07 April 2021, 05:25 WIB

Ini Syarat Harus Dipenuhi Untuk Masuk Singapura Mulai Mei


Mediaindonesia.com | Internasional

OTORITAS Singapura akan menerima pengunjung yang menggunakan dokumen perjalanan seluler berisi sertifikat digital tes dan vaksinasi covid-19. Peraturan ini menjadikan Singapura negara pertama yang menjalankan inisiatif tersebut mulai Mei. Singapura akan menerima penggunaan dokumen perjalanan seluler Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) untuk pemeriksaan prakeberangkatan.

Para pelancong bisa mendapatkan izin untuk terbang ke dan memasuki Singapura dengan menunjukkan aplikasi ponsel cerdas yang berisi data mereka dari laboratorium terakreditasi. Dokumen perjalanan tersebut berhasil diuji oleh Singapore Airlines. Lebih dari 20 maskapai penerbangan, termasuk Emirates, Qatar Airways, dan Malaysia Airlines, juga menguji dokumen serupa.

"Keberhasilan upaya bersama kita akan menjadikan kemitraan IATA dengan pemerintah Singapura sebagai model untuk diikuti yang lain," Dirjen IATA, Willie Walsh dalam pernyataan, Selasa (6/4)

Singapura, pusat bisnis Asia yang memiliki kasus virus corona relatif sedikit tahun ini, telah menjadi pemimpin dalam mengembangkan dan menggunakan teknologi selama pandemi. Singapura juga ingin menjadi salah satu negara pertama yang kembali terbuka untuk menjadi tuan rumah acara-acara internasional.

baca juga: SIA Jadi Maskapai Pertama yang Uji Aplikasi Travel Pass IATA

Maskapai-maskapai penerbangan berharap lebih banyak negara akan menyetujui dokumen digital pada aplikasi untuk memungkinkan perjalanan dilanjutkan lebih cepat. Dokumen digital juga diharapkan akan menghindarkan komplikasi dan penundaan di bandara yang memerlukan banyak pemeriksaan dokumen.

Saat ini, ada kewajiban bagi orang yang akan melakukan perjalanan ke Singapura wajib melakukan swab test covid-19 dalam waktu 72 jam menjelang keberangkatan. Hasil tes itu harus diperlihatkan saat check in di bandara dan pada saat kedatangan. (Ant/OL-3)

BERITA TERKAIT