02 January 2021, 13:30 WIB

Menlu Irlandia: Brexit Bukan Sesuatu yang Perlu Dirayakan


Atikah Ishmah Winahyu | Internasional

USAI Inggris resmi memutuskan hubungan dengan Uni Eropa, Menteri Luar Negeri Irlandia Simon Coveney menyatakan Brexit bukanlah sesuatu yang perlu dirayakan. Dia pun memperingatkan akan adanya potensi gangguan perdagangan akibat birokrasi baru.

Reaksi ini tentu sangat berbeda dengan Perdana Mentri Inggris Boris Johnson yang menggembirakan tentang masa depan negara. Coveney justru melukiskan kepergian Inggris sebagai sumber penyesalan.

Coveney menyebut, perdagangan di seberang Laut Irlandia akan terganggu oleh lebih banyak lagi pemeriksaan dan deklarasi, dan birokrasi dan dokumen, serta biaya dan penundaan.

Tetapi pada Jumat, ketika feri pertama tiba di Republik Irlandia dari Inggris di bawah aturan perdagangan baru pasca-Brexit, berbagai peristiwa tampaknya berjalan lancar. Di Dublin, kapal Irish Ferries 'Ulysses berlabuh pada pukul 5.55 pagi dengan sekitar belasan truk di dalamnya, setelah melakukan perjalanan dari Holyhead di Wales, dan tidak ada penundaan saat trailer barang menyelesaikan pemeriksaan bea cukai.

Sementara itu, feri pertama juga berlayar masuk dan keluar pelabuhan Dover dengan lancar, meskipun diperkirakan ujian sebenarnya belum datang karena Tahun Baru biasanya sepi dan importir telah menimbun produk sebelum akhir masa transisi.

“Selama 48 tahun, Inggris Raya benar-benar telah menjadi bagian sentral dari Uni Eropa. Dan itu sekarang benar-benar berakhir dengan berakhirnya masa transisi. Bagi kita semua di Irlandia, itu bukanlah sesuatu untuk dirayakan. Hubungan kami dengan Inggris begitu dekat, begitu terintegrasi, begitu terjalin, jika Anda suka, secara politik, ekonomi, dan dari perspektif keluarga,” ujar Coveney, Sabtu (WIB) (2/1/2020).

“Kisah pribadi saya sangat dibentuk oleh hubungan Anglo-Irlandia, dan itu sama untuk begitu banyak orang Irlandia lainnya, jadi kami melihat Inggris bergerak ke arah yang berbeda dengan sendirinya, mengejar beberapa gagasan untuk mencoba kembali menemukan kedaulatannya dan itu adalah sesuatu yang kami sesali. Tetapi, tentu saja, kami menerimanya karena itu adalah keputusan yang demokratis,” jelasnya.

Meskipun Downing Street mengamankan kesepakatan perdagangan dengan Brussels pada Malam Natal, Coveney memperingatkan masih akan ada masalah perdagangan.

"Kita sekarang akan melihat perdagangan senilai €80 miliar di seberang Laut Irlandia antara Inggris dan Irlandia terganggu oleh lebih banyak lagi pemeriksaan dan deklarasi, dan birokrasi dan dokumen, serta biaya dan penundaan," katanya.

"Itu adalah konsekuensi yang tak terhindarkan, sayangnya, bahkan dengan perjanjian perdagangan yang menurut saya sangat lega ditandatangani semua orang pada Malam Natal,” imbuhnya.

Namun, dia mengatakan tidak akan ada pemeriksaan tambahan pada barang antara Irlandia Utara yang tetap berada di pasar tunggal UE, serta menerapkan aturan bea cukai UE di pelabuhannya dan Republik Irlandia. Pengecekan yang baru diperkenalkan pada barang yang tiba di Irlandia Utara dari daratan Inggris akan sebatas saja.

“Dalam hal pemeriksaan barang, inti dari protokol di Irlandia dan Irlandia Utara yang terkait dengan Brexit adalah untuk mempertahankan ekonomi semua Irlandia dalam hal pergerakan barang seperti saat ini,” terangnya.

"Satu-satunya pemeriksaan akan dilakukan pada barang yang datang dari GB ke Irlandia Utara, dan pemeriksaan tersebut akan dibatasi semaksimal mungkin untuk melindungi pergerakan barang dan jasa di Inggris Raya secara keseluruhan."

Feri pertama dari Inggris Raya yang beroperasi di bawah ketentuan protokol perdagangan Irlandia Utara berlabuh di Belfast pada hari Jumat sesuai jadwal pada pukul 13.45. Kapal Stena Line tiba dari Cairnryan, di Skotlandia, tanpa bukti gangguan atau penundaan.

Presiden Prancis Emmanuel Macron, menyebut Brexit sebagai produk kebohongan dan janji palsu.

Sementara itu, dalam sebuah artikel untuk Daily Telegraph untuk menandai tahun baru, Johnson menulis, "Meskipun banyak prediksi kegagalan -dan saran terus-menerus bahwa pembicaraan harus ditinggalkan kami mendapat kesepakatan baru dengan teman dan tetangga Eropa kami."

Lebih dari empat tahun setelah referendum Brexit, Johnson juga mengatakan bahwa negara tersebut telah mengambil kembali kendali atas uang, hukum, dan perairannya.

"Namun itu juga merupakan inti dari perjanjian ini yang memberikan kepastian bagi bisnis dan industri Inggris, karena itu berarti bahwa kita dapat terus berdagang secara bebas dengan tarif nol dan tanpa kuota dengan UE,” ujarnya.

"Bagi kami, itu berarti akhir dari pertengkaran sengit tentang Eropa yang telah mengganggu politik kita begitu lama. Itu berarti akhir dari perasaan tidak nyaman bahwa kami terus-menerus diminta untuk mendaftar untuk detail sebuah proyek gabungan federal negara bagian di mana kami tidak benar-benar percaya dan tidak benar-benar menawar,” tandasnya. (The Guardian/OL-13)

Baca Juga: PM Inggris Bersiap Brexit Tanpa Kesepakatan

BERITA TERKAIT