03 August 2022, 21:48 WIB

Bukan hanya Aerobik Latihan yang Perlambat Penurunan Kognitif Ringan


Mesakh Ananta Dachi |

LATIHAN peregangan dan keseimbangan serta rentang gerak secara teratur sama baiknya dengan latihan aerobik dalam memperlambat perkembangan penurunan kognitif ringan. Studi baru menemukan fakta itu.

"Kekhawatiran saya di awal penelitian yaitu bagaimana jika hanya aerobik yang membuat perbedaan? Semoga berhasil membuat mayoritas orang Amerika mau melakukan latihan aerobik secara teratur hal tersebut tidak praktis," kata penulis studi, Laura Baker, profesor gerontologi dan kedokteran geriatri di Fakultas Kedokteran Universitas Wake Forest di Winston-Salem, Carolina Utara, melalui kiriman surat elektronik seperti dilansir CNN, Selasa (2/8). "Namun kami menemukan bahwa fungsi kognitif tidak menurun selama 12 bulan baik untuk kelompok intervensi yaitu orang-orang yang melakukan latihan aerobik atau orang-orang yang melakukan peregangan, keseimbangan, dan rentang gerak," kata Baker.

Rudy Tanzi, seorang profesor neurologi di Harvard Medical School di Boston, menyambut baik temuan bahwa olahraga ringan sekitar 120 hingga 150 menit per minggu selama 12 bulan dapat memperlambat penurunan kognitif pada orang dewasa yang lebih tua dengan gangguan kognitif ringan. Tanzi, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, telah meneliti peran olahraga pada tikus yang dibiakkan secara genetik yang menderita penyakit alzheimer dan menemukan bahwa olahraga menginduksi kelahiran neuron baru di bagian otak yang paling terpengaruh oleh alzheimer, sementara juga meningkatkan faktor pertumbuhan yang menguntungkan yakni meningkatkan aktivitas saraf.

"Sering kali manfaat intervensi yang diamati pada model tikus alzheimer tidak diterjemahkan ke pasien manusia. Sangat menyenangkan melihat bahwa dalam studi baru ini, manfaat olahraga mungkin diterjemahkan dari tikus ke manusia," kata Tanzi yang memimpin unit penelitian genetika dan penuaan di Rumah Sakit Umum Massachusetts di Boston.

Apa itu penurunan kognitif ringan?

Studi yang dipresentasikan pada Selasa (2/8) di Konferensi Internasional Asosiasi Alzheimer 2022 di San Diego diikuti 296 peserta yang tidak banyak bergerak pada awal percobaan. Semua telah didiagnosis dengan gangguan kognitif ringan sebagai tahap paling awal dari kemunduran lambat menjadi demensia.

"Individu yang memiliki gangguan kognitif ringan tidak secara kognitif normal, tetapi mereka tidak menderita demensia," kata Baker. "Mereka sepenuhnya mampu menjaga diri mereka sendiri, tetapi yang harus mereka lalui untuk melakukannya sangat melelahkan."

Keluhan mereka seperti, "Saya tidak ingat di mana saya seharusnya. Biarkan saya memeriksa kalender saya. Oh, saya lupa menulis di kalender ini mari kita periksa kalender lain. Oh, saya tidak dapat menemukan kalender itu. Saya kehilangan ponsel saya. Di mana kunci? Saya tidak dapat menemukan kuncinya."

"Mereka dapat mengingat kembali pada tahap awal dan mencapai banyak hal," kata Baker, "Tetapi kerugiannya sangat besar."

Peserta dalam penelitian ini menjalani tes kognitif dan kemudian diacak menjadi dua kelompok. Satu kelompok melakukan latihan aerobik intensitas sedang di treadmill atau sepeda stasioner untuk mencapai tujuan sekitar 70% hingga 85% dari cadangan detak jantung. "Itu sekitar 120 detak jantung per menit selama sekitar 30 hingga 40 menit untuk standar berusia 70 tahun," kata Baker.

Kelompok lain melakukan latihan peregangan, keseimbangan, dan rentang gerak yang dirancang untuk memungkinkan mereka menggerakkan tubuh mereka dengan cara yang akan membantu mereka menavigasi dalam kehidupan nyata. "Orang-orang dalam kelompok gerakan keseimbangan mengatakan mereka senang bisa pergi ke pertandingan sepak bola dengan cucu tanpa khawatir tersandung atau mereka bisa mengemudi dan memutar leher untuk melihat ke belakang yang sebelumnya tidak bisa mereka lakukan," kata Baker.

Pentingnya dukungan

Kedua kelompok berolahraga dua kali seminggu dengan pelatih pribadi dan kemudian dua kali seminggu sendiri selama 12 bulan pertama. Bersama, kelompok itu menyelesaikan lebih dari 31.000 sesi latihan selama waktu itu. Pada akhir 12 bulan, fungsi kognitif tidak menurun pada kedua kelompok. 

Itu mengesankan, kata Baker, karena kelompok kontrol dari orang-orang dengan gangguan kognitif ringan yang tidak berolahraga menunjukkan penurunan. 

Penelitian telah menunjukkan bahwa dukungan sosial juga merupakan kunci untuk meningkatkan kesehatan otak. Jadi mungkinkah hasil penelitian karena peningkatan dukungan sosial dan bukan latihan? "Yah, kami tidak tahu pasti," kata Baker. "Namun ada cukup banyak ilmu yang menunjukkan manfaat olahraga pada kesehatan otak saja. Jadi ini bukan sesuatu yang harus disembunyikan. Rekomendasi kami tidak akan pernah bagi orang dengan gangguan kognitif ringan untuk melakukan ini sendirian. Mereka akan membutuhkan dukungan. Jadi olahraga saja bukanlah resep. Latihan dengan dukungan adalah resep, dan itu akan menjadi rekomendasi kami." (OL-14)

BERITA TERKAIT