07 October 2022, 08:00 WIB

R20 Masuk ke Jantung Diplomasi Dunia dengan Menawarkan Agama sebagai Solusi


Henri Siagian |

Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) bersama Liga Muslim Dunia (MWL, organisasi Islam berbasis di Mekkah) menggelar forum agama G20 atau Religion of Twenty (R20) pada 2-3 November 2022 di Nusa Dua, Bali.

Forum ini mengundang tokoh-tokoh agama dunia untuk berdialog secara terbuka mengenai kepedihan sejarah dan upaya untuk menjadikan agama sebagai solusi bagi berbagai problem dunia saat ini dan di masa depan.

Kehadiran tokoh agama secara langsung lebih dapat menyentuh akar permasalahan karena melibatkan entitas inti masyarakat. Karena cakupan yang global, pelibatan tokoh agama dari seluruh dunia dalam forum ini merupakan langkah yang langsung masuk ke jantung diplomasi.

“Ini justru jantungnya diplomasi. Masyarakat negara lain merasa bahwa negara mereka punya concern yang sama, yaitu ingin mengajak supaya ada perdamaian lewat agama-agama,” kata Wakil Ketua Pelaksana Forum R20, Safira Machrusah (Rosa), di Kantor PBNU di Jakarta pada Kamis (6/10).

Baca juga: Gus Yahya Minta Presiden Buka Gelaran R20

Forum R20 ini, menurut Rosa, merupakan diplomasi yang lebih down to earth (membumi). Meskipun keberhasilannya memang relatif karena harus ada ukurannya, upaya ini memungkinkan para tokoh yang hadir untuk dapat mengimplementasikan hal serupa di negara masing-masing.

“Efek yang akan bagus kalau mereka yang diundang terinspirasi dari agenda forum tersebut. Insyaallah ketika mereka kembali, masing-masing akan meniru agenda ini,” kata perempuan yang pernah menjadi Duta Besar Republik Indonesia untuk Republik Aljazair itu.

Baca juga: Panitia R20 Sambut Baik Presiden Dukung R20 Jadi Engagement G20

Oleh karena itu, menurutnya, pemerintah negara-negara yang terlibat dalam R20 diharapkan dapat menindaklanjuti berbagai hasil kesepakatan forum secara rutin dengan menggandeng tokoh-tokoh agama. “Pemerintah harus berterima kasih kepada para pemimpin agama. Pemerintah harus menindaklanjuti [hasil R20] dengan kegiatan regular yang isinya menyemai moderasi beragama atau apa saja,” ujarnya.

Pendekatan Hati ke Hati

Seturut pernyataan Ketua Umum PBNU KH Yahya Cholil Staquf, agenda dialog antarpemuka agama ini memang hendak menjadikan agama sebagai solusi problem global, tapi tidak berambisi mampu mengatasi semua masalah dunia. Karena itu, R20 hadir untuk membawa satu pesan yang benar-benar khas dan orisinal yang akan disampaikan para pemimpin agama, baik dari kalangan moderat, liberal, hingga kelompok yang dianggap radikal.

“Kalau ingin menjadikan agama sebagai solusi, harus berani legowo mengundang siapapun, baik pro maupun kontra. Ini misi diplomasi yang sangat bagus,” kata Rosa.

Baca juga: Ketum PBNU: R20 Akan Jadi Rekognisi Persoalan Sosial yang Dipicu Agama

Karenanya, ia menegaskan bahwa agama berperan penting dalam proses diplomasi, terlebih dengan melakukan pendekatan dari hati ke hati. Baginya, pendekatan macam ini bakal memberikan pengaruh yang signifikan terhadap diplomasi antarnegara.

“Kalau kita melakukan pendekatan dari hati ke hati kepada masyarakatnya, ini memberikan pengaruh sangat positif terhadap rekatnya hubungan pemerintah. Langsung ke masyarakat itu gaungnya luar biasa,” katanya.

Rosa menegaskan pula bahwa dengan digelarnya R20 ini, tentu saja mata masyarakat internasional terhadap NU akan semakin terbuka. Jika NU dikenal di tingkatan nasional, itu wajar; tetapi masyarakat juga perlu memandang keberadaan NU sebagai entitas global yang membawa kehidupan harmonis dan mendorong umat beragama bisa berdampingan secara damai.  (X-15)

VIDEO TERKAIT :

BERITA TERKAIT