25 February 2021, 22:55 WIB

Varian Baru Virus Korona Meningkat di New York


Mediaindonesia.com | Internasional

Varian baru virus korona yang memiliki beberapa kesamaan dengan varian yang lebih menular dan tidak dapat dipecahkan yang ditemukan di Afrika Selatan sedang meningkat di New York City, kata para peneliti pada Rabu (24/2).

Varian baru virus korona, yang dikenal sebagai B.1.526, pertama kali diidentifikasi dalam sampel yang dikumpulkan di New York pada November. Pada pertengahan Februari ada sekitar 12 persen kasus infeksi virus korona varian baru itu dari total kasus infeksi korona, kata para peneliti Kampus Vagelos untuk Dokter dan Ahli Bedah di Universitas Kolumbia, Rabu (24/2).

Varian baru virus corona tersebut juga dijelaskan dalam penelitian yang dipublikasikan secara daring pekan ini oleh California Institute of Technology. Namun, studi-studi tersebut belum ditinjau oleh para ahli dari luar.

Para peneliti Kolumbia mengatakan analisis database yang tersedia untuk umum tidak menunjukkan prevalensi tinggi varian virus corona, yang baru-baru ini diidentifikasi di Afrika Selatan dan Brazil, dalam sampel kasus infeksi virus korona dari Kota New York dan area sekitarnya.

"Alih-alih kami menemukan jumlah kasus yang tinggi dari varian baru yang berkembang di dalam negeri," kata Dr. Anne-Catrin Uhlemann, asisten profesor di divisi penyakit menular di Kampus Dokter dan Ahli Bedah di Universitas Kolumbia.

Studi di Kolumbia menemukan bahwa varian virus korona B.1.526 memiliki beberapa karakteristik mengkhawatirkan yang sama dengan varian B.1.351, yang pertama kali diidentifikasi di Afrika Selatan dan varian P.1. yang pertama kali diidentifikasi di Brazil.

Beberapa penelitian menyebutkan bahwa varian-varian baru virus corona tersebut lebih resisten terhadap beberapa vaksin yang sudah ada daripada virus corona versi sebelumnya.

Para peneliti mengatakan hal yang menjadi perhatian utama dari varian baru virus corona itu adalah perubahan di satu area protein lonjakan virus, yang disebut E484K, yang ada pada ketiga varian -- varian Afrika Selatan, varian Brazil, dan varian yang ditemukan di New York.

Mutasi E484K dipercaya melemahkan respon imun tubuh terhadap virus.

Namun, beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa vaksin virus korona yang baru diluncurkan masih cenderung dapat menetralkan virus dan melindungi dari penyakit parah, bahkan untuk kasus infeksi virus korona varian-varian baru.

Perusahaan-perusahaan farmasi pembuat vaksin juga terus bekerja untuk mengembangkan vaksin penguat untuk memerangi versi-versi virus yang bermutasi. (Ant/OL-12)

BERITA TERKAIT