30 March 2022, 09:40 WIB

Bank Dunia Apresiasi Penanggulangan Tuberkulosis di Indonesia


M. Iqbal Al Machmudi |

WORLD Bank (Bank Dunia) mengapresiasi langkah pemerintah Indonesia dalam mengeliminasi penyakit tuberkulosis (TB). Vice President for Human Development World Bank Mamta Murti mengatakan Indonesia adalah negara dengan beban TB yang besar kedua setelah India dan Tiongkok.

"Tantangan TB bagi Indonesia tidak hanya di bidang kesehatan. Dan sesuai proyeksi pra pandemi, TB diperkirakan akan merugikan Indonesia antara tahun 2020-2050," kata Mamta dalam 1st Health Working Group Side Event on Tuberculosis di Yogyakarta,  kemarin (29/3).

Pemerintah Indonesia melakukan percepatan eliminasi TB dengan mengeluarkan Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 67 Tahun 2021 tentang Penanggulangan Tuberkulosis. Sehingga penanggulangan bisa dimulai dari tingkat paling atas yakni regulasi eksekutif hingga masyarakat. "Langkah Pemerintah Indonesia ini sangat positif yang telah ditunjukkan menghilangkan TB melalui penerbitan Perpres pada tahun 2021," ujarnya.

Komitmen ini, lanjut Mamta, dari tingkat tertinggi bersama dengan agenda transformasi sektor kesehatan yang saat ini sedang berlangsung di negara ini. "Kami siap mendukung semua negara dalam memfasilitasi berbagi pengetahuan internasional, memberikan dukungan analitis dan konsultasi, serta pembiayaan untuk mengatasi hambatan utama untuk mengurangi beban yang harus dilakukan," ungkapnya.

Berdasarkan data Kementerian Kesehatan per 2020 kasus TB di Indonesia mencapai 845 ribu kasus namun yang terlacak hanya 349 ribu kasus karena pandemi covid-19 mempengaruhi pelacakan kasus TB. Sementara kasus TB resisten atau kebal obat yang memerlukan masa penyembuhan lebih lama mencapai 24 ribu kasus. (H-1)

BERITA TERKAIT