02 December 2022, 08:15 WIB

Waspadai Gejala Kesulitan Berkemih Pada Perempuan


Clara Astuti Jaya |

ADA banyak faktor yang menyebabkan terjadinya susah buang air kacil pada perempuan. Melalui live Instagram @rscm.kencana beberapa waktu lalu, dr. Wiji Lestari, M.Gizi, Sp.GK(K) menjelakan faktor penyebab kesulitan kencing pada perempuan.
 
“Kesulitan kencing pada perempuan biasanya ditandai dengan harus mengedan, kencingnya terputus-putus, pancarannya lemah, tidak lampias saat berkemih. Jadi seperti masih ada sisa kencing. Kadang ada yang sampai mengompol, kesannya seperti menetes terus kencingnya dan keluar dari kantong kemih. Penyebabnya, kandung kemih terlalu penuh dan tidak bisa mengeluarkan dengan sempurna,” ungkapnya.

Menurut Wiji, terjadinya susah kencing pada perempuan disebabkan oleh berbagai faktor risiko, seperti penyakit yang diderita dan usia. “Penyebabnya macam-macam. Kita bisa melihat dari komponen kandung kemihnya sendiri. Jadi hal yang mengganggu kontraksi kandung kemih dan yang mungkin mengganggu kelancaran pipa atau menyumbat pipanya, bisa menyebabkan sulit berkemih pada perempuan," ujarnya.

Baca juga: Vaksinasi Polio Lindungi Anak dan Lingkungannya

Ia menambahkan, sulit berkemih juga disebabkan penyakit seperti diabetes, strok, penyakit tulang belakang dan pengaruh obat-obatan. Ada juga pasien yang tidak punya penyakit namun terganggu berkemih karena faktor penuaan.

Pemeriksaan awal apabila seseorang kesulitan berkemih dilakukan dengan wawancara. "Setelah itu, pemeriksaan fisik untuk melihat arah gejalanya. Apakah ada penurunan organ panggul, penyempitan di saluran kemih atau saluran uretra atau di area muara luar," tuturnya. Selanjutnya pemeriksaan penunjang urofometri yaitu tes pancaran kencing, dilanjutkan urodinamik. Urodinamik bisa membedakan secara pasti penyebabnya apakah karena kontraksi kantong kencing yang berkurang atau sumbatan di saluran kemih. 

Wiji menyarankan, untuk mencegah terjadinya kesulitan membuang air kecil pada perempuan bisa dilakukan dengan rutin olahraga, menerapkan gaya hidup sehat, dan menggunakan pakaian yang nyaman dipakai.

"Untuk menghindari adanya saluran penyempitan di kandung kemih perempuan yang bisa menyebabkan infeksi sebaiknya minum air yang cukup, tidak menahan kencing, kemudian cara membersihkan setelah buang air kencing itu harus ke belakang jangan terbalik. Jangan membawa kuman-kuman dari belakang ke depan,” pungkasnya.(H-3)

BERITA TERKAIT