10 November 2022, 11:00 WIB

Orangtua Diingatkan untuk Tenang Hadapi Anak Tantrum


Basuki Eka Purnama |

PSIKOLOG anak dan remaja dari Lembaga Psikologi Terapan Universitas Indonesia (UI) Vera Itabiliana mengatakan butuh ketenangan ekstra orangtua untuk menangani anak dengan tantrum atau ledakan emosi akibat masalah emosional.

"Langkah pertama sadari emosi anak apa. Oh dia marah, dia mulai teriak-teriak, mulai guling-guling. Lalu langkah selanjutnya orangtua juga harus menyadari diri sendiri. Kalau ternyata emosi kita terpancing, penting ambil sedikit waktu untuk menenangkan diri," kata Vera, dikutip Kamis (10/11).

Sambil mencoba menenangkan diri, orangtua bisa memindahkan posisi anak yang tantrum ke tempat yang lebih aman.

Baca juga: Orangtua Diimbau Perhatikan Perilaku Anak Kecanduan Gawai

Vera mencontohkan jika situasinya anak tantrum di tempat terbuka dan ramai orang, orangtua bisa membawa anak ke tempat yang lebih sepi sehingga ledakan emosi yang dialami anak tersebut tidak mengganggu orang lain.

Setelah anak mulai tenang, orangtua yang sudah tenang dan netral secara emosi bisa mulai membantu anak untuk memahami emosi yang dirasakan.

"Ini langkah yang penting agar tantrumnya berkurang. Jelaskan pada anak emosi yang dirasakannya dengan kata-kata. Misal ketika anak teriak-teriak karena mainannya tidak dibelikan, orangtua bisa menjelaskan emosi yang dialami anak itu disebut dengan marah," ujar Vera.

Ketika anak bisa mengetahui jenis emosinya, orangtua bisa melanjutkan langkah berikutnya dengan memberitahu bahwa emosi tersebut ada dan orangtua bisa memahaminya.

Sebagai langkah terakhir orangtua juga bisa memandu anak untuk menyalurkan emosi itu dengan cara yang tepat.

Misalnya ketika anak marah karena keinginannya tidak terpenuhi, ia bisa memberitahu pada ibunya dengan berbicara seperti biasa, "Saya sedang marah."

Cara itu akan membantu anak menjadi terbiasa menyampaikan emosinya tanpa perlu melakukan hal tidak menyenangkan seperti melempar barang atau berteriak-teriak.

"Langkah-langkah ini perlu dilakukan berulang kali. Dengan begitu lambat laun anak pun bisa menemukan cara untuk mengekspresikan emosinya dengan lebih baik tanpa perlu mengalami tantrum," tutup Vera. (Ant/OL-1)

BERITA TERKAIT