21 March 2022, 21:44 WIB

Unika Atma Jaya-WIR Asia Kembangkan Mata Kuliah di Metaverse


Widhoroso |

UNIVERSITAS Katolik Indonesia (Unika) Atma Jaya berkolaborasi dengan PT WIR Asia mengembangkan mata kuliah di metaverse sebagai bagian dari ekosistem Metaverse Indonesia yang akan diluncurkan akhir tahun ini pada ajang Presidensi G20. Kesepakatan kerja sama berlangsung di Kampus Semanggi, Jakarta Senin (21/3) yang dilakukan Rektor Unika Atma Jaya Dr. Agustinus Prasetyantoko dan CEO dan Founder WIR Group, Michael Budi.

Dalam sambutannya, Prasetyantoko mengatakan perkembangan teknologi memberi peluang bagi peningkatan akses di berbagai bidang seperti pendidikan, interaksi sosial, maupun kegiatan ekonomi. Inovasi dan teknologi memberi peluang peningkatan produktivitas yang bersifat inklusif.

"Kolaborasi ini juga sebagai bagian dari rangkaian peringatan Dies Natalis ke-62 Unika Atma Jaya yang menegaskan peranannya sebagai bagian dari komponen pembangunan bangsa, sebagaimana semangat awal pendiriannya,” kata Prasetyantoko yang juga merupakan ekonom tersebut.

Lebih lanjut, Prasetyantoko mengatakan dunia sedang mengalami disrupsi ganda yang didorong oleh inovasi teknologi serta kemunculan pandemi global Covid-19 yang membuat dunia pascapandemi tidak akan sama lagi dengan sebelumnya. Begitu juga dunia pendidikan, Metaverse memberi peluang pelaksanaan perkuliahan di dunia maya yang memungkinkan perluasan akses pendidikan.

"Dunia pendidikan tinggi harus menjadi bagian terdepan dalam menyongsong masyarakat dan peradapan pascapandemi, yang salah satu realitasnya ditandai dengan kehadiran metaverse. Unika Atma Jaya telah menyatakan diri sebagai kampus berwawasan yang berkelanjutan, dengan cara menyiapkan generasi transformatif yang mampu menghadapi perubahan di masa depan," kata Prasetyantoko yang pernah aktif sebagai peneliti The Harvard Kennedy School Indonesia Program (HKSIP).

Sedangkan Michael Budi mengatakan pembangunan ekosistem metaverse seperti Metaverse Indonesia yang berskala masif membutuhkan dukungan berbagai pihak, termasuk sektor pendidikan. Keseriusan Unika Atma Jaya dalam membangun sistem belajar mengajar secara virtual di Metaverse Indonesia bisa menjadi awal dari era baru untuk sektor pendidikan masa depan Indonesia.

"WIR Group akan terus mengembangkan ekosistem yang menunjang Metaverse Indonesia melalui kolaborasi dengan lembaga-lembaga pendidikan lainnya guna membangun partisipasi masyarakat terutama pelajar dan mahasiswa dalam hal teknologi metaverse. Kolaborasi ini juga memungkinkan kontribusi mahasiswa untuk turut andil dalam sejarah perkembangan metaverse di Indonesia," kata Michael.

Metaverse merupakan konsep semesta virtual kolaboratif yang menggabungkan interaksi manusia dengan avatar serta berbagai produk dan layanan antara dunia nyata dengan dunia digital tanpa batas. Berkat bantuan teknologi augmented reality (AR), virtual reality (VR) serta artificial intelligence, semua bisa berlangsung secara simultan dan paralel di Metaverse.

Metaverse memiliki potensi besar untuk masyarakat bisa berinteraksi, bekerja, belajar, dan menjalani aktivitas lain dalam kehidupan sebagaimana di dunia nyata. Pemanfaatan teknologi metaverse akan memberikan pengalaman sekaligus sarana bagi mahasiswa berinteraksi dengan teman dan dosennya sehingga pembelajaran daring optimal dan tidak berbeda dengan pembelajaran langsung.

WIR Group sendiri merupakan perusahaan yang fokus pada teknologi Metaverse seperti Augmented Reality (AR), Virtual Reality, dan Artificial Intelligence. Perusahaan memiliki lima paten global untuk AR dan terdaftar secara nasional maupun Patent Cooperation Treaty (PCT) yang menjangkau hingga 153 negara seluruh dunia. (RO/OL-15)

BERITA TERKAIT