14 April 2021, 11:09 WIB

Selandia Baru Hentikan Ekspor Ternak Hidup Lewat Laut


Atikah Ishmah Winahyu | Internasional

SELANDIA Baru akan menghentikan ekspor ternak melalui laut setelah masa transisi selama dua tahun.

"Inti dari keputusan kami adalah menjunjung tinggi reputasi Selandia Baru untuk standar tinggi kesejahteraan hewan. Kami harus tetap berada di depan kurva di dunia di mana kesejahteraan hewan berada di bawah pengawasan yang meningkat," kata Menteri Pertanian Selandia Baru Damien O'Connor mengumumkan pada Rabu (14/4).

“Keputusan ini akan memengaruhi beberapa petani, eksportir dan importir, dan masa transisi akan memungkinkan sektor ini beradaptasi,” tambahnya.

Ekspor langsung melalui laut mewakili sekitar 0,2%n dari pendapatan ekspor sektor primer Selandia Baru sejak 2015. O'Connor mengatakan, para pejabat telah berbicara dengan mitra dagang utama tentang keputusan tersebut.

"Saya menyadari pentingnya hubungan perdagangan kami dengan mitra internasional kami dan kami berkomitmen untuk bekerja dengan mereka saat kami beralih dari pengiriman ternak,” ujarnya.

Dia mengatakan pada konferensi pers bahwa para pejabat telah berbicara dengan Tiongkok dan Australia tentang keputusan tersebut.

Ditanya apakah ada kekhawatiran bahwa langkah tersebut akan mengecewakan Tiongkok, importir utama sapi hidup dari Selandia Baru, dia berkata, "Ini bukan tentang Tiongkok. Ini tentang kesejahteraan hewan dan reputasi kami."

Tahun lalu, Selandia Baru memperkenalkan langkah-langkah baru untuk pengangkutan ternak yang aman dan mengatakan sedang meninjau ekspor hidup setelah sebuah kapal yang meninggalkan pantainya menuju Tiongkok dengan membawa hampir 6.000 sapi dan 43 awak kapal terbalik.

O'Connor mengatakan tanggapan beragam dalam tinjauan tersebut.

“Perbaikan telah dilakukan pada praktik ini dalam beberapa tahun terakhir, tetapi terlepas dari upaya terbaik semua orang, perjalanan panjang ke pasar belahan bumi utara selalu menimbulkan tantangan kesejahteraan hewan,” katanya.

"Kami belum dapat menjamin keamanan hewan-hewan ini di laut dan itu adalah risiko yang tidak dapat diterima untuk Selandia Baru,” imbuhnya.

Nilai ekspor ternak Selandia Baru rata-rata sekitar NZ$60 juta atau Rp619 miliar per tahun dari 2015 hingga 2019.

Nilai ekspor ternak meningkat secara dramatis setelah pengumuman peninjauan tahun 2019 menjadi NZ$261 juta untuk tahun yang berakhir pada Desember 2020. Selandia Baru mengekspor 113.285 sapi melalui laut tahun lalu. (Aiw/Straitstimes/OL-09)

BERITA TERKAIT