16 January 2021, 16:00 WIB

Jutaan Pekerja Migran Tinggalkan Inggris


Atikah Ishmah Winahyu | Internasional

STUDI baru menunjukkan bahwa migran dalam jumlah besar telah meninggalkan Inggris hingga menyebabkan penurunan populasi terparah sejak perang dunia II. Sebanyak 1,3 juta orang yang lahir di luar negeri meninggalkan Inggris dalam waktu lebih dari setahun, dari Juli 2019 hingga September 2020.

Lembaga Pusat Statistik Ekonomi (ESCoE) Inggris mengatakan, eksodus yang belum pernah terjadi sebelumnya ini didorong oleh dampak ekonomi akibat pandemi virus korona. Tren ini sangat menonjol di London.

ESCoE mengatakan hampir 700 ribu orang mungkin telah meninggalkan ibu kota pada periode yang sama. Jika akurat, itu berarti kota tersebut telah kehilangan hampir delapan persen populasinya dalam waktu lebih dari 14 bulan.

Analisis tersebut didasarkan pada statistik tenaga kerja Inggris. Penulis studi mencatat jumlah kehilangan pekerjaan yang tinggi di sektor yang sangat bergantung pada pekerja dari luar negeri, seperti perhotelan.

"Tampaknya sebagian besar beban kehilangan pekerjaan selama pandemi telah jatuh pada pekerja non-Inggris dan itu memanifestasikan dirinya dalam migrasi kembali, bukan pengangguran," kata mereka.

Covid-19 yang menghantam Inggris telah menewaskan lebih dari 86.000 orang di seluruh negeri, mengancam jutaan mata pencaharian masyarakat dan menjerumuskan negara itu ke dalam resesi terdalam selama 300 tahun. Tapi sejumlah orang yang meninggalkan Inggris tahun lalu mengatakan bahwa pandemi bukanlah faktor terbesar dalam keputusan mereka untuk pindah.

Freyja Graf-Caruthers, 50, mengatakan, ancaman virus korona memberinya dorongan terakhir untuk meninggalkan Inggris ke negara asalnya Jerman pada Juni 2020. Ini setelah bertahun-tahun meningkatnya retorika antiimigrasi dan krisis politik yang mengikuti referendum Inggris pada Juni 2016 pada Keanggotaan UE.

"Saya telah membuat rencana untuk meninggalkan Inggris sejak pemungutan suara Brexit," kata Graf-Caruthers, seorang dosen. “(Tetapi) kepergian saya terasa mengerikan, setelah 30 tahun membangun kehidupan di Inggris Raya, rasanya seperti merobek hati saya sendiri,” imbuhnya.

Fabian Vella, manajer proyek berusia 32 tahun, juga menyebut Brexit sebagai motifnya kembali ke Prancis dari London tahun lalu. "Saya cukup yakin bahwa Eropa adalah hal yang baik," katanya.

"Dan saya tidak merasa ingin tinggal di negara yang tidak ingin tinggal di UE lagi. Pandemi baru saja memperkuat kesediaan saya untuk kembali ke Prancis," tuturnya.

Penulis studi ESCoE mengatakan, eksodus bisa saja bersifat sementara, menunjukkan beberapa orang dapat kembali ketika pandemi mereda. Tapi mereka memperingatkan bahwa eksodus juga bisa saja tidak kembali. Penurunan permanen di London, khususnya, akan memiliki implikasi mendalam.

"Pergeseran besar dalam tren populasi di London didorong oleh perubahan dan peristiwa ekonomi sama sekali tidak pernah terjadi sebelumnya secara historis," tulis mereka. "Populasi London menyusut sepenuhnya 20 persen pada tahun 1970-an, jadi gambaran terkini tentang pertumbuhan berkelanjutan yang didorong oleh migrasi internasional relatif baru," imbuhnya.

Warga negara ganda AS-Inggris, Todd Foreman, termasuk warga yang meninggalkan ibu kota pada 2020. Dia pindah ke Paris pada Oktober setelah menyaksikan Inggris berubah menjadi lebih buruk saat berjuang untuk memisahkan diri dari UE.

"Saya menganggap Brexit sebagai kesalahan besar dan tragis yang sebagian besar dipicu oleh xenofobia, pengecualian Inggris yang salah tempat, dan kekurangan dalam struktur demokrasi Inggris," kata pengacara jasa keuangan berusia 47 tahun itu. "Covid-19 tidak berperan apa pun dalam keputusan saya untuk pindah (meskipun) hal itu membuat kepergian saya lebih sulit,” imbuhnya.

Foreman jelas tidak akan kembali lagi ke negara tersebut. "Saya tidak punya rencana atau keinginan untuk kembali tinggal di Inggris," tandasnya. (Aljazeera/OL-14)

BERITA TERKAIT