 46, dan Luis Bermúdez, 26.

Bermúdez tinggal di lantai tujuh gedung itu bersama ibunya, Ortiz. Ayahnya, juga bernama Luis Bermúdez, menulis sebuah penghormatan kepada putranya di Facebook, “Tuhan memutuskan bahwa dia menginginkan satu malaikat lagi di surga. Aku masih tidak percaya. Aku mencintaimu dan akan mencintaimu selamanya.”

Tim penyelamat menggunakan brigade ember dan mesin berat di atas gundukan beton yang dihancurkan, baja bengkok, dan sisa-sisa perabot rumah tangga.

"Setiap kali ada aksi, ada reaksi," kata asisten kepala pemadam kebakaran Miami-Dade Raide Jadallah dalam konferensi pers tentang upaya untuk memindahkan puing-puing.

"Ini bukan masalah kita hanya bisa memasang beberapa kabel ke batu beton dan mengangkatnya dan menyelesaikannya dalam sehari,” imbuhnya.

Menggarisbawahi sifat berbahaya dari pekerjaan itu, ia mencatat bahwa keluarga yang naik bus untuk mengunjungi lokasi pada hari Minggu menyaksikan penyelamat jatuh 25 kaki ke bawah tumpukan.

Pada hari Senin, sebuah derek mengangkat lempengan beton besar dari tumpukan puing, memungkinkan sekitar 30 penyelamat untuk masuk dan membawa potongan-potongan kecil puing ke dalam ember merah, yang dikosongkan ke tempat sampah yang lebih besar untuk diangkat derek. (The Guardian/OL-13)

BERITA TERKAIT