27 December 2021, 10:50 WIB

Pencairan Uang Saku Mahasiswa dan Mitra MBKM Dilanjutkan Tahun 2022


Faustinus Nua |

KEMENTERIAN Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbudristek) mengakui terjadi keterlambatan pencairan uang saku bagi sejumlah mahasiswa dan mitra Program Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM) di tahun 2021. Kelengkapan dokumen mahasiswa dan mitra menjadi kendala sehingga belum bisa dibayarkan secara penuh di tahun ini.

Plt. Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi, Riset, dan Teknologi (Dirjen Dikti-Ristek) Nizam menyampaikan hingga akhir Desember 2021, sekitar 1.100 mahasiswa peserta program Magang dan Studi Independen Bersertifikat (MSIB), 1.000 mahasiswa Kampus Mengajar (KM), dan 780 mahasiswa Pertukaran Mahasiswa Merdeka (PMM) masih terkendala kelengkapan dokumennya. Begitu juga sekitar 600 mentor MSIB, 450 dosen pembimbing lapangan KM, dan 180 pendamping PMM.

"Kami mohon maaf atas berbagai kendala dan keterlambatan dalam pemenuhan hak mahasiswa dan mitra. Merupakan tanggung jawab kami bahwa semua pihak akan mendapatkan pembayaran yang menjadi haknya," ujarnya melalui keterangan tertulis kepada Media Indonesia, Senin (27/12).

Dijelaskannya, program-program MBKM yang didanai oleh Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP) memungkinkan mahasiswa peserta serta mentor perusahaan dan dosen pendamping mendapatkan dukungan uang saku, biaya hidup, atau honor selama menjalankan kegiatan. Dukungan tersebut berasal dari anggaran negara yang dikelola LPDP. Karenanya, sebagai syarat pencairan, akuntabilitas informasi dari peserta dan proses pencairan itu sendiri sangat penting untuk dijaga.

Nizam mengatakan bahwa sejak Oktober 2021, Kemendikbudristek dan LPDP bekerja ekstra keras memenuhi hak peserta. Pihaknya menghubungi satu per satu peserta, mentor, dosen pembimbing lapangan, dan pendamping yang belum melengkapi informasi sebagai syarat pencairan.

Lantas, Kemendikbudristek akan melanjutkan pencairan anggaran tersebut di 2022. Para mahasiswa dan mitra diminta untuk bekerja sama melengkapi domuken persyaratan yang sudah ditentukan.

"Bagi yang belum mendapatkan pembayaran sepenuhnya, tidak usah khawatir, karena pencairan kegiatan tahun 2021 masih akan diteruskan di  2022 sampai semuanya selesai. InshaaAllah tidak ada yang haknya tidak dipenuhi," jelas Nizam.

Program MBKM terbilang sukes dan berjalan baik di  2021. Program itu membuka kesempatan yang belum pernah ada sebelumnya kepada ribuan mahasiswa untuk belajar dan mengembangkan diri di luar perguruan tinggi mereka.

Tahun 2021, MBKM pada semester 1/2021 telah diikuti oleh sekitar 12.800 mahasiswa pada program MSIB, 21.700 mahasiswa pada program KM, 8.200 mahasiswa pada PMM, dan 950 mahasiswa pada Indonesian International Student Mobility Awards (IISMA).

"Saya menyampaikan apresiasi kepada seluruh mitra, mentor, dan juga dosen yang telah bekerjasama dan mendampingi para mahasiswa dalam menimba pengalaman melalui program-program ini. Kepada para mahasiswa yang telah mengikuti program ini, saya ucapkan selamat atas keikutsertaanya dan apresiasi atas kesabarannya," imbuh Nizam.

Menurutnya, berbagai program yang diberikan oleh negara ini tujuannya agar mahasiswa mendapatkan kompetensi yang tidak mungkin diperoleh hanya dari dalam kampus. Mahasiswa diharapkan tetap bersemangat mencari pengalaman, ilmu baru, dan kompetensi untuk berjejaring.

“Banyak sekali testimoni positif yang kami terima. Kami berterima kasih kepada para peserta Merdeka Belajar Kampus Merdeka yang telah memanfaatkan kesempatan ini sebaik-baiknya. Saya berharap pengalaman berharga yang diperoleh dari mengikuti program ini akan betul-betul menjadi bekal di masa depan,” kata dia.

Erwan Cerentio, salah satu mahasiswa peserta MSIB yang mendapatkan kesempatan magang di salah satu perusahaan telekomunikasi ternama menyampaikan kesan positifnya. Meski sempat merasa kesulitan di awal, dirinya bersyukur akan kesempatan dan pengalaman berharga tersebut.

“Erwan bisa mengalami dinamika perusahaan-perusahaan besar bahkan sebelum selesai kuliah. Erwan sampai nangis saat harus belajar dan berproses. Tapi, persiapan dan fasilitas yang diberikan program ini sangat membantu Erwan," tuturnya.

Baginya, kesempatan mengikuti program MSIB sangat baik bagi mahasiswa. Dia mendapatkan kesempatan terbaik untuk mengeksplorasi dan bereksperimen. "Ini adalah tiga bulan paling berharga bagi Erwan. Sulit membayangkan mahasiswa bisa bertahan di dunia profesional nantinya tanpa ada kesempatan ini,” jelas Erwan yang berkuliah di Universitas Gadjah Mada.(H-1)

 

BERITA TERKAIT