20 January 2021, 11:09 WIB

Lebih dari 100 Juta Pekerjaan Pariwisata akan Kembali pada 2021


Atikah Ishmah Winahyu | Internasional

DEWAN Perjalanan dan Pariwisata Dunia (WTTC) memprediksi lebih dari 100 juta pekerjaan di sektor perjalanan dan pariwisata global akan kembali pada 2021 saat dunia pulih dari pandemi covid-19.

Perjalanan musim panas diperkirakan menguat karena sektor ini mulai pulih pada akhir Maret dan seterusnya, dengan banyak perusahaan perjalanan besar melaporkan kenaikan signifikan dalam pemesanan berjangka.

Kebangkitan sektor itu didukung ramalan ekonomi terbaru WTTC, yang memberikan harapan lebih lanjut untuk tahun mendatang bagi bisnis dan jutaan orang yang bekerja di sektor tersebut di seluruh dunia.

Baca juga: 134 Mobil Alami Kecelakaan Beruntun di Jepang

Dalam analisa terbarunya, skenario WTTC yang paling optimistis memperkirakan sebanyak 111 juta pekerjaan dapat dihidupkan kembali, tetapi angka ini masih 17% di bawah angka 2019.

Skenario kasus terbaik itu, dengan pemulihan perjalanan yang dimulai dari akhir Maret, turut dipengaruhi sejumlah faktor seperti program vaksinasi yang meluas dan adopsi cepat dari rezim uji dan penelusuran yang komprehensif, bersama dengan koordinasi internasional yang kuat dan berkelanjutan dari sektor swasta dan publik.

Namun, hasil perkiraan yang lebih konservatif memperkirakan hanya 84 juta pekerjaan yang dapat dipulihkan atau sekitar 25% di bawah level 2019, dengan 82 juta lebih sedikit pekerjaan yang dipulihkan.

Di bawah skenario itu, pemulihan perjalanan internasional didorong ke paruh kedua 2021. Vaksin akan diluncurkan secara lebih bertahap, memperlambat penghapusan hambatan dan pembatasan perjalanan di seluruh dunia yang saat ini berlaku, sementara menekan permintaan untuk bepergian dan mengurangi kepercayaan konsumen.

Presiden dan CEO WTTC Gloria Guevara mengatakan pihaknya menantikan perjalanan musim panas yang kuat dengan kombinasi pemakaian masker, peluncuran vaksinasi global, dan pengujian pada saat keberangkatan yang membuka kembali pintu perjalanan internasional.

“Penelitian terbaru kami mendukung hal ini dan menunjukkan pasti ada harapan di cakrawala untuk sektor Perjalanan dan Pariwisata global di tahun mendatang, dengan kemungkinan pemulihan hingga 111 juta pekerjaan,” ujar Guevara.

“Hasil yang diproyeksikan ini akan sangat melegakan dan disambut sebagai awal dari pemulihan yang telah lama ditunggu, untuk sektor yang telah lama menderita beban pembatasan perjalanan yang sangat merusak,” tambahnya.

WTTC pertama kali memprediksikan kembalinya sektor ini melalui Rencana Pemulihan 100 Juta pekerjaan, yang dipresentasikan pada pertemuan bersejarah Menteri Pariwisata G20 Oktober lalu, yang dihadiri, untuk pertama kalinya, oleh 45 CEO Anggota WTTC.

“Sekarang kami yakin kembalinya sektor ini akan menjadi kenyataan, sebagian berkat komitmen dan tekad WTTC untuk menyelamatkan dan mendukung sektor ini, melalui beberapa hari pandemi paling kelam,” tuturnya.

“Tapi kita harus waspada terhadap rasa puas diri karena pemulihan bukanlah kesimpulan yang bisa diabaikan. Masih panjang jalan yang harus dilalui dan kita akan menemui lebih banyak lagi rintangan di jalan di depan. Vaksinasi di pasar sumber utama, seperti Inggris dan AS, akan membantu kita keluar dari pandemi ke dunia tempat perjalanan dapat berkembang pesat.”

“Kita tidak dapat hanya mengandalkan satu solusi dan peluncuran vaksin untuk memulai kembali perjalanan internasional. Pengujian pada saat keberangkatan akan tetap penting untuk memulihkan perjalanan sambil menghormati protokol yang aman dan memulihkan sebanyak mungkin pekerjaan di seluruh sektor Perjalanan & Pariwisata, dan di seluruh perekonomian yang lebih luas,” jelasnya.

Penelitian baru mengungkapkan, bahwa dalam skenario kasus terbaik, kontribusi Travel and Tourism terhadap PDB global akan turun 17% dibandingkan angka 2019, menjadi US$7,4 triliun.

WTTC percaya bahwa hal ini dapat dicapai dengan pengujian pada saat keberangkatan, penggunaan masker, dan implementasi program vaksinasi di seluruh dunia.

Sementara pada hasil yang lebih konservatif, dengan pemulihan yang lebih lambat, kontribusi sektor ini akan turun lebih dari seperempat atau 27%, menjadi US$6,5 triliun.

WTTC percaya prediksi terbaru ini menguraikan tantangan signifikan yang dihadapi oleh sektor global saat bersiap untuk pemulihannya di bulan-bulan mendatang setelah dampak peluncuran program vaksinasi di seluruh dunia dirasakan dan pembatasan perjalanan dilonggarkan. Sementara itu, selama puncak pandemi tahun lalu, WTTC telah memperingatkan 174 juta pekerjaan Perjalanan & Pariwisata global terancam. (OL-1)

BERITA TERKAIT