06 April 2021, 11:43 WIB

Filipina: Kehadiran Kapal Tiongkok Dapat Picu Pertikaian


Atikah Ishmah Winahyu | Internasional

KEHADIRAN kapal Tiongkok di terumbu karang yang disengketakan di lepas pantai Filipina berpotensi memicu perselisihan, meningkatkan pertengkaran diplomatik atas kapal-kapal yang digambarkan Manila sebagai milisi maritim.

Lebih dari 200 perahu Tiongkok pertama kali terlihat pada 7 Maret 2021 di Whitsun Reef, sekitar 320 kilometer atau 175 mil laut di sebelah barat Pulau Palawan dalam zona ekonomi eksklusif (ZEE) Filipina.

Sebagian besar dari mereka telah tersebar di seluruh Kepulauan Spratly tetapi pekan lalu puluhan kapal berbendera Tiongkok masih berlabuh di terumbu berbentuk bumerang, menurut patroli militer Filipina.

Selama berminggu-minggu Manila telah meminta Beijing untuk menarik kapal milisi maritim, dengan mengatakan serangan mereka ke ZEE Filipina adalah ilegal seperti yang ditetapkan oleh Pengadilan Arbitrase Internasional di Den Haag.

Tetapi Tiongkok, yang mengklaim hampir keseluruhan laut yang kaya sumber daya tersebut telah menampik, bersikeras bahwa mereka adalah kapal penangkap ikan yang berlindung dari cuaca buruk dan diizinkan berada di sana.

Duterte, yang membina hubungan yang lebih hangat dengan negara adidaya tersebut sejak menjabat pada tahun 2016, telah menyatakan keprihatinannya kepada Duta Besar Tiongkok untuk Filipina atas kapal-kapal itu, menurut juru bicaranya.

Sampai hari Senin dia menyerahkan peringatan keras kepada para menteri pertahanan dan luar negerinya.

Namun dalam pernyataan terkuat dari kantornya, penasihat hukum utama Duterte Salvador Panelo memperingatkan serangan teritorial Tiongkok saat ini menghasilkan noda yang tidak diinginkan dalam ikatan mereka dan dapat memicu permusuhan yang tidak diinginkan oleh kedua negara.

"Masalah sengketa wilayah harus diselesaikan di meja perundingan diplomatik atau dengan perintah hukum internasional," kata Panelo dalam sebuah pernyataan pada Senin (5/4).

Itu terjadi sehari setelah Menteri Pertahanan Delfin Lorenzana menuduh Beijing berencana untuk menempati lebih banyak "fitur" di perairan, di mana Taiwan, Vietnam, Malaysia dan Brunei juga memiliki klaim tandingan.

"Kehadiran terus menerus milisi maritim Tiongkok di daerah itu mengungkapkan niat mereka untuk menduduki lebih lanjut fitur di Laut Filipina Barat," kata Lorenzana pada Minggu (4/4).

Dia telah mengatakan sebelumnya bahwa dia tidak bodoh untuk mempercayai penjelasan Tiongkok dan menambahkan bahwa perahu-perahu tersebut harus keluar dari sana.

Beijing sering menggunakan sembilan garis putus-putus untuk membenarkan hak historisnya yang nyata atas sebagian besar Laut China Selatan dan telah mengabaikan keputusan 2016 yang dikeluarkan oleh Den Haag yang menyatakan pernyataan tersebut tak berdasar.

Kementerian luar negeri Filipina, yang telah mengajukan protes diplomatik atas kapal-kapal itu, berjanji untuk mengirimkan keluhan atas penundaan Beijing dalam menarik kapal-kapal itu.

Dikatakan, kapal-kapal itu secara terang-terangan melanggar di yurisdiksi Filipina.

Merujuk pada donasi Tiongkok untuk vaksin Covid-19, Panelo mengatakan Filipina menghargai gerakan kemanusiaan tersebut.

"Namun kami tidak akan dibutakan oleh tindakan apa pun yang dilakukan olehnya yang melanggar hukum internasional dan merendahkan hak kedaulatan kami,” tambahnya.

Juru bicara Duterte Harry Roque menggemakan pandangan tersebut dan mengatakan dalam konferensi pers, "Kami tidak akan menyerahkan bahkan satu inci pun dari wilayah nasional kami atau zona ekonomi eksklusif (ZEE) kami."

Kedutaan Tiongkok di Manila tidak segera buka suara. Dalam tanggapan sebelumnya kepada kepala pertahanan Filipina, dikatakan bahwa dia harus menghindari membuat pernyataan ceroboh.

"Kedutaan Besar Tiongkok telah mencatat pernyataan yang membingungkan oleh Menteri Pertahanan Filipina tentang kapal penangkap ikan Tiongkok di sekitar Niu'e Jiao di Laut China Selatan," kata Kedutaan Besar Tiongkok di Manila dalam sebuah pernyataan.

Dikatakan bahwa terumbu karang itu adalah bagian dari Kepulauan Nansha Tiongkok dan tempat penangkapan ikan tradisional bagi nelayan Tiongkok selama bertahun-tahun. (Aiw/Aljazeera/OL-09)

BERITA TERKAIT