25 January 2023, 06:45 WIB

Tips Mengatur Asupan Gula, Kurangi Kecap


Basuki Eka Purnama |

DOKTER Spesialis Gizi Klinik RS Pondok Indah - Pondok Indah Juwalita Surapsari mengingatkan agar orang-orang mengatur asupan gula, salah satunya dengan mulai membiasakan diri mengurangi penambahan kecap atau saus yang berlebihan pada makanan.

"Bagaimanapun kecap dan saus botolan juga mengandung gula tambahan," kata dia melalui surat elektronik, dikutip Rabu (25/1).

Berdasarkan rekomendasi Kementerian Kesehatan melalui Permenkes Nomor 30 Tahun 2013 batasan konsumsi gula seseorang dalam sehari yakni 10% dari total energi yang dibutuhkan atau 200 kilokalori per hari. 

Baca juga: Ini Tips Mengonsumsi Gula Agar Metabolisme Tubuh Lancar

Itu artinya konsumsi gula seseorang dalam sehari maksimal 50 gram per hari atau setara empat sendok makan. Sementara batasan konsumsi gula untuk anak-anak adalah sekitar 25 gram per hari atau setara dua sendok makan.

Gula yang dikonsumsi secara tidak terukur dapat membahayakan kesehatan. Selain memberikan efek kecanduan, konsumsi gula berlebih juga dapat menimbulkan sejumlah penyakit, antara lain karies gigi, obesitas, perlemakan hati, dan diabetes.

Menurut Juwalita, apabila sudah menjadi kebiasaan,mengontrol diri dari asupan gula tambahan akan semakin mudah. 

Kebiasaan itu, sambung dia, juga dapat dimulai dengan meminta minuman tanpa gula atau sedikit gula ketika memesan kopi susu, milk tea, atau minuman kekinian lainnya.

"Anda dapat mulai untuk mengontrol diri agar tidak terlalu sering mengonsumsi makanan dan minuman manis yang sebenarnya tidak terlalu dibutuhkan untuk snacking," tutur Juwalita.

Kemudian, untuk mengontrol diri dari asupan gula tambahan, Juwalita juga menyarankan orang-orang mulai memperhatikan label informasi gizi yang tertera pada menu atau kemasan.

Meski belum semua makanan dan minuman non-kemasan memiliki informasi gizi tersebut, setidaknya orang-orang dapat memperkirakan kandungan gula tambahan yang terdapat dalam makanan dan minuman. Hal ini tentunya dapat membantu Anda mengatur batas asupan gula harian.

Selain memperhatikan label informasi gizi, mengatur asupan gula juga perlu disertai dengan penerapan pola hidup sehat demi mengantisipasi dampak buruk yang mungkin terjadi. 

Pola hidup sehat termasuk berolahraga teratur, konsumsi gizi seimbang, mengelola stres dengan baik, hingga istirahat yang cukup.

"Mulailah pola hidup sehat sesegera mungkin tanpa menunggu masuk tahun yang baru. Jangan ragu untuk mengkonsultasikan kondisi Anda dengan dokter spesialis gizi klinik jika Anda mengalami kesulitan untuk mengatur asupan gizi yang seimbang sesuai dengan keseharian Anda," kata Juwalita.

Dia juga menyarankan orang-orang mulai untuk mencari alternatif makanan penutup yang rendah gula, seperti buah segar, yogurt, atau susu rendah lemak.

Saat ini, pilihan jenis makanan dan minuman semakin beragam. Untuk snacking, ada pilihan makanan dan minuman kaya serat dan protein sehingga dapat lebih mengenyangkan dan tetap sehat bagi tubuh.

Hidangan ini antara lain snack bar, olahan chia seed atau biji chia, kacang-kacangan, susu rendah lemak dan buah rendah gula seperti stroberi, rasberi, apel, jeruk, dan pir. (Ant/OL-1)

BERITA TERKAIT