06 December 2022, 10:50 WIB

Ikut Pelatihan STEM di Singapura, Kepsek Muhammadiyah Siap Terapkan Terobosan Baru 


mediaindonesia.com |

SEBANYAK 17 kepala sekolah Muhammadiyah tuntas mengikuti pelatihan Science, Technology, Engineering and Mathematics (STEM) and Digitalization di Nanyang Polytechnics International (NYPI), Singapura, selama seminggu.

Program ini merupakan kerja sama Majelis Pendidian Dasar dan Menengah (Dikdasmen) PP Muhammadiyah dengan Temasek Foundation.

“Kami sangat terkesan, pihak NYPI telah memperlakukan kami dengan baik dan memberikan berbagai pengetahuan dan terobosan baru yang sangat berguna,” ujar Unang Rachmat, wakil dari Majelis Dikdasmen PP Muhammadiyah yang mendamping peserta, Sabtu (3/12).

“Kami juga diperlihatkan bukan hanya berbagai kemajuan pendidikan namun juga bagaimana caranya mencapai itu semua, sehingga memompa semangat kami bahwa hal itu sangat mungkin untuk kami lakukan dan terapkan,” ujar Gatot dari Majelis Dikdasmen PWM Bangka Belitung yang ikut turut mendampingi.

Apa saja yang peserta pelajari selama di Singapura?

Pada hari pertama peserta melakukan keliling kampus dan mengunjungi NYP Innovative Library. Lalu dilanjutkan dengan meninjau NYP Applied Teaching and Learning Facilities di School of Applied Science dan mempelajari Neighbourhood Survival Program.

Hari berikutnya peserta mempelajari faktor-faktor sukses dari NYP disertai kunjungan ke NYP School of Engineering.

Lalu dilanjutkan dengan External Learning Journey dan meninjau Singapore Science Centre. Setiap site visit disertai dialog dan tanya jawab sehingga membuka dan memperluas cakrawala peserta.

Baca juga: Majelis Dikdasmen PP Muhammadiyah Gelar Pembekalan Kepala Sekolah ke Singapura

Hari berikutnya peserta di kelas membuat project work berdasarkan apa yang sudah dipelajari dan disertai rencana inovasi pengembangan masing-masing sekolah menggunakan metode reflective thinking.

Setelah itu mempelajari Learning Journey Managing Water Resources in Singapore.

Hari berikutnya kunjungan ke NYP School of Design & Media and Makerspace NYP. Pada hari yang sama dilanjutkan dengan Social and Cultural Understanding of Singapore dan sholat Jum’at di Masjid Sultan.

Sebelumnya secara online peserta mempelajari Overview of STEM Education, Innovation in Teaching and Learning STEM, An Industry Focus and Application Oriented Pedagogy, Singapore Robotic Games and Competition, NYP School of Health and Social Sciences, Concept of Flipped Learning to enhance Digital Teaching and Learning, Design Thinking, Managing a Modern Institute of Excellence, Tinkering at Makerspace.

Adapun kepala-kepala sekolah yang menjadi peserta berasal dari 17 sekolah: SMA Muhammadiyah 10 Surabaya, SMA Muhammadiyah Taman Sidaorjo, SMK Muhammadiyah 1 Nganjuk, SMK Muhammadiyah 2 Banyuwangi, SMA Muhammadiyah Al-Mujahidin Gunungkidul, SMK Muhammadiyah 2 Kota Yogyakarya.

Selanjutnya SMP Muhammadiyah 2 Depok Sleman, MTs Muhammadiyah Bantul, SMP Muhammadiyah Dahlan Metro Lampung, SMK Muhammadiyah 1 Kalirejo Lampung, SMK Muhammadiyah 2 Muntilan, SMA Muhammadiyah Toboali Bangka Selatan, SMK Muhammadiyah Ambon, SMK Muhammadiyah 9 Medan, SMA Muhammadiyah 1 Denpasar, SMK Muhammadiyah 2 Pekanbaru, SMK Muhammadiyah 2 Banjarmasin.

Empat peserta berikutnya terdiri dari dua berasal dari Majelis Dikdasmen PPM dan dua lainnya berasal dari masing-masing Majelis Dikdasmen PWM DIY dan Bangka Belitung.

“Insya Allah program kerjasama dengan Temasek Foundation ini akan kami terus lanjutkan dan kembangkan sesuai dengan kebutuhan sekolah-sekolah Muhammadiyah,” ujar Sekretaris Majelis Dikdasmen PP Muhammadiyah Alpha Amirrachman. (RO/OL-09)

BERITA TERKAIT