09 June 2021, 22:41 WIB

Peristiwa Penting di Iran sejak Revolusi 1979


Mediaindonesia.com | Internasional

RAKYAT Iran akan meramaikan tempat pemungutan suara pada minggu depan untuk memilih presiden baru. Ini karena masa jabatan kedua Hassan Rouhani yang moderat akan berakhir.

Berikut peristiwa penting negara itu sejak revolusi 1979 yang menggulingkan monarki didukung AS dan mendirikan republik Islam.

1979: Republik Islam

Setelah berbulan-bulan protes, pada 16 Januari 1979, Shah yang didukung AS, Mohammad Reza Pahlavi, meninggalkan negara itu. Pemimpin revolusioner Ayatollah Ruhollah Khomeini kembali dengan penuh kemenangan dari pengasingan pada 1 Februari.

Sepuluh hari kemudian pemerintahan Shah jatuh. Radio publik menyatakan, "Berakhirnya 2.500 tahun despotisme." Republik Islam diproklamasikan pada 1 April.

Krisis penyanderaan AS

Siswa radikal menyandera 52 orang Amerika di kedutaan AS di Teheran pada 4 November 1979 untuk memprotes masuknya mantan shah ke rumah sakit di AS .

Washington memutuskan hubungan diplomatik pada 1980. Para sandera dibebaskan pada 21 Januari 1981, setelah 444 hari ditawan.

1980-88: Perang Iran-Irak

Irak menyerang Iran pada 22 September setelah presidennya, Saddam Hussein, merobek perjanjian 1975 tentang Shatt al-Arab yang strategis jalan air.

Ini memicu perang delapan tahun yang secara luas diperkirakan telah menelan ratusan ribu nyawa di kedua sisi. Perang berakhir pada 20 Agustus 1988 dengan gencatan senjata yang ditengahi PBB.

1989: Khamenei mengambil alih

Khomeini meninggal pada 3 Juni 1989 dan Ayatollah Ali Khamenei, presiden sejak 1981, menjadi pemimpin tertinggi. Akbar Hashemi Rafsanjani yang konservatif moderat terpilih sebagai presiden.

Terpilih kembali pada 1993, ia mengatur keterbukaan relatif dari pemerintah dan rekonstruksi pascaperang. Penerus reformis Rafsanjani, Mohammad Khatami, menghadapi oposisi konservatif selama dua masa jabatannya dari 1997 hingga 2005.

Pada 1999 pemerintah menghadapi protes terbesar sejak 1979, dengan mahasiswa yang mendukung Khatami bentrok dengan polisi.

2002: Poros setan

Presiden AS George W Bush menyebut Iran sebagai bagian dari poros setan anti-Amerika bersama dengan Irak dan Korea Utara. Ia menuduhnya mendukung terorisme.

2005: Era Ahmadinejad

Mahmoud Ahmadinejad yang garis keras terpilih sebagai presiden pada Juni. Selama masa jabatannya, Iran melanjutkan pengayaan uranium, mengkhawatirkan Barat, yang mencurigainya ingin memproduksi senjata nuklir. Iran secara konsisten menolak klaim itu.

Tindakan keras terhadap protes nasional terhadap pemilihannya kembali yang disengketakan pada 2009 membuat gerakan reformis tertatih-tatih.

2015: Kesepakatan nuklir

Pemilihan ulama moderat Rouhani sebagai presiden pada 2013 menandai pemanasan hubungan dengan Washington dan seluruh dunia. Kesepakatan tentang program nuklir Iran dicapai dengan kekuatan dunia, termasuk AS, pada 14 Juli 2015, setelah 21 bulan negosiasi.

Ini memberikan bantuan kepada Teheran dari sanksi ekonomi yang melumpuhkan sebagai imbalan atas pembatasan program nuklirnya.

2016: Pemutusan Saudi

Pada Januari, saingan regional Iran, Arab Saudi dan sekutunya memutuskan atau mengurangi hubungan, menyusul krisis yang dipicu oleh eksekusi kerajaan Sunni terhadap seorang tokoh ulama Syiah terkemuka.

2018: AS keluar dari kesepakatan nuklir

Presiden AS Donald Trump pada 8 Mei meninggalkan kesepakatan nuklir dan mulai menerapkan kembali sanksi sepihak terhadap Iran. Setahun kemudian, Teheran mulai secara bertahap mundur dari komitmennya sendiri.

2020: Komandan tertinggi tewas

Pada 3 Januari, serangan AS membunuh komandan tinggi Iran Qasem Soleimani di Irak, yang memicu kekhawatiran akan konfrontasi langsung. Lima hari kemudian, Iran meluncurkan tembakan rudal ke pasukan AS yang ditempatkan di Irak.

2021: Ketegangan Teluk, Israel

Pengawal Revolusi pada Januari menyita kapal tanker berbendera Korea Selatan di Teluk di tengah sengketa miliaran dana minyak yang dibekukan, yang terbaru dalam serangkaian insiden di sana. Kapal dibebaskan pada April.

Baca juga: Iran, Negara Muslim Syiah yang Kuat dengan Jangkauan Regional

 

Pada bulan itu juga, Iran mengklaim Israel berada di balik ledakan di pabrik pengayaan uranium Natanz.

Dalam langkah mengejutkan pada Mei, Dewan Wali yang didominasi konservatif mendiskualifikasi tokoh penting Ali Larijani dari pemilihan presiden 18 Juni. Ini menyetujui para kandidat yang didominasi oleh ultra-konservatif. (AFP/OL-14)

BERITA TERKAIT